warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Apabila Kehilangan Tuhan







Apabila Kehilangan Tuhan




Apabila Kehilangan Tuhan

 

Kalau kita tidak ada ibu bapa sahaja pun, kita terasa kehilangan yang amat banyak

Kehilangan kasih sayang, kehilangan tempat bermanja, kehilangan tempat berlindung, kehilangan tempat mengadu

Kita tidak punyai ibu bapa, terlalu banyak kekurangan yang kita rasa

Kehilangan ibu bapa, terasa perit hidup ini, kerana kehidupan kita urus sendiri  

Itu baru kehilangan ibu bapa

Kita rasa dagang dan asing hidup ini

Kalau kehilangan Tuhan bagaimana?!

Tentulah kita kehilangan segala-galanya sama ada kita sedar mahupun tidak

Kehilangan Tuhan, kita kehilangan seluruh aspek kehidupan kita

Mungkin kita tidak terasa secara mengejut atau secara mendadak

Tapi kita akan terasa sedikit demi sedikit, kita akan terasa perlahan-lahan bahananya

Bahkan kalau kita panjang umur apa yang ada pada kita,

macam tidak ada erti apa-apa jika kehilangan Tuhan

Kerana itulah kita jangan sombong, kita perlukan Tuhan

Kalau kita dapatkan Tuhan miskin pun masih rasa bahagia,

di dalam kesusahan pun masih ada ketenangan

Betapalah di waktu kita di dalam kesenangan dan kemewahan

Tuhan sebenarnya adalah segala-galanya

Dapat Tuhan dapat segala-galanya

Tidak dapat Tuhan, walaupun segala-galanya dapat,

kita rasa macam tidak dapat apa-apa

Hujah kita, kerana di dalam hidup ini, ada orang sudah dapat segala-galanya

tapi bunuh diri

Ertinya segala-gala yang diperolehinya itu sudah tidak ada erti apa-apa

Ada orang tidak dapat segala-galanya, kerana dapat Tuhan dia tenang,

masih bahagia seolah-olah dapat segala-galanya

Maha Besar Tuhan, dapat Tuhan itu rahmat, dapat Tuhan berkat,

dapat Tuhan tenang dan bahagia

 

7.4.2003 2

Menjelang Zuhur

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer