Kisah Ke-87: Sembelihlah Lelaki Itu

Muradik al-Bashri berkata, "Aku membeli sesuatu dari salah seorang pemimpin bani Ahwaz(25). Aku terus-menerus datang dan kembali kepadanya, untuk menawar harga. Lelaki itu menyumpah serapah Abu Bakar dan Umar. Karena takut, aku tidak berani lagi kembali kepadanya.
Aku kembali ke rumah dalam keadaan gundah. Semalaman aku seperti itu hingga ketika aku tertidur, aku memimpikan Rasulullah saw. Aku berkata kepada beliau, 'Wahai Rasulullah, si fulan itu bersumpah serapah atas Abu Bakar dan Umar."
Beliau berkata, 'Bawalah ia kepadaku.'
Aku membawa orang itu kepada Rasulullah. Kata beliau, 'Baringkanlah ia!'
Aku membaringkannya. Lalu beliau berkata, 'Sembelihlah ia!'
Tentu saja aku tidak berani menyembelihnya, Aku bertanya kepada Rasulullah, 'Wahai Rasulullah, saya harus menyembelihnya?'
Beliau berkata kepadaku, 'Sembelihlah!'
Beliau mengulanginya hingga tiga kali. Aku pun mengiris lehernya dan menyembelihnya.
Ketika pagi tiba, aku membatin, Aku harus menemuinya dan menasihatinya, menceritakan mimpi yang aku lihat tadi malam. Aku pergi ke rumahnya, tapi sebelum tiba di sana aku mendengar suara keributan. Ternyata, ia telah meninggal.

(25) Ahwaz adalah sebuah kota yang terletak di antara Persia dan Bashrah
http://en.wikipedia.org/wiki/Ahvaz

Post new comment

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer