warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Bangsa Yang Tidak Mempunyai Cita Cita







Bangsa Yang Tidak Mempunyai Cita-cita




Bangsa Yang Tidak Mempunyai Cita-cita

 

Bangsa yang tidak ada cita-cita, bangsa yang hanya ada cita-cita peribadinya sahaja

Yang difikirkan hanya makan minum, tidur, rehat, kahwin kemudian mati

Bagaimana mahu senang, kalau sudah senang bagaimana mahu lebih senang lagi

Jika di dalam kesusahan, bagaimana hendak menghilangkan kesusahannya

Agama, bangsa, negara tidak ada di dalam otak mereka

Pada mereka agama urusan ulama, negara dan bangsa urusan negara

Kalau saya ulama barulah agama urusan saya, kalau saya pemimpin negara, negara dan bangsa barulah urusan saya

Hidup individualistik sangat ketara

Hanya memikirkan diri dan keluarga, orang lain begitu juga

Corak pemikiran bangsa yang sedemikian rupa, tanda bangsa itu tidak akan maju

dan bersatu

Untuk mewujudkan kekuatan sendiri pun tidak akan mungkin terjadi

Apatah lagi untuk menjadi satu bangsa yang menguasai dunia

Cita-cita agama, bangsa dan negara mestilah menjadi cita-cita bersama tidak ada kecuali

Makan, minum, rehat, nikah kahwin itu adalah perkara tabie

Tidak payah diasuh, tidak payah didorong-dorong, ia keperluan fitrah semulajadi

Cita-cita agama, bangsa dan negara kenalah dipupuk dari kecil lagi

Ia hendaklah ada di dalam sukatan pendidikan dan pelajaran

Disuburkan setiap masa, hingga mendarah mendaging dan menjadi fikiran dan jiwa

Hingga bangsa itu sangup mati kerananya

Ia akan dipertahankan, dijaga, diperjuangkan kerana ia adalah maruah bangsa

Bangsa yang ada cita-cita ini akan menjadi bangsa yang kuasanya besar,

sekalipun bilangannya kecil

Semangat semacam itulah yang sudah mati di kalangan bangsa-bangsa

yang beragama Islam

Akibatnya mereka telah dipermainkan dan dicatur oleh musush-musuhnya

Kita menginginkan seorang pemimpin yang bersifat global,

untuk menghidupkan semangat ini

 

28.2.2004 1

Waktu Dhuha / Menjelang Zuhur

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer