warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Aku Sedih Kerana Tidak Dapat Membela







Aku Sedih Kerana Tidak Dapat Membela




Aku Sedih Kerana Tidak Dapat Membela

 

Tuhan! Aku rasa sedih ramai orang di waktu ini sudah tidak beragama

Tapi aku tidak dapat menyedarkan

Dan tidak mampu menginsafkannya

Aku susah hati ramai orang yang kelaparan

Tidak ada apa yang hendak dimakan

Aku tidak dapat memberi mereka makan

Tuhan! Jiwaku sedih banyak orang terlantar kesakitan

Namun aku tidak dapat merawat dan membantunya

Jiwaku menderita ramai orang tidak berpakaian

Kerana aku tidak mampu memberi mereka pakaian

Tuhan! Jiwaku terseksa ramai orang yang terzalim

Sedangkan aku tidak dapat membelanya

Ramai orang yang menzalim, aku tidak dapat menahannya

Tuhan! Berapa ramai anak-anak yatim,

Fakir miskin dan janda-janda yang terbiar,

Di dalam semua hal

Aku tidak dapat membelanya dan mengurusnya

Mereka setiap masa menunggu pembelaan

Namun demikian tidak kunjung tiba

Berapa ramai orang-orang tua yang terbuang

Keluarga mereka pun sudah tidak mempedulikan mereka

Aku tidak tahu bagaimana hendak membelanya

Kerana aku juga tidak ada tenaga dan kuasa

Tuhan! Itulah di antara yang aku rintihkan

Masalah inilah yang selalu aku renung dan menungkan

Tapi aku sendiri pun tidak dapat mengadakan jalan penyelesaian

Adakalanya aku menangis bersendirian

Terutama menjelang tidur di waktu malam

Kerana aku tidak dapat menjadi pembela kepada mereka semuanya

Aduh! Sedihnya aku. Aduh! hibanya hatiku

Tuhan! Apa yang berlaku pada mereka janganlah aku dipersalahkan

Lebih-lebih lagi jangan Engkau bertindak terhadap aku kerana terbiarnya mereka

Aku memohon maaf dan ampun kerana tidak dapat membela mereka

Berilah aku kekuatan agar aku dapat menjadi pembela

Ataupun Engkau datangkanlah pembela agar masalah mereka selesai

 

20.6.2000

Selepas Asar

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer