warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Ahli Seni Dan Ahli Sufi







Ahli Seni Dan Ahli Sufi




Ahli Seni Dan Ahli Sufi

 

Jika seseorang melihat pemandangan yang indah, pemandangan itulah yang dirasa indah Tuhan yang indah tidak dirasakan, dia tertipu di dalam seninya

Di waktu itu nafsunya yang hidup bukan rohnya yang hidup

Itulah yang dirasakan oleh ramai sasterawan dunia, mabuk rasa kepada benda

Apabila melihat gelombang laut, menghempas, memulas, melambung, menggulung, terasa gerunnya laut bukan Tuhan yang dirasakan gerun, jiwanya sudah bankrap

Rohnya sudah mati sebelum kematiannya

Dia termasuk orang yang lalai, dilalaikan oleh suasana laut

Melihat langit dan bumi setiap hari, terlibat dengan pergantian malam dan siang, yang dia rasa begitulah sunnah alam, tidak terasa pentadbiran dan kuasa Tuhan, hatinya sudah buta

Mereka melihat alam dan keindahannya yang dirasa kebesaran alam bukan kebesaran Tuhan, tersesat di dalam rasa

Itulah yang dirasakan oleh kebanyakan manusia yang tidak ada rasa bertuhan

Rasa-rasa itulah yang ditulis oleh para sasterawan, ia termasuk hidup yang sia-sia

Orang mengkagumi apa yang dirasakan oleh para sasterawan di dalam buku-buku mereka

Tapi tidak mengkagumi Tuhan yang mencipta semuanya itu

Yang merasakannya hanya . ahli-ahli sufi, melihat alam melihat kebesaran Tuhan

Menggeletar hati jantung mereka, melihat kehebatan Tuhan, berair mata mereka, jiwanya tersentuh

Begitulah orang yang melihat alam yang tidak bertunjangkan tauhid terus hilang di dalam rasa

Yang dirasakan adalah kehebatan alam semesta

Orang mukmin melihat alam bertambah iman, orang Islam melihat alam bertambah lalai

Orang mukmin melihat alam dapat Tuhan, orang islam melihat alam hilang Tuhan

Inilah perbezaan ahli seni atau sasterawan dengan ahli sufi

 

15.3.2004 1

Menjelang Zuhur

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer