warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Apabila Jiwa Hidup







Apabila Jiwa Hidup




Apabila Jiwa Hidup

 

Apabila jiwa hidup atau jiwa jaga

Apa sahaja yang dilihat, dirasa, didengar, disentuh menambahkan iman

Orang yang jiwanya hidup sangat sensitif dengan Tuhan

Segala apa yang dialami terhubung terus dengan Khaliqul Alam

Tuhan sentiasa mengusik-usik perasaannya

Apatah lagi setiap yang hebat terasa olehnya kehebatan Tuhan

Setiap kebesaran yang dilihat terasa olehnya kebesaran Tuhan

Perjalanan malam dan siang terasa olehnya pentadbiran pencipta alam

Air bah, gunung berapi yang meletup, gempa bumi terasa olehnya kekuasaan dan qudrat Tuhan

Setiap yang berlaku terasa olehnya kehendak Tuhan

Begitulah orang yang jiwanya hidup

Rasa bertuhan sentiasa subur

Buahnya lahirlah rasa kehambaan yang mendalam

Tapi apabila jiwa mati atau jiwa buta, apa yang dilihatnya, didengar, dirasa dan sebarang kejadian tidak terasa apa-apa lagi

Bahkan makin membunuh rasa bertuhan

Rasa bertuhan terus mati

Side effect nya ialah rasa kehambaan hilang

Maka berlakulah satu malapetaka yang besar kepada manusia di dunia

Apabila rasa bertuhan subur tidak ada berlaku berbagai-bagai gejala yang tidak sihat

Penipuan, penzaliman, rasuah, pembohongan, pembunuhan, penzinaan, perogolan, pencerobohan, pecah-belah di kalangan manusia di semua peringkat menjadi-jadi

Akhirnya dunia jadi neraka, yang menderita manusia juga

Maka musnahlah seluruh kehidupan manusia

Segala kesenangan dan kemewahan sudah tidak ada erti apa-apa lagi

 

20 Muharam 1421

Lepas Asar

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer