warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Aduh! Malangnya Manusia







ADUH! MALANGNYA MANUSIA




Aduh! Malangnya Manusia

 

Anjing apabila diberi makan, dimanjakan, dibelai,

dibuat  baik dia akan sayang tuannya

Sekalipun makanan itu hanya tulang-tulang,

sisa-sisa dan bahan-bahan lebihan

Dilahirkan kepadanya kasih sayang,

diusap-usap belakangnya ia akan taat setia

Diajar dan dididik ia akan mengikut arahan tuannya

Selepas itu ia tidak akan berpisah lagi dengan tuannya

Waktu di rumah ia jaga tuannya, waktu berjalan ia ikut tuannya

Begitulah anjing yang hina apabila kenal tuannya,

ia tahu kasih tuannya, ia akan sayang dan taat kepada tuannya

Begitulah Tuhan sebagai tuan manusia,

Tuannya beri dia hirup udara, dia boleh hidup

Di waktu lapar diberi makan, di waktu haus diberi minum,

di waktu letih ditidurkan

Tuhan Tuan bagi manusia, diberi bermacam-macam kemudahan hidup,

rumah, kenderaan, pakaian

Entah apa lagi belaian Tuhan kepada manusia

yang tidak dapat diucapkan

Tapi malangnya, manusia tidak kenal Tuhan sebagai Tuannya,

dia lupa Tuannya jauh sekalilah taat.

Kalau begitu kebanyakan manusia lebih jahat dan hina

daripada anjing yang hina

Anjing apabila dibelai oleh tuannya ia taat dan setia

Ia tidak mahu berpisah lagi dengan tuannya

Anjing lebih mengenang budi tuannya daripada manusia

Sepatutnya anjing yang tidak ada akal belajar dengan manusia

Ini terbalik pula, manusia kena belajar dengan anjing yang hina

Aduh malangnya manusia!

Tidak mengenang budi jasa Tuannya iaitu Tuhan

Anjing lebih mengenang budi jasa-jasa tuannya

Patutlah manusia ramai yang masuk Neraka,

anjing selamat dari Neraka

 

27.11.2002 1

Waktu Dhuha

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer