warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Akhlak Mulia Bunga Diri







Akhlak Mulia Bunga Diri




Akhlak Mulia Bunga Diri

 

Akhlak-akhlak mulia adalah bunga-bunga diri

Kecantikan dan keindahan pada taman peribadi

Orang melihat senang hati, banyak orang jatuh hati

Akhlak bunga diri, nilai diri manusia

Tiada bunga diri, tiada harga diri, tiada siapa menghormati

Tiada harga diri, tiada siapa pun simpati

Bahkan orang benci, orang selalu caci dan tidak disenangi

Pemarah, sombong, hasad dengki adalah kudis-kudis, pekung-pekung yang bernanah

Haloba, tamak, gila puji, gila nama

Danur-danur busuk pada diri yang meloyakan tekak

Orang benci, orang lari, orang caci, orang tidak senang hati

Tanamlah bunga di dalam diri, sebagai taman yang indah

Jika tiada bunga diri, kalau pemimpin orang hormat berpura-pura

Orang takut sayang tiada

Orang kaya, orang segan hormat tiada

Ulama tiada bunga diri, orang tiada hormat

Kata-katanya tiada didengar lagi

Jika berlaku pada pemuda, orang tolak pinangannya

Pemudi tiada bunga diri, orang takut meminangnya

Akhlak bunga diri, taman indah berseri pada peribadi

Tanamlah bunga dengan banyaknya dalam taman diri kita

Muka buruk pun dipandang cantik

Muka yang cantik apatah lagi bertambah cantik dan menarik

Jika ramailah di dalam sebuah negara rakyatnya mempunyai taman bunga diri

Rakyat-rakyatnya dimulia, negara bangga, agama bertambah tinggi nilainya

Setiap peribadi kenalah berusaha menanam bunga di dalam diri

Terutama para ulama, para pemimpin dan orang-orang kaya

Kerana mereka tempat pandangan rakyat jelata

Mereka itulah menjadi model di dalam negara

 

9.5.97

Selepas Subuh

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer