warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Apabila Hilang Sifat Malu







Apabila Hilang Sifat Malu





Apabila Hilang Sifat Malu

 

Orang yang sudah hilang malunya maruah lahir batinnya sudah hilang begitu sahaja

Perasaan rasa terhina sudah tercabut dari jiwanya

Fitrahnya yang murni, sudah punah dan musnah sama sekali

Perkara yang menjatuhkan maruahnya sudah tidak terasa apa-apa

Sepatutnya dia malu, tapi dia terasa bangga dan mulia pula

Bercakap kotor yang memalukan dia tidak terasa malu lagi bahkan bangga pula

Didedahkan aurat di hadapan ramai malu bertukar bangga

Orang yang fitrahnya masih murni melihat rasa jijik, dia rasa tidak apa-apa, biasa sahaja

Sudah macam binatang yang memang tidak ada akalnya, malunya tidak ada

Gelak ketawa berdekah-dekah, terbahak-bahak, hilang sopannya dia tidak terasa apa-apa

Orang lain melihat sangatlah meluatnya

Berpeluk-peluk di antara lelaki dan perempuan di khalayak ramai sepatutnya malu

Tapi dia rasa bangga pula

Bahkan megah pula, ditunjuk di hadapan ramai biarlah orang tercicir air liurnya

Walaupun nafsu suka melihat namun orang yang ada perasaan malu merasa hinanya

Perbuatan yang memalukan itu kalau ada orang mengata dan mencercanya

dia selamba sahaja tidak terasa apa-apa

Perasaan malunya sudah sungguh punah

Di dalam Hadis dikatakan orang yang hilang malu kerana sudah hilang imannya

Bila hilang imannya memanglah hilang pulalah malunya

Dua sifat ini lazim-melazimi

Bila hilang yang satu hilang yang lainnya

Bila hilang imannya hilang malunya

Bila hilang malu hilanglah imannya

Ia ada kait-mengait satu sama lain

Rupanya sifat malu itu amat mahalnya

Malulah yang dapat mempertahankan maruah seseorang atau bangsa

Tidak ada malu maruah dikorbankan, bangsa dialatkan

Padahal maruah adalah sangat mahal

Orang kerana pertahankan maruah sanggup berkorban dan terkorban

Kerana maruah diri dan bangsanya tercela

 

7.9.2004 3

Menjelang tidur

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer