warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Antara Penyair Sekular Dan Penyair Mukmin







Antara Penyair Sekular Dan Penyair Mukmin




Antara Penyair Sekular Dan Penyair Mukmin

 

Penyair-penyair sekular selalu memuja betina

Dicintai, dikagumi dan dikhayali di dalam hati

Bunga-bunga yang mekar yang indah di taman ikut serta dipuja

Digambarkan dengan bahasa yang indah untuk menyentuh rasa

Gelombang air laut yang menghempas dan memulas dikagumi

Digambarkan di dalam tulisan untuk mempesona manusia

Begitulah seterusnya memuja-muja benda dan benda yang berbagai-bagai jenisnya

Berfikir dan berkhayal yang tidak ada matlamat dan tujuannya

Berlainan sekali dengan penyair-penyair mukmin yang sejati

Di dalam syair-syairnya Tuhanlah yang dipuja dan dicintai

Diagungkan dan dibesarkan serta diingati di dalam hati

Tuhan adalah pemimpin dan idolanya yang ditakuti dan dirindui

Setiap keindahan yang dilihat dan setiap perkara yang digeruni

Terus teringat Penciptanya

Betapa Qudrat, Iradah dan pentadbiran dan bijaksana Tuhannya

Setiap yang dilihat Tuhan terus mengusik-usik hati

Berbagai-bagai perasaan yang datang silih berganti

Cinta, takut, syukur, sedih dan lain-lain lagi

Setiap yang dilihat menebalkan iman

Berlainan sekali dengan penyair sekular, setiap yang dilihat terkorban imannya

Kerana itulah Allah Taala berkata melalui Al Quran:

“Penyair-penyair sekular macam orang tidak siuman

Bagaikan orang gila membawa hatinya di lembah-lembah yang busuk dan kotor”

 

Menjelang tidur

24.8.99

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer