warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Dosa Hati Jarang Orang Rasa Berdosa







Dosa Hati Jarang Orang Rasa Berdosa




Dosa Hati Jarang Orang Rasa Berdosa

 

Setiap orang itu sejak baligh hingga hari ini kalau membuat dosa ada dua peringkat

Ada dosa yang mudah dikesan, dan mudah pula bertaubat

Ada dosa-dosa yang tidak mudah dikesan bahkan tidak dirasakan berdosa

maka tentu tidak bertaubat

Selalunya mati tidak bertaubat

Dosa-dosa yang mudah diketahui, seperti meninggalkan sembahyang, meninggalkan

puasa, mencuri, minum arak, bunuh orang

Dosa-dosa ini payah dilupakan, kalau seseorang itu insaf mudah bertaubat

Tapi orang tidak rasa berdosa, jika tidak ada rasa bertuhan

Orang tidak rasa satu kesalahan tidak rasa kehambaan

Berapa ramai orang sejak baligh, dia riyak, sombong, suka dipuji,

ujub, ingin nama, tidak terasa membuat dosa

Nampak orang susah tidak ditolong, tidak bertimbang rasa, mengutamakan diri, gembira dengan kesusahan orang tidak dianggap kesalahan

Tamak, bakhil, tidak mesra dengan orang tidak dianggap haram

Tidak tawakkal, tidak sabar, tidak malu dengan Tuhan,

tidak belas kasihan itu tidak dipandang kemurkaan Tuhan

Dosa-dosa kategori yang kedua inilah yang ramai orang terjebak,

orang tidak terasa satu dosa

Apabila tidak terasa perkara itu dosa, ia berlalu begitu sahaja,

tanpa sedar, tanpa insaf

Akhirnya tidak bertaubat

Matilah seseorang itu  di dalam kederhakaan tanpa sedar

Kadang-kadang dosa-dosa yang tidak disedari  ini

berlaku kepada orang-orang yang dipandang oleh orang ramai orang baik

Ada orang ibadahnya banyak, sembahyang malam, puasa sunat di siang hari, sering membaca Al Quran, wirid tidak lekang

Setengahnya ulamak, menasihati orang, dia disegani

Kerana dosa-dosa tadi sangat tersembunyi, sangat tersirat, ia dosa hati, payah dikesani

Ahli-ahli ibadah dan para ulamak tadi pun tidak menyedarinya

Orang-orang yang mata hatinya celik sahaja yang dapat mengesani

Orang-orang yang rohnya bercahaya dan menyuluh yang seni-seninya

Yang dikatakan ulil abshor bukan ulamak, yang mampu mengetahui

Kecuali kalau ulamak itu juga ulil abshor

 

4.4.2003 1

Selepas Subuh

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer