warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

Adil Bukan Seimbang







Adil Bukan Seimbang




Adil Bukan Seimbang

 

Erti adil bukan ertinya seimbang

Tidak juga bererti ukuran sama panjang

Definisi ini adalah tanggapan biasa yang lumrah kita terima

Bukan takrif yang dikehendaki oleh Islam

Erti adil meletakkan sesuatu itu sesuai dengan tempatnya atau kedudukannya

Iaitu utama mesti diutamakan

Yang tidak utama mesti dikemudiankan

Yang penting didahulukan, yang tidak penting dibelakangkan

Yang wajib diutamakan, yang sunat atau yang harus ditinggalkan jika berlaku di dalam satu keadaan

Mungkin tidak boleh difaham jika tidak dihuraikan

Mari kita menghurai agar kita faham

Adil yang paling besar atau super adil

Allah Taala kita jadikan sebagai Tuhan

Kita sembah, kita besarkan, kita puja sepanjang masa

Kita cinta dan kita takut dan ingat serta sebut di mana-mana

Jangan jadikan selain Allah Tuhan, atau kita utamakan dan besarkan lebih darinya

Adil martabat tinggi syariat Tuhan diutamakan atau didahulukan

Atau hak Tuhan kita dahulukan

Peraturan manusia ditinggalkan

Hak Tuhan kita utamakan hak manusia kita kemudiankan

Adil martabat rendah ialah mengikut faham biasa

Adil martabat kedua mendahulukan hak ibu bapa dari kita

Guru-guru kita juga patut diutamakan dari kepentingan kita

Mendahulukan hak suami dari kita adalah utama dan mulia

Jika berkongsi berniaga saham sama banyaknya untung bagi dua

Kalau saham tidak sama untung diberi mengikut saham sedikit banyaknya

Jawatan yang hendak diberi kepada seseorang sesuai dengan kebolehannya

Gaji diberi sesuai dengan jawatan dan tanggungjawab

Inilah dia erti adildan keadilan

Tapi kita sedih adil yang diperjuangkan oleh para pejuang adil martabat rendah

Super adil dan adil martabat tinggi tidak diendah

Bermati-matian keadilan peringkat rendah diperjuangkan hingga sanggup menumpahkan darah

Keadilan martabat tinggi dan super adil diabaikan dan tidak diendah

 

 

4.9.99

Menjelang Tidur

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer