warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Bangsa Subsidi







Bangsa Subsidi




Bangsa Subsidi

 

Bangsa subsidi akan lahir bangsa yang manja

Bangsa subsidi bangsa yang tidak akan mampu berdikari

Bangsa yang hanya semata-mata bersandar dengan kerajaan,

akan lahir bangsa yang lemah jiwanya

Kalau di suatu masa tidak ada bantuan lagi, mereka tidak tahu hendak berusaha

Mereka akan menjadi ibarat ayam daging, makanan disediakan,

tidak tahu mencari makanan sendiri

Yang lebih bahaya bangsa subsidi ini di antaranya ada beberapa perkara:

Pertama: Hati kecil mereka akan berkata, dengan bantuan ini kalau aku maju, majulah, kalau tidak maju pun bantuan aku sudah perolehi

Kurang tanggungjawab, kerana hidup mereka bukan dari titik peluh sendiri,

katanya kalau tidak maju pun bukan duitnya, dia tidak rugi

Kadang-kadang mereka salahgunakan bantuan itu bukan untuk projek yang dijanji

Jika berlaku di zaman darurat, mereka tidak pandai berusaha sendiri

Akhirnya jadi meminta-minta atau pencuri

Orang yang dimanjakan dengan bantuan itu,

di waktu susah dia boleh bekerjasama dengan musuh agama atau negara

demi untuk hidup

Orang macam ini dia tidak ada pendirian,

siapa boleh memberi untuknya hidup,

di situlah kiblatnya atau tuannya

Oleh itu bantuan diberi hendaklah pada tempatnya,

tidak boleh sebarang beri

Berilah bantuan orang yang benar-benar susah

dan yang benar-benar memerlukan bantuan yang pasti

Berilah bantuan orang yang sudah membuktikan ada usaha sendiri,

cuma tidak boleh berkembang, kerana kekurangan modal

Kadang-kadang pemimpin bukan tidak faham

kepada siapa sebenarnya patut diberi bantuan

Tapi ada tujuan politik, ada udang di sebalik batu

Orang itu adalah penyokongnya, sekalipun merugikan agama, negara dan bangsa

bantuan perlu diberi kepada mereka

Kadang-kadang bangsa menjadi ayam daging, kerana pemimpin yang tidak bertanggungjawab kepada agama dan bangsa

Ertinya rakyat dan pemimpin sudah sama-sama jiwanya rosak

dan bankerap fikirannya

Akibatnya punah satu bangsa dan satu negara dibuatnya

 

1.1.2003 3

Menjelang Maghrib / Menjelang tidur

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer