warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Engkau Bertuhan Yang Bukan Tuhan







Engkau Bertuhan Yang Bukan Tuhan




Engkau Bertuhan Yang Bukan Tuhan

 

Tuhan adalah tempat manusia mengagung dan memuja

Jadi apa sahaja yang menjadi pujaan manusia, itulah tuhannya

Sekalipun dia tidak menyebut tuhannya

Sebenarnya apa sahaja yang engkau agungkan dan puja itulah tuhan engkau

Kalau negaralah yang menjadi sanjungan dan pujaan engkau

Itulah tuhan engkau

Jika bangsalah yang menjadi pujaan dan kebesaran engkau, itulah tuhan engkau

Kalau engkau membuat apa sahaja demi negara, itulah tuhan engkau

Jika engkau memperjuangkan demi kebesaran bangsa, itulah tuhan engkau

Begitulah juga jika engkau memperjuangkan keagungan ideologi, itulah tuhan engkau

Seterusnya kalau wang ringgit atau betina yang menjadi pujaan engkau, itulah tuhan engkau

Sungguh bodoh engkau bertuhankan yang tidak berkuasa di atas engkau

Di mana kecerdikan engkau menuhankan benda yang kaku beku, ciptaan Tuhan?

Segala yang kita sebutkan tadi bukankah akan binasa?

Mengapa engkau bertuhankan sesuatu yang binasa?

Mengapa engkau jadikan tuhan yang engkau akan tinggalkan?

Kenapa dan mengapa engkau jadikan tuhan yang tidak memberi apa-apa kepada engkau

Itulah tandanya akal sahaja tidak cukup memandu engkau!

Itulah buktinya mata dan akal tidak mampu memimpin engkau!

Kalau mata hati dan jiwa engkau buta

Hati dan jiwa yang buta itulah yang menjadikan engkau tidak kenal Tuhan

Hati engkau yang buta itulah yang engkau salah mengambil Tuhan

Rupanya engkau telah syirik, tapi engkau tidak sedar

Engkau anggap sembah berhala sahaja menjadi syirik?

Engkau puja negara, engkau puja bangsa, engkau puja ideologi, engkau telah syirik

Memuja negara atau bangsa sama seperti memuja berhala

Kembalilah kepada Tuhan yang sebenar!

Engkau telah tersesat jalan!

Kerana engkau jadikan tuhan yang bukan Tuhan

 

Menjelang tidur

21.11.99

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer