warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Berhiburlah Dengan Jiwa







Berhiburlah Dengan Jiwa





Berhiburlah Dengan Jiwa

Inginkan hiburan adalah fitrah semulajadi manusia

Kerana ia adalah makanan batin manusia untuk kebahagiaannya

Tidak ada hiburan batin manusia kelaparan dan terasa kekosongan

Tidak ada hiburan jangka panjang amatlah bahayanya

Tapi kalau salah cara berhibur ia lebih lagi merbahaya

Boleh rosak jiwa, buahnya merosakkan pula akhlak diri dan manusia lainnya

Jika rosak akhlak ia pula rosak merosakkan pula sesama manusia

Kalau sudah rosak merosakkan akhlak masyarakat manusia akan jadi huru-hara

Oleh itu berhati-hatilah mencari hiburan agar kehidupan manusia dapat dijaga

dengan mulianya

Kalau tidak manusia yang akan menerima padahnya

Hiburan ertinya hendak mencari kepuasan batin manusia

Samada kepuasan akal, kepuasan nafsu mahupun kepuasan roh atau jiwanya

Tuhan hanya membenarkan mencari kepuasan akal dan kepuasan jiwanya

Kepuasan nafsu walaupun ia hiburan tapi diharamkan kerana bahayanya

Kecuali hiburan nafsu didisiplinkan oleh syariat Tuhan di dalam kehidupannya

Hiburan akal adalah mencari ilmu melalui membaca, menyelidik dan lain-lainnya

Samada ilmu yang wajib mahupun ilmu yang sunat, yang diharuskan dibolehkan juga

Berhibur dengan ilmu boleh jemu dan boleh meletihkan akal manusia

Hiburannya yang berterusan selepas ada ilmu ia boleh  menjadi panduan di dalam kehidupan

Panduan itu adalah juga hiburan di dalam kehidupan manusia

Kerana ia boleh menyenangkan kita di dalam berusaha dan tindakan bekerja

Hiburan menurut akal walaupun termasuk kepuasan batin manusia

Tapi ia masih belum dikatakan hiburan yang hakiki mengikut Tuhan pencipta

Hiburan cara akal walaupun dibolehkan

Hiburan akal tidak mampu membendung hati daripada mendapat ujian dan kesusahan di dalam kehidupan

Kalau ada bala berat yang menimpa, cita-cita yang gagal, mendapat kesusahan selalu sahaja jiwa derita

Dia akan gelisah, kecewa mungkin putus asa

Tidak hairanlah org yang banyak ilmu,bijak dan pandai sakit jiwa

Bahkan ada juga di kalangan mereka membunuh diri kerana kecewa

Hiburan mengikut nafsu ia adalah  diharamkan kecuali yang disyariatkan

Kerana bahayanya dahsyat di dalam kehidupan insan

Akhlak manusia rosak masyarakat manusia huru-hara menggugat keamanan

Hiburan nafsu amatlah banyaknya

Seperti melihat perempuan atau gambarnya terutama yang terdedah auratnya

Pakaian yang menjolok mata yang merangsang nafsu manusia

Melihat filem-filem lucah yang memberangsang nafsu merosakkan jiwa

Menonton tarian gelek, daripada perempuan-perempuan yang menggoyangkan badannya

Semuanya itu boleh menyuburkan nafsu jahat yang membawa perzinaan dan perogolan

Yang merosakkan keturunan, merosakkan rumahtangga dan membawa pergaduhan

Hiburan mengikut nafsu pada hakikatnya bukan hiburan

Di dalam hiburannya ada racun kepada jiwa manusia

Kerana ia membawa kerisauan, membawa angan-angan, fikiran kacau tidak keruan

Membawa fikiran tidak tenang selagi kemahuan tidak ditunaikannya

Akhirnya tidak dapat cara halal dilakukan secara haram yang dilaknat Tuhan

Ia membawa pula cemburu-mencemburui, benci-membenci, hasad dengki,

rebut-merebutkan akhirnya buahnya adalah perbalahan dan pergaduhan

kemuncaknya pembunuhan

Hiburan mengikut nafsu itulah yang telah memusnahkan kehidupan di dunia

Berbagai-bagai gejala masyarakat berlaku kerananya

Hilang keamanan, hilang ketenangan yang ada kebimbangan dan ketakutan

Negara susah rakyat parah, tergugat keselamatan

Termasuk juga hiburan nafsu melihat atau mendengar lawak jenaka yang keterlaluan

Melihat atau mendengar ahli-ahli lawak bercakap tidak keruan

gelak ketawa terbaha-bahak yang memalukan

Bercakap terlolong-lolong adakalanya perkataan mencarut tanpa segan silunya diucapkan

Pelawak-pelawak jiwanya akan mati dan mematikan jiwa para pendengarnya atau ‘client’nya

Jiwa yang mati lupa Tuhan, jiwa yang mati lupakan mati,

jiwa yang mati lupa Hari Pembalasan

Jiwa yang mati ia selalu lalai dengan Tuhannya

Lalai adalah dibenci Tuhan

Hiburan yang hakiki adalah hiburan jiwa atau hati

Hiburan hati sebenarnya banyak sudut dan banyak bidangnya kalau diperhati

Membaca Al Quran atau mendengar bacaannya yang dihayati menembusi lubuk hati adalah salah satu caranya

Mengingati Tuhan hingga terasa kasih sayang-Nya, terasa kebesaran-Nya,

terasa kuasa-Nya

Itu semuanya boleh membawa ketenangan jiwa

Ketenangan jiwa adalah hiburan

Takutkan Tuhan sebenarnya ada perkara yang tersirat iaitu hiburan

Takutkan Tuhan menjadikan tidak takut dengan kesusahan kehidupan

Tidak takut dengan kesusahan dan cabaran kehidupan di situ ada hiburan

Tidak takut selain Tuhan itu adalah hiburan kalau difikirkan

Ketakutan selain Tuhan itu adalah membunuh hiburan di dalam jiwa manusia

Kerana itulah Tuhan berkata yang bermaksud “Ketahuilah ingatkan Tuhan itu menenangkan jiwa”

Jiwa tenang itu adalah hiburan yang tidak perasan

Termasuk juga hiburan jiwa mendengar nasyid-nasyid yang merdu dan syahdu

Senikatanya pula yang menusuk jiwa

Seperti memuji-muji Tuhan, keampunan Tuhan, nikmat dan rahmat Tuhan kepada insan

Termasuk memperdengarkan kasih sayang Tuhan, penjaga dan penyelamat insan

Kasihkan Tuhan juga hiburan kalau dihayati oleh jiwa

Kasihkan Tuhan adalah rahsia kasih sesama manusia atau insan

Kasih sesama manusia adalah saluran hiburan bagi jiwa

Kasihkan manusia terhibur membantunya, terhibur menziarahinya, terhibur menolongnya

Seterusnya terhibur memaafkannya, terhibur memberi maaf  kepadanya

Rupanya jiwa terhibur boleh menghiburkan jiwa manusia

Ketenangan jiwa itulah hiburan yang tersembunyi di dalam jiwa

Orang berhibur bukankah hendak menenangkan dan  menyenangkan jiwa?

Takutkan Tuhan menghilangkan takut selain-Nya

Tidak takut lagi dengan kesusahan-kesusahan dunia

Tidak takut dengan kesusahan dunia itu adalah hiburan yang tersembunyi pada manusia

Rasa susah dengan kesusahan dunia jiwa tidak tenang hilanglah hiburan

Takutkan Tuhan sahaja menghilangkan takut dengan kesusahan dunia

Bukankah itu hiburan?

Sebagai menutup intipati hiburan manusia ada tiga bahagian

Hiburan akal, hiburan nafsu, hiburan jiwa

Ketahanan manusia adalah hiburan jiwanya

Ketahanan jiwa itulah jati diri manusia

Hiburan akal dan nafsu merapuhkan kekuatan jiwa

Jiwa yang rapuh tidak tahan berhadapan dengan ujian dunia

Carilah hiburan, untuk kepuasan dan kekuatan jiwa

Kepuasan dan kekuatan jiwa itulah ketahanan diri manusia

Orang yang selalu menghiburkan nafsunya ketahanan jiwa tidak ada

Tidak boleh teruji dengan  kesusahan,dengan cabaran dan dengan kegagalan

Apatah lagi ujian-ujian itu besar dan berat ditanggung oleh jiwa

Jiwa pun gelisah, resah, derita, terseksa, kecewa dan putus asa

Kerana itulah penghibur-penghibur nafsu selalu sakit jiwa

Penghibur-penghibur nafsu banyak yang hidup kecewa

Penghibur-penghibur nafsu ramai yang putus asa

Mereka-mereka itu ada yang membunuh diri padahal mereka terkenal dan popular

Penghibur-penghibur nafsu ramai yang rumahtangganya porak-peranda

Mereka bercerai-berai perkara biasa sudah jadi budaya

Masih umur muda sudah jadi janda

Ini bukan hendak mengata ia adalah realiti kehidupan sebahagian mereka

Berhiburlah ia bukanlah salah

Tapi berhiburlah dengan jiwa

Berhibur dengan jiwa mendapat untung dua perkara hiburan dan pahala

 

6.8.2004 – 1

Menjelang tidur

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer