warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Berjuang Melawan Hawa Nafsu







BERJUANG MELAWAN HAWA NAFSU




Berjuang Melawan Hawa Nafsu

 

Ramai pejuang-pejuang berani berjuang menentang musuh-musuh lahirnya

Mereka terlalu ghairah, berjuang menumpaskan musuh-musuh yang nampak di mata

Tapi malang sekali, mereka lemah berjuang terhadap musuh batinnya

Iaitu nafsu dan syaitan yang amat jahatnya

Bahkan setengah-setengah pejuang tidak minat langsung hendak berjuang

terhadap musuh-musuh batinnya

Lantaran itulah di dalam perjuangan mereka jadi militan, ganas, kasar dan buas

Maki hamun orang, hasad dengki bukan kepalang, sombong takbur pakaiannya,

jatuh-menjatuhkan budaya mereka

Di dalam mereka berjuang, mereka dikudakan oleh hawa nafsu mereka

Waktu mereka berjuang, syaitan jadikan mereka bola, disepaknya

dan diterajang ke mana-mana

Mereka sangka wira-wira agama dan bangsa,

sebenarnya mereka adalah petualang-petualang

Mereka menyangka mendapat pahala, sebenarnya derhaka, bala dan Neraka

Sebenarnya musuh-musuh pejuang bukan manusia tapi nafsu dan syaitan

Berjuang terhadap manusia untuk diislamkan

dan yang Islam hendak ditingkatkan Islam mereka

Agar mereka terselamat daripada Neraka

Pejuang yang sebenarnya  adalah penyelamat, bukan pembunuh dan pemusnah

Nafsu dan syaitan adalah musuh-musuh batin yang amat jahatnya

Kerjanya hendak menjadikan manusia termasuk pejuang-pejuang menjadi derhaka

Hendak menjadikan mereka, agar Allah Taala murka

Supaya mereka semuanya masuk Neraka wal’iyazubillah  

Begitulah cita-cita nafsu dan syaitan yang durjana terhadap manusia

Sepatutnya kita manusia sibuk berjuang terhadap nafsu dan syaitan

Mereka itulah musuh-musuh utama manusia

Mereka memerangi kita tidak pernah rehat-rehatnya setiap detik dan masa

Di masa kita berjuang memerangi musuh lahir itulah mereka mengambil peluang

Diharu-birunya kita agar kita tersesat jalan

Ditipu-dayanya kita agar kita menjadi ganas dan militan

Didorong kita agar kita mengorbankan kasih sayang sesama manusia

Diputuskannya silaturrahim, dipecah-belahnya kita, diporak-perandakan perpaduan

Padahal kasih sayang itulah yang disukai oleh Tuhan

Kasih sayang itulah yang diperlukan oleh semua manusia tidak kira apa bangsa

Engkau berjuang korbankan kasih sayang yang dikehendaki oleh nafsu dan syaitan

Rupanya engkau berjuang bukan membawa kemajuan dan kejayaan

Tapi perjuangan kamu mendorong dan mengundang kejayaan nafsu dan syaitan

Sebenarnya engkau tertipu di dalam perjuangan

 

24.10.2002

Selepas Subuh

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer