Selingan: Pohon Keturunan Manusia

Submitted by admin on Thu, 2010-06-10 12:00

Sumber: http://www.facebook.com/note.php?note_id=399854045869

Disclaimer: "Mohammad Rizal: Ini bahan kajian. Bisa didiskusikan. Sumber resminya Qishashul Anbiya' karya Ibnu Katsir (di sini banyak hadis2 dan atsar2 mengenai perkara ini), Shirah Nabawi karya Ibnu Hisyam ditambah bacaan-bacaan tentang migrasi bangsa-bangsa, sejarah proto-melayu dan pengamatanku mengenai bentuk fisik, kebudayaan dan bahasa-bahasa yang dipergunakan bangsa-bangsa tersebut."

Pohon Keturunan Manusia

Menurut hadis-hadis Nabi s.a.w dan atsar para sahabat, juga ilham yang diterima ulama-ulama terutama kalangan tabi'in, yang masyhur adalah: Nabi Nuh berputera 6 orang. Setelah banjir besar, tiga orang puteranya (beserta keturunannya yang juga ikut di kapal) selamat. Merekalah yang menurunkan bangsa-bangsa di dunia saat ini. Menurut Imam Ibnu Katsir dan beberapa ulama lainnya, semua manusia selain yang di kapal mati tersapu banjir.

Putera Nabi Nuh a.s yang bernama Yafits menurunkan bangsa-bangsa kaukasia (nama ini diambil dari pegunungan kaukasus), saat ini lebih kurangnya diwakili oleh bangsa Rusia, Finlandia, Norwegia. Cirinya, badan tinggi besar, tulang-tulang kuat, kulit putih, rambut lurus kuning jagung (malah sampai alis mata juga kuning), hidung mancung dan tinggi raut muka agak kasar. Selain ras kaukasoid, Yafits juga menurunkan bangsa Ya'juj dan Ma'juj. Cirinya lebih kurang sama. Hanya saja tinggi Ya'juj Ma'juj ini hanya seukuran pinggang saudara-saudaranya. Mungkin sekitar 130 cm. Badan kekar, telinga besar dan ganas. Bangsa ini sudah hilang, "disimpan" oleh Raja Dzulqarnain di antara gunung-gunung untuk nanti di akhir zaman sudah dijanjikan akan keluar dan memakan apapun yang ada di dekat mereka. Legenda berbentuk cerita-cerita rakyat kuno tentang bangsa ini (ya'juj ma'juj) dapat kita temui pada cerita Jerman dan Norwegia kuno, yaitu "dwarf" atau kurcaci. Kosakata 'dwarf' ini berasal dari bahasa eropa kuno. Selain itu, menurut sebagian ulama, Yafits juga menurunkan bangsa Cina.

Putera Nabi Nuh yang bernama Ham, menurunkan bangsa-bangsa yang berkulit hitam, yaitu bangsa Qibti (Egypt = Mesir) dan bangsa Sudan (ini mencakup seluruh kaum kulit hitam di Afrika). Bangsa Qibti adalah penduduk asli Mesir. Memang dari awal sudah diperintah ayahnya untuk menuju ke barat dan menetap di DAS Nil. Contoh ras asli Qibti adalah mantan Presiden Mesir Anwar Sadat. Kalau Hosni Mubarak sudah tercampur ras Arab. Bangsa Qibti ini kulitnya coklat gelap, rambut agak keriting hingga keriting sekali dan perawakan aslinya tidak besar, alias sederhana. Dari bangsa inilah Firaun dan Hamman berasal. Saudara bangsa Qibti, yaitu bangsa Sudan berkulit hitam dan rambut sangat keriting. Perawakannya bervariasi, tapi sebagian besarnya tegap-tegap dan tenaga mereka kuat. Mereka menempati benua Afrika. Tidak semua keturunan Ham menempati benua Afrika. Sebagian keturunannya diperintahkan bergerak ke timur sejauh-jauhnya. Mereka awalnya menempati tempat yang sekarang bernama Nusantara ini untuk kemudian tergeser makin ke timur, terdesak oleh pendatang baru yaitu sub ras Melayu. Sekarang mereka berada di Papua dan Australia.

Putera Nabi Nuh yang bernama Sam menurunkan sebagian besar bangsa-bangsa Asia sekarang. Awalnya keturunan beliau menempati daerah di sekitar sungai Eufrat dan Tigris dan utara dan selatan Jazirah Arab. Contoh bangsa-bangsa kuno keturunan beliau adalah bangsa 'Aad di Hadhramaut Yaman (sudah dimusnahkan ALLAH), bangsa Tsamud di barat laut jazirah Arab, dekat Tabuk (sudah dimusnahkan), bangsa Kaldean (bangsa asal Nabi Ibrahim a.s), bangsa Sumeria dan bangsa-bangsa Arab kuno seperti Jurhum dan Amaliq. Ciri keturunan Sam adalah kulit terang (putih kemerahan hingga sedikit coklat), rambut warna coklat atau kemerahan gelap, wajah lonjong, tinggi tubuh dari sederhana hingga tinggi, tapi biasanya tidak setinggi keturunan Yafits. Dari segi perawakan, mungkin keturunan Sam inilah yang paling bagus. Yang laki gagah-gagah dan yang perempuan cantik-cantik.

Salah seorang keturunan Sam, Nabi Ibrahim a.s bermigrasi dari tempat tinggal asalnya di daerah antara dua sungai Eufrat dan Tigris (ada yang menyebutkan di Ur). Beliau ini banyak menurunkan bangsa-bangsa di dunia yang ada sekarang. Keturunannya menjadi penguasa-penguasa dunia. Dari putera tertua, Nabi Ismail, beliau menurunkan bangsa Arab Musta'ribah. Cirinya kulit putih, rambut kemerahan dan bagus-bagus rupa fisiknya. Di antaranya adalah suku Quraisy.

Dari putera yang kedua, Nabi Ishaq, Nabi Ibrahim memperoleh dua cucu, Al Aish (Essau) dan Ya'kub (Jacob, kemudian Tuhan menamakannya Israil). Al Aish menikah dengan sepupunya, yaitu anak Nabi Ismail. Al Aish ini perawakannya besar, tegap dan badannya berambut banyak. Darinya muncul bangsa Aria yang awalnya menempati daerah di sekitar hulu sungai Eufrat, kemudian sebagian bermigrasi ke Asia Tengah, terus masuk ke Sungai Oxus (Khurasan) dan kemudian berkembang menjadi bangsa Persia. Sebagian meneruskan migrasinya hingga ke Lembah Sungai Indus dan menaklukkan keturunan Ham yang tinggal di sana (Mohenjo Daro dan Harappa). Kemudian mereka menjadi bangsa India kasta tinggi (Brahmana dan Ksatria). Sebagian bangsa Aria bermigrasi ke barat menempati tanah yang sekarang dinamai Yunani. Dari situ mereka terus bergerak ke barat menempati Italia (bangsa Romawi) hingga pantai Normandia. Selama migrasi ini terjadi percampuran dengan keturunan Yafits menghasilkan bangsa-bangsa Eropa Tengah. Lihat, bahasa asli Aria Sanskrit (bentuk tertingginya adalah bahasa yang digunakan kitab Weda) amat dekat dengan bahasa-bahasa Latin dan juga bahasa Inggris. Begitu juga dewa-dewa mereka. Serupa.

Dari Nabi Ya'kub diturunkan Bani Israil atau yang sekarang kita sebut sebagai yahudi. Semuanya ada 12 suku mewakili 12 anak lelaki Nabi Ya'kub dari empat istri (Nabi Ya'kub juga punya satu anak perempuan). Keturunan Ya'kub ini kemudian bermigrasi ke Mesir mengikuti Nabi Yusuf yang menjadi bendahara kerajaan. Sekitar 400-500 tahun kemudian, mereka diperbudak oleh Firaun. Maka Tuhan mengutus Nabi Musa dan Nabi Harun untuk membebaskan mereka dan membawa mereka kembali ke tanah moyang mereka, Nabi Ya'kub, yaitu Baitul Maqdis. Nabi Musa tidak sampai membawa mereka masuk Baitul Maqdis. Tapi akhirnya mereka masuk juga di bawah pimpinan Nabi Yusya'. Kerajaan mereka mencapai puncaknya di zaman Nabi Sulaiman. Kemudian silih berganti hancur, bangun, hingga dihancurkan sama sekali oleh Kaisar Titus dari Romawi tahun 70 M. Sekitar 19 abad kemudian mereka membangun kembali negeri mereka yang dinamakan Israel.

Rumah ibadah pertama di muka bumi ini adalah Ka'bah di lembah Bakkah (Makkah) yang dibangun Nabi Ibrahim dan yang kedua adalah Baitul Maqdis di Yerusalem sekarang, yang dibangun oleh Nabi Ya'kub.

Menurut kitab-kitab, Nabi Ibrahim memiliki tiga istri, Sarah (bangsa Kaldean), Hajar (bangsa Qibti) dan satu lagi Qanthura (Keturah). Besar kemungkinan Qanthurah ini dari bangsa asia timur karena Nabi Muhammad s.a.w menyebut "Bani Qanthurah" untuk orang-orang Mongol. Dari Qanthurah beliau memperoleh enam anak. Ada yang menjadi bangsa Madyan (dimusnahkan ALLAH) di timur Sinai, dan menurut beberapa orang sebagian keturunannya diperintahkan terus bermigrasi ke timur. Jejak-jejaknya dapat ditelusuri hingga tibet, kapilawastu di India dan kemudian mereka bermigrasi (mungkin) melalui laut dan menduduki Nusantara. Sebagian terus migrasi ke timur dan bercampur dengan keturunan Ham yang lebih dahulu menduduki pulau-pulau Pasifik. (Mungkin) mereka inilah nenek moyang kita, sub ras Melayu.

Allahua'alam, maaf panjang sekali.

Penulis:
-Rizal-

Anonymous (not verified)

Fri, 2012-11-30 22:35

di atas tertulis anak nabi ibrahim dari Qathura ada 6,bisa di sebutkan tak pakcik siapa saja nama 6 anak tersebut.???thank u.

Anonymous (not verified)

Sat, 2014-11-01 14:39

yafits bukan orang yang menurunkan orang kaukasia, tetapi Yafit menurunkan bangsa kerdil kulit berwarna seperti:
bangsa kulit coklat(mongoloid asia & penduduk asli eropa)
bangsa kulit merah (mongoloid amerika/ indian amerika)
bangsa kulit biru (mongoloid utara)

Orang orang Kaukasian(kulit bule) adalah keturunan SAM:
Nordik(mata biru)
Iranik(mata biru)
Arabian(mata hijo)
Baltik(mata abu abu)
Indik(mata amber)
Alpin(mata coklat)
Dari race di atas yg murni keturunan SAM adalah Iranik & Nordik. mereka adalah keturunan langsung bangsa Persia. sedangkan Arabian adalah keturunan kaum AD anak cucu SAM dg kaumnya nabi Hud anak cucu Yafit.

Add new comment

Filtered HTML

  • Allowed HTML tags: <a href hreflang> <em> <strong> <cite> <blockquote cite> <code> <ul type> <ol start type='1 A I'> <li> <dl> <dt> <dd> <h2 id='jump-*'> <h3 id> <h4 id> <h5 id> <h6 id>
  • Lines and paragraphs break automatically.
  • Web page addresses and email addresses turn into links automatically.

PingBack