Kebesaran Al- Quran (1)

Kuliah Umum


24/10/2005


Sempena bulan Ramadhan yang mulia ini dengan satu ayat Al Quran yang pendek yang ada hubungkait dengan bulan Ramadhan. Makna ayat Al Quran itu lebih kurang begini:
"Bulan Ramadhan bulan yang mana diturunkan padanya Al Quran untuk jadi petunjuk kepada manusia dan untuk menunjukkan mukjizat-mukjizat yang membuktikan kebenaran itu. Dan untuk membuktikan bahawa Al Quran adalah pemisah antara yang hak dengan yang batil."
Dalam ayat ini baru kita tahu Ramadhan ini besar, agung dan di bulan agung ini Tuhan datangkan ibu ilmu iaitu Al Quran, ilmu yang tidak pernah disentuh lagi oleh manusia, belum ada manusia campur tangan samada yang sebelum mahu pun sesudah. Dia merupakan barang pure dari Tuhan untuk manusia. Tuhan tak kata untuk orang beriman sebab waktu Al Quran mula diturunkan mana ada orang beriman, sebab itu diseru untuk manusia yang belum beriman. Bila datangnya Al Quran manusia yang tak beriman terus jadi beriman.
Kalau begitu apa yang kita faham kedatangan setiap kali bulan Al Quran bermakna kedatangan ilmu dari Tuhan. Setiap kali Ramadhan datang, setiap kali pula umat Islam yang mungkin di bulan-bulan lain tak ada kesempatan untuk mengkaji ilmu Al Quran maka diperuntukkan satu bulan untuk mengkaji ilmu Al Quran. Oleh sebab itu Tuhan jadikan bulan Ramadhan bulan puasa. Bila berpuasa ikut sistem Tuhan, bukan sekadar tak makan tak minum tapi nafsu yang berpuasa, fikiran yang berpuasa, jiwa yang berpuasa, perasaan yang berpuasa. Orang itu saja yang boleh jadikan sebulan itu dia dapat ilmu Al Quran yang banyak, sebab puasa itu, seperti mana yang digambarkan tadi. Bukan tak makan, tak minum tapi boleh menerima ilmu wahyu, mudah boleh terima ilmu, mudah faham. Itu untungnya disuruh berpuasa.
Sebab jiwa yang bersih dari nafsu dan akal yang bersih dari nafsu sangat mudah memahami ilmu Al Quran, itulah hikmahnya digandingkan Al Quran dengan puasa. Jadi kalau puasa ikut sistem yang sebenar, kemudian kita belajar Al Quran, sembahyang sebulan Ramadhan ikut sistem yang sebenar, ertinya kita masuk belajar di universiti Tuhan yang ilmunya sangat banyak, itulah maksudnya. Tapi pelik setiap kali Ramadhan datang kita tak dapat ilmu Al Quran. Setiap kali Ramadhan datang, kita tak dapat ilmu wahyu. Inikan sudah melanggar sistem, sudah jauh dari apa yang dikehendaki oleh Tuhan seolah-olahnya bila Ramadhan fikir nak makan sedap, ini konsep Ramadhan sudah beralih. Yang baik sikit nakkan fadhilat yang banyak. Itu baik sikit tapi itu pun dah terseleweng. Padahal kedatangan Ramadhan nak canai hati supaya datang ilmu Al Quran, dikaji, di tadabbur, mudah difaham, mudah dihayati, mudah diamalkan.
Pernahkah kita rasa bila Ramadhan datang, itu yang kita target dan jadi cita-cita kita. Tak pernah. Jangan-jangan baru hari ini kita dengar. Padahal Ramadhan ertinya masuk universiti Tuhan nak terima ilmu dari 30 juz Al Quran, 6666 ayat dan 114 surah. Tuhan ada berkata maksudnya ilmu Tuhan itu sebanyak yang ada dalam Al Quran. Kalau ditulis dengan dakwat hingga kering dakwat seluruh dunia, datangkan dakwat sebanyak itu lagi, takkan habis ilmu Tuhan yang tersirat dalam Al Quran.

Kalau itulah yang digambarkan oleh Tuhan, tak terasa apa-apa pun Ramadhan kita? Tak rasa nak berhadapan dengan sesuatu yang besar? Padahal Tuhan berkata, kalau kering dakwat di dunia ini kemudian didatangkan dakwat sebanyak itu juga pun tak habis ilmu Tuhan. Kalau kita nak berhadapan dengan Ramadhan kita berfikir begini jadilah. Sebab ilmu Tuhan itu hebat tak mungkin ditarget semua, kalau sedikit jadilah, maksud sedikit di atas banyak. Kalau sedikit dari seribu atau sejuta itukan banyak. Kalau sedikit dari satu itu memanglah sedikit, ini tidak yang kita maksud sedikit dari sejuta itu nisbah tapi itu banyak. Tapi pernahkah kita berfikir begini?

Inilah generasi umat Islam. Bulan ilmu tak terasa nak berhadapan dengan ilmu, terasa nak berhadapan dengan lapar sahaja. Waktu lapar, makan banyak-banyak. Waktu Maghrib, terus rehat-rehat sekejap baru sembahyang. Kan dah jauh dari konsep puasa sebenar. Siapa ajar ini semua? Ini yang kita hairan.
bersambung

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer