Tipuan Dunia

Submitted by admin on Sun, 2006-12-31 11:58

Kuliah Umum


05/07/2006

Ayat Al Quran
"wamal hayaatuddunia illaa mataa`ul ghurur"

Maksudnya: "Tidak ada kehidupan didunia melainkan mata benda yg menipu daya"

Tuhan mengingatkan kepada kita kalau kita hidup bukan atas dasar mencari taqwa, atau bukan kerana cintakan Tuhan, maka dunia yang kita hadapi ini akan menipu daya kita, kecuali orang yang hidup atas dasar taqwa.

Orang yang hidup bukan atas takutkan Tuhan, Tuhan mengingatkan kita tidak ada kehidupan di dunia melainkan mata benda yang menipu daya. Orang yang hidup di dunia bukan untuk taqwa rupanya akan ditipu daya oleh dunia. Selepas itu saya akan menghuraikan supaya kita benar-benar faham, apa guna hidup kalau bukan atas dasar Tuhan atau bukan atas dasar taqwa. Mari kita bahas apa maksud tipu daya

Maksud tipu daya : kita buat apa pun, disudut apa pun, di aspek apa pun, kita akan ditipu daya. Kalau orang itu selama ini menyusahkan kita, itu bukan tipu. Contoh: Si Fulan tipu saya, sudah tahu dia menipu saya, buat jahat dengan dia, ertinya saya suka ditipu. Saya sudah tahu sifat dia. Itu namanya kita menyusahkan diri kita. Tapi kalau dia melihatkan dia sayang, dia suka kepada kita selepas itu dia tipu kita. Erti `tipu` kena faham. Dia tunjuk keindahan, sayang kita dan baik dengan kita kemudian dia tipu kita. Itulah tipu. Jadi org yg hidup bukan untuk mencari taqwa kalau sedar, jangka panjang dia ditipu dunia.

Betulkah dunia menipu? Duit, pengaruh, jawatan, dunia mainkan perasaan kita setelah dia gamit-gamit kita waktu itu dia tipu kita. Dunia tipu kita dengan banyak cara :

1. Sebelum kita dapat, dia angan-angankan, maka kita berjuang, korban masa, korban duit, wang ringgit sampai kita letih, tapi tak kita dapatkan. Contoh kita berkorban kerana harapkan harta lain, tapi tak dapat. Ini contoh kecil. Side effectnya : masa terkorban, duit terkorban, tenaga terkorban. Bila banyak yang terkorban, bila sudah letih, side effectnya : hendak marah. Ini penipuan kecil, tapi bergaduh suami isteri sampai cerai berai. Kalau 1000 orang banyak tak dapat, letih, buang masa, marah-marah, lalu gaduh dengan isteri.

2. Bila dapat, datang sombong, datang megah. Side effectnya : orang cemburu orang benci, hasad dengki. Kemuncaknya orang bunuh. Tapi apa yang kita fikirkan? Bila dapat dunia ialah kita fikirkan kita terkenal, glamour, dihormati, tapi bila dapat hingga kita sombong dan megah, maka orang iri hati, hasad dengki, sehingga dunia punya pasal kita dibunuh, paling tidak orang benci.

3. Kita fikir, kalau dapat dunia sedikit, tak terasa. Kita fikir kalau dapat dunia banyak, kita akan bahagia. Tapi setelah dapat banyak, kita tak rasa bahagia. Tak puas, tak rasa bahagia. Itupun boleh tahan lagi. Tuhan boleh datangkan masalah lain : isteri tak taat, anak memberontak. Jadi dia terfikir, apa yang dia dapat telah membuat isteri meragam, anak meragam. Rupanya bila dunia dapat maka datang masalah. Dia akan jadi 2 golongan:
*putus asa
*putus asa dengan tekanan kuat lalu bunuh diri.

Bila mati, waktu hidup dia nak buat syurga dunia, bila mati masuk neraka. Terasa dunia tipu, masuk neraka, terpaksa terima azab neraka yg tak terhingga. Baru terasa dunia tipu dia sedang hidup sekali. Bila mati, terus mati. Berapa kali dunia tipu dia, kemuncak tipuan adalah di neraka.

Sedangkan kalau dia buru dunia di atas tujuan taqwa, kerana Tuhan, kalau dia dapat di dunia dia dapat untung. Kalau tak dapat di dunia, lagi untung. Katalah dia jadi raja dunia dasar Tuhan, dan di atas taqwa. Kalau dapat dunia dia untung, kalau tak dapat dia lagi untung besar. Mengapa untung besar? Hadis ada bagi tahu. Kalau kita dapat sekadar untuk tolong orang, bertanggungjawab dengan manusia. Ertinya dunia mahu kita, kita tipu dunia, kita guna dunia. Tak dapat lagi untung. Tapi kalau seseorang mencari dunia tapi tidak dapat kekayaan bahkan untuk makan pun susah. Apa kata hadis cari makan tapi susah dapat, akan dapat pahala yang besar. Sebab itu Rasul-Rasul hanya 3 orang saja yang dapat kuasa. Sebab yang lain akan diberi pahala besar di akhirat.

Bila seseorang hidup atas dasar taqwa, dia mencari dunia tapi susah, tak dapat, bila atas taqwa, bila dia tak dapat merupakan penghapusan dosa. Kalau teringin beli sesuatu `ada duit, cicir air liur, jadi penghapusan dosa atau peningkatan darjat di akhirat. Jadi bagi orang yang bertaqwa, dapat tak dapat dunia, dia tetap untung. Ada duit tak ada duit, dia untung. Kalau tak dapat dunia, lebih untung.

Orang yang hidup bukan atas jalan taqwa, dapat dunia rugi sahaja kena tipu dengan dunia. Kemuncak tipuan dunia, masuk neraka. Itu kalau dia dapat dunia. Kalau tak dapat dunia dia akan rugi dunia, akhirat pun rugi. Sebab dia buru dunia bukan atas dasar taqwa. Rugi dunia dan akhirat.

Orang yang dunia atas dasar taqwa, kalau dapat dia untung, kalau tak dapat di dunia lagi banyak untung. Kalau dapat kita dapat berbuat baik pada orang. Kalau tak dapat lagi besar untungnya. Tapi kita lebih suka dapat dunia, sedangkan kalau tak dapat, lagi besar untungnya. Sebab itu diantara Rasul hanya tiga orang saja yang dapat kuasa di dunia.

Jadi bila kita berjuang atas dasar taqwa berjaya atau tidak berjaya jangan risau. Kalau berjaya syukur banyak dengan Tuhan kerana dapat berbuat baik. Kalau tak dapat lagi kita bersyukur sebab Tuhan hendak memberi kita lebih besar di akhirat.

Add new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Filtered HTML

  • Allowed HTML tags: <a href hreflang> <em> <strong> <cite> <blockquote cite> <code> <ul type> <ol start type='1 A I'> <li> <dl> <dt> <dd> <h2 id='jump-*'> <h3 id> <h4 id> <h5 id> <h6 id>
  • Lines and paragraphs break automatically.
  • Web page addresses and email addresses turn into links automatically.

PingBack