Ibu Misali Sejati(1)

Submitted by admin on Sun, 2006-12-31 11:57


19/01/2006

Membawa Anak-Anak Menuju Tuhan

Petikan:
" Di waktu kegelapan, kau bagaikan cahaya penunjuk jalan kepada Tuhan. Engkaulah menjadi tempat rujuk di waktu kekusutan, kaupimpin dan didik tanpa jemu, menjadi mahaguru sepanjang zaman kepada anakmu."

Buat ibu yang tercinta ,
Tuhan, bagaimana mungkin aku balasi jasa seorang ibu yang tidak pernah kenal erti penat dan jemu mendidik dan mengasuh seterusnya memimpin anaknya kepada Tuhan, bagi memastikan keselamatan bukan sekadar di dunia tapi hingga ke Akhirat yang kekal abadi.

Bonda,
Kasih sayangmu bukan sekadar memberi makan, minum. Belaian kasihmu bukan sekadar untuk memastikan kesejahteraan hidup duniawi, tapi kasih sayangmu terbukti bila engkau membawaku berkenalan dengan cinta yang hakiki, Yang Maha Agung iaitu Tuhan. Itulah dia belaian kasihmu, bukti kasih sayangmu yang sejati.

Bonda,
Di waktu kegelapan, kau bagaikan cahaya penunjuk jalan kepada Tuhan. Engkaulah menjadi tempat rujuk di waktu kekusutan, kaupimpin dan didik tanpa jemu, menjadi mahaguru sepanjang zaman kepada anakmu. Itulah simbol belaian kasihmu yang sejati.

Bonda,
Di waktu anakmu terlantar sakit, kau menjadi sumber kekuatan, mutiara kata-katamu menjadi perangsang dan membakar semangat juang untuk pulih semula. Masih teringat kata-katamu: Sakit adalah penghapusan dosa, ujian Tuhan untuk menguji hamba-hamba-Nya sama ada redha dengan ketentuan-Nya atau tidak. Sakit juga adalah lambang kasih sayang Tuhan pada hamba-Nya. Itulah sebenarnya ubat dan penawar paling berharga dan bermakna buat anakmu. Lantaran memberi nafas baru kepadaku untuk bangun semula.

Bonda,
Teguran dan hukumanmu penuh hikmah dan didikan. Kau menegur dengan kasih sayang. Biarlah sakit sedikit di dunia agar tidak sakit selamanya di Akhirat. Menghukum bukan dengan nafsu tapi demi kasih kepada anakmu yang sentiasa lalai dan alpa. Teguran itulah sebenarnya sebagai penyelamat daripada terjerumus ke Neraka kelak. Engkau tidakkan lena tidur selagi anak-anakmu kau pastikan tidak terjerumus dengan dosa. Itulah menjadi kerisauanmu. Engkau tidak risau anakmu tidak kaya, tapi jangan sampai membuat dosa. Engkau tidak bimbang anakmu tidak makan, tapi jangan sampai mereka tidak sembahyang.

...bersambung

Add new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Filtered HTML

  • Allowed HTML tags: <a href hreflang> <em> <strong> <cite> <blockquote cite> <code> <ul type> <ol start type='1 A I'> <li> <dl> <dt> <dd> <h2 id='jump-*'> <h3 id> <h4 id> <h5 id> <h6 id>
  • Lines and paragraphs break automatically.
  • Web page addresses and email addresses turn into links automatically.

PingBack