Tiga Qadhi(2)


11/01/2006

....sambungan

Kalau begitu, ia menjadi hak kuda, kata qadhi.

Tidak, hamba tidak terima. Mari pergi kepada qadhi yang lain, kata pemilik lembu.

Boleh, aku setuju, kata penunggang kuda.

Pergilah mereka berjumpa qadhi yang kedua. Berlakulah sepertimana yang terjadi kepada qadhi yang pertama tadi. Si penunggang kuda merasuah qadhi itu dengan sebiji mutiara dan menyuruh mengikut arahannya hinggalah anak lembu itu menjadi miliknya.

Dengan nada yang marah, pemilik lembu itu berkata, Hamba tidak terima keputusannya dan mari berjumpa qadhi yang lain, kata pemilik lembu.

Mereka pun berjumpalah dengan qadhi yang ketiga. Apabila berjumpa dengan qadhi tersebut, pemilik lembu itu menceritakan kisahnya dari mula hingga akhir. Si penunggang kuda itu mengeluarkan mutiara dan cuba merasuah qadhi itu, tetapi aneh, qadhi tersebut tidak mahu menerimanya.

Kemudian qadhi itu berkata, Hari ini aku tidak dapat mengadili kalian berdua.

Kenapa demikian? tanya kedua-dua mereka.

Sebab aku sekarang sedang haid, jawab qadhi.

Maka tergelaklah kedua-dua mereka.

Pemilik lembu itu berkata, Subhanallah, mana ada orang lelaki kedatangan haid, kata pemilik lembu.

Ya, saya kedatangan haid, kata qadhi itu selamba.

Tak mungkin, kata pemilik lembu.

Ya, kata qadhi.

Isy... isy... isy... tuan ini biarlah betul. Tak masuk akal langsung dakwaan tuan ini, kata penunggang kuda pula.

Subhanallah, kalau begitu mana mungkin kuda beranak lembu! balas qadhi.

Maka qadhi itu memutuskan bahawa anak lembu itu tetap milik si pemilik lembu, kerana tidak ada kuda beranak lembu. Akhirnya mereka menerima keputusan yang adil.

Malaikat itu terus berkata kepada qadhi itu, Sesungguhnya aku hanya menguji kalian. Allah telah redha padamu dan membenci pada kedua-dua qadhi yang lain.

Sekian.

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer