warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Akal Sebagai Guru







Akal Sebagai Guru




Akal Sebagai Guru

 

Akalku adalah guru pertama dan utamaku

Aku banyak belajar dengannya, bahkan sekarang masih sering belajar dengannya

belum pernah berhenti

Dia selalu beri aku ilmu, aku bertanya dia menjawabnya

Berbagai-bagai ilmu aku belajar dengannya

Aku belajar ilmu Akhirat dan aku juga belajar ilmu dunia dengannya

Guruku itu sangat pintar, jarang pertanyaanku tidak dijawabnya

Guruku itu sedikit sangat dia mendapat ilmu dari buku atau kitab

Guruku belajar dengan alam, dengan kehidupan, dengan kejadian, dengan isu semasa yang dia lihat mahupun yang dia dengar

Akal yang menjadi guruku itu sering mendapat ilmu daripada raja diriku iaitu hatiku

Dengan itu ilmu itu tercapai lagi, diproses lagi, dinilai lagi, dihalusi lagi,

dikeluarlah ilmu yang seni-seni

Buahnya lahirlah ilmu di dalam ilmu, di dalam ilmu ada rahsia, iaitu ilmu hikmah yang tidak ada di dalam buku dan kitab

Maha Besar Tuhan yang cara itulah Dia memberi ilmu kepada guru utama dan pertamaku iaitu akalku

Kemudian aku belajar dengannya, amat seronok tidak jemu-jemu

Jarang aku dikecewakannya, apa sahaja pertanyaanku dapat dijawabnya

Berbagai-bagai ilmu yang aku tanya, tetap dijawabnya   

Dia guruku itu tidak jemu-jemu memberi ilmu, ada sahaja ilmu yang diberinya

Ilmunya itu yang aku sampaikan atau yang aku ajarkan kepada murid-muridku

Murid-muridku itu pula tidak jemu-jemu menerimanya, mahu lagi,

menunggu lagi, apa lagi

Guruku itu berbagai-bagai ilmu yang diajarkannya kepadaku

Ilmu agama, sejarah, politik, falsafah, saikologi, budaya, masyarakat, isu semasa

dan lain-lainnya

Jangan sahaja dia melihat, mendengar,  dia boleh memberi ilmu,

apa yang dia dengar dan apa yang dia lihat

Rupanya guruku itu iaitu akalku buku atau kitab atau surat khabar yang dibacanya

adalah alam semesta

Kehidupan yang dilaluinya, kejadian alam, tingkah laku manusia padanya

semuanya  jadi  ilmu

Kerana itulah guruku itu ilmunya seluas alam semesta

Sayang sekalilah kalau ada manusia hanya belajar dengan buku atau kitab

tapi tidak belajar sama dengan akalnya

Padahal akalnya itu dia adalah guru utama dan pertama  kepada manusia

Belajar dari buku atau kitab dia jadi beku kalau tidak belajar bersama dengan akalnya

 

2.3.2004 2

Menjelang tidur

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer