warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Didikan Tuhan Berbagai Cara







Didikan Tuhan Berbagai Cara




Didikan Tuhan Berbagai Cara

 

Allah mendidik manusia atau hamba-hamba-Nya berbagai-bagai caranya

Agar manusia menerima-Nya sebagai Tuhan

Dan patuh kepada syariat-Nya

Adakalanya Dia lihatkan kebesaran-Nya

Melalui kejadian langit dan bumi

Agar manusia mengakui kewujudan-Nya

Adakalanya dipujuk manusia dengan Syurga-Nya

Betapa indahnya Syurga serta kelazatan nikmatnya

Dan kecantikan bidadarinya

Pada masa yang lain ditakutkan dengan Neraka-Nya

Betapa dahsyatnya Neraka dan azabnya yang maha pedih amat ngerinya

Tidak kurang pula diceritakan kehidupan orang-orang yang soleh

Di dunia lagi mendapat bahagia walaupun di dalam cabaran

Orang-orang kafir atau yang toleh

Di dunia lagi tidak bahagia walaupun kaya

Betapalah di Neraka

Allah juga menyedarkan manusia dengan nikmat-nikmat-Nya

Diberitahu manusia ini daripada tiada kepada ada

Dicipta manusia begitu cantiknya

Dicipta mata, kepala, mulut, kaki dan tangan sesuai di tempatnya

Mempunyai peranan yang berbeza untuk faedah mereka

Disedarkan lagi dengan nikmat-nikmat di luar diri manusia

Dia Tuhan, menganugerahkan biji-bijian, buah-buahan bertangkai

Kegunaan hamba-hamba-Nya

Selanjutnya Tuhan insafkan lagi manusia itu dengan lain cara

Dengan perintah siapa menurunkan air hujan?

Siapa cipta udara kamu boleh hidup dengannya?

Begitulah Tuhan mendidik manusia berbagai-bagai jalan

Manusia menerima bermacam-macam cara dan berbagai-bagai sikapnya

Ada yang terus menolak kewujudan Tuhan, percaya dunia jadi dengan sendirinya

Ada yang menerima kewujudan-Nya tapi membuat pembohongan tentang Zat-Nya

Digambarkan bermacam-macam rupa

Tidak kurang yang percaya keesaan-Nya tetapi menolak syariat-Nya

Ada yang tepat aqidahnya tapi acuh tidak acuh dengan syariat-Nya

Dalam pada itu ada yang beriman namun memilih-milih syariat-Nya

Sedikit sekali yang beriman dan patuh kepada syariat-Nya

 

Selepas Asar

14.5.97 (6 Muharam 1418)

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer