warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Hati Nurani







Hati Nurani




Hati Nurani

 

Hati nurani  adalah makhluk Allah Taala yang ajaib

Sarangnya adalah hati daging boleh dilihat oleh mata lahir

Para-para doktor sering melihatnya ketika dibedah dada manusia

Hati nurani tidak dapat dilihat oleh mata lahir sekalipun dibelah dada

Hati daging tidak ada erti apa-apa

Ia hati rumah kepada hati nurani yang sangat berharga

Hati nurani itulah yang dipersoalkan oleh Tuhan hingga ke Akhirat sana

Hati nurani adalah sangat ajaib dan sangat berperanan

Namanya pun berbagai-bagai istilah diberi kepadanya

Adakalanya hati, digelarkan raja diri

Hati nurani itu juga dipanggil roh, ia adalah kekal abadi

Ia penentu apakah manusia itu baik atau jahat, itulah dia hati mengikut sabda Nabi

Ia juga diberi nama fuad, ia merupakan jismullatif

Ada nama lain lagi tapi jarang didengar iaitu lubbun

Hati nurani ini adalah khazanah Allah Taala yang bagaikan lautan tidak bertepi

Yang terbesar sekali ia merupakan gudang ilmu ilham bagi wali

dan wahyu bagi Rasul dan Nabi

Akal hanya gudang ilmu bagi manusia biasa sekalipun dia profesor

Bagi Rasul, Nabi dan wali ada dua sumber ilmu yang mereka perolehi

Yang tidak diperolehi oleh manusia yang tidak bertaqwa iaitu manusia biasa

Kerana itulah mereka itu amat cerdik dan terlalu pandai, boleh memperkatakan

apa sahaja dan menjawab secara global

Orang yang mendengar rasa takjub dan kehairanan, terpukau

dan tercengang-cengang dibuatnya

Kedua-dua sumber ilmu itu mereka perolehi daripada Tuhan Rabbul ‘izzati

Hati nurani itu juga adalah lautan rasa

Atau alam rasa seluas alam semesta

Samada positif atau negatif dapat dirasanya

Hati nurani itu adalah rebutan di antara malaikat dan syaitan

Masing-masing berlumba-lumba hendak mengisinya

Malaikat mengisi dengan keimanan, keyakinan, ketaqwaan, ketenangan, rasa-rasa baik, peri kemanusiaan, timbang rasa, belas kasihan

Syaitan mengisi dengan kekufuran, keraguan, rasa-rasa jahat, rasa permusuhan, dan hawa nafsu serakah kehaiwanan

Hati nurani itulah apabila ia terlalu bersih dapat menjangkau ke alam-alam ghaib dengan izin Tuhan yang memilik segala yang ghaib

Hati nurani itulah yang terbuka, sekalipun mata kasarnya terkatup

Kadang-kadang ia melihat macam mata lahirnya melihat perkara-perkara di luar alam nyataseperti Luh Mahfuz, ‘arasy, Barzakh, jin dan malaikat, yang dikatakan kasyaf

Sering melihat secara rasa dengan tepat diistilahkan firasat

Adakalanya dijatuhkan ilmu di dalam hatinya dikatakan wahyu atau ilham

Tidak kurang juga hatinya mendengar suara tidak dapat melihat lembaganya

 

10.3.2004 – 1

Menjelang Zuhur

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer