warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Hasil Sistem Demokrasi







Hasil Sistem Demoktrasi





Hasil Sistem Demoktrasi

 

Apalah yang hendak dibanggakan dengan sistem demokrasi makin ke hujung

semakin membawa kecelakaan

Hasil demokrasi tidak dapat melahirkan pemimpin yang adil dan jujur

kepada bangsa dan negara apatah lagi kepada agama

Tidak kira berlaku di negara mana dan oleh apa bangsa

Hasil demokrasi masyarakat berpecah-belah, negara porak-peranda, ekonomi binasa

Ramai pemimpin yang menang secara kotor, paling tidak menjadi tanda tanya

bagi yang berjaya

Undi boleh dibeli, rasuah boleh dibagi, untuk menang ada janji-janjinya

Musim pilihanraya seolah-olah mendapat ikan kena tuba atau durian runtuh oleh setengah orang

Rakyat yang tidak bertanggungjawab, pemimpin yang kotor memberi sogokan dan suap

Rakyat diperjudikan, rakyat dipermainkan, rakyat jadi buah catur

oleh tangan-tangan yang khianat

Rakyat umum menunggu pembela dari satu pilihanraya ke satu pilihanraya

namun tidak kunjung tiba

Harapan demi harapan namun tidak menjadi kenyataan

Di setengah negara kerana tidak puas hati hasil demokrasi rakyat demonstrasi

Kerana adanya politik wang, ada penipuan di dalam undian

Rakyat tidak puas hati, bercakap-cakap serata negara namun pemimpin

tidak terasa malu juga

Apa perlu malu yang penting aku sudah menang, aku sudah berjaya dan ada kuasa

Yang tidak ada duit tapi mahu berjaya mencerca dan mengata, menfitnah dan menghina

Tuduh-menuduh satu sama lain, hilang kasih sayang, hilang perpaduan di dalam negara

Di dalam demokrasi terpaksalah ada kroni, ada klik-klik, ada team dan kem

Ada orang aku, ada orang dia, ada orang depa setengah musuh jadi lawan,

lawan jadi musuh

Kawan tidak setia mudah dapat kawan mudah hilang kawan

Penyakit demokrasi ini berlaku di dalam negara, berlaku di dalam parti seolah-olah

sudah jadi budaya

Di dalam demokrasi payah mencari kejujuran, payah mencari kawan setia,

payah kata dikota

Di dalam demokrasi khianat-mengkhianati, jatuh-menjatuhkan perkara biasa

Bahkan di setengah negara bunuh-membunuh pun terjadi juga

Kemudian pemimpin-pemimpin demokrasi itulah juga yang berslogan: mari bersatu,

mari maju, mari bekerjasama

Bila rakyat tidak bersatu, bertindak balas terang-terangan atau senyap-senyap

kerana mereka

Mereka menuduh-nuduh setengah rakyatnya, sebenarnya mereka lempar batu

sembunyi tangan

Padahal rakyat rosak kerana mereka

Bukan rakyat buta mata, bukan rakyat bodoh semuanya

Tapi rakyat tidak mampu bertindak kerana mereka sudah dilemahkan

oleh pemimpin-pemimpin mereka  yang buta hati yang celik mata

 

10.7.2004 2

Menjelang tidur

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer