warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Empat Anasir Dalam Diri Manusia







Empat Anasir Dalam Diri Manusia




Empat Anasir Dalam Diri Manusia

 

Manusia itu ada padanya empat anasir

Dengan empat anasir itulah manusia berwatak dan berperanan

Ada roh atau hati, ada nafsu, ada akal, ada fizikal

Sejauh mana dia boleh mendidik keempat-empat anasir itu

Sejauh itulah dia bersikap dan berperanan

Jika akal dipertajam, roh dibersihkan, nafsu dikekang, sifat malaikatlah yang lebih menonjol dan berperanan

Kalau keempat anasir itu seimbang sifat manusianyalah yang menonjol

Sekiranya nafsu dan fizikalnya yang dibelai hingga subur, maka sifat haiwannyalah yang menonjol dan berperanan

Jika akal, nafsu dan fizikal yang dipertajam, roh tidak diambil kira sifat syaitannyalah yang menonjol

Kalau begitulah manusia itu

Rupanya manusia itu boleh jadi malaikat yang menyerupai manusia,

boleh kekal seperti manusia lahir dan batin

Boleh bersifat syaitan yang berwajah manusia,

boleh berwatak haiwan yang berupa manusia

Golongan yang anasirnya seimbang paling tinggi darjatnya hanya menjadi orang soleh

Golongan yang sifat malaikat menonjol boleh jadi golongan muqarrobin

Golongan yang sifat haiwannya yang menonjol dia menjadi orang yang fasiq

Golongan yang sifat syaitan yang menonjol dia boleh menjadi manusia

yang zalim dan ganas

Makan minum .sombong, bermusuh, mengadu domba, memecah-belah,

Golongan yang bersifat malaikat kebanyakannya sangat terserlah,

manfaatnya makhluk dan manusia yang dapat

Beribadah, merendah diri, pemurah, sabar, tenang, pemaaf, memberi maaf, berzikir, tasbih, tahmid, rasa hamba, rasa bertuhan, bertimbang rasa, kasih sayang, belas kasihan

Golongan yang bersifat haiwan, hanya makan minum, seks, rehat, tidur,  berkelahi, tamak, bakhil, perosak

Golongan yang bersifat manusia, makan minum, kahwin,

sedikit kebaikannya, ibadahnya ala kadar

Tidak terlalu jahat tidak juga terlalu baik

Apa yang berlaku di dalam  sejarah manusia majoritinya bersifat manusia,

haiwan dan syaitan

Kehidupan manusia tidak pernah sunyi daripada tamak, haloba,

sombong, berkelahi, mengadu domba

Berperang, khianat-mengkhianati, jatuh-menjatuh dan berperang, tipu-menipu

Bala bencananya yang kena manusia juga

Sama ada diri dan nyawa, harta benda dan keluarganya

Azab sengsara yang mereka cipta sendiri di dalam kehidupan mereka

Orang-orang Tuhan datang kerjanya mereka menyelamatkan semula manusia

Paling tidak memanusiakannya semula manusia

Agar dunia jadi syurga sebelum Syurga

  

15.9.2003 1

Menjelang Asar

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer