• warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/modules/taxonomy/taxonomy.pages.inc on line 33.
  • warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

ahlul bait

Kumpulan Hadis Tentang Ahlul Bait

Terjemah Kitab Ihya'ul Mayyit fii Fadhilati Ahlul Bayt - Karya : Al Hafizh Jalaluddin Abdurrahman bin Abu Bakar Asy Syafi'i As Suyuthi (Al Imam Jalaluddin As Suyuthi/ Imam Suyuthi, Mujaddid kurun ke 9).

Sumber:http://feryalkhuraydi.blogspot.com/2009/07/terjemah-kitab-ihyaaul-mayyit-fii.html

=================================

Bismillahirrahmanirrahim

Tentang istilah Sayyid, Syarif dan Habib

Dalam Islam, dikenal istilah 'Sayyid', 'Syarif', dan 'Habib' yang sering dipakai untuk menyebut para Ahlul Bait. Berikut ini ulasan singkatnya.
==
Istilah 'As-Sayyid' dalam bahasa Arab berarti 'ketua' atau 'pemimpin'. Bentuk jamaknya adalah 'Saadat' atau 'Asyad'.

Hadis tentang ahlul bait

Berikut ini adalah beberapa hadis Rasulullah SAW tentang ahlul bait :

Keistimewaan ahlul bait

Sabda Rasulullah SAW: "Mengapa ada orang-orang yang mengatakan bahwa hubungan kekerabatan dengan Rasulullah tidak bermanfaat pada hari kiamat? Sungguhlah, kekerabatanku berkesinambungan di dunia dan akhirat"

Sabda Rasulullah SAW: "Bintang-bintang adalah keselamatan bagi penghuni langit, sedang ahlul-baitku keselamatan bagi penghuni bumi"

02114 17. Seorang Ahlulbait Dari Timur Mengamuk





02114 17. Seorang Ahlulbait Dari Timur Mengamuk



A. Kata sahabat RA,

“Sebelum al-Mahdi muncul, akan ada seorang lelaki dari keturunan Nabi SAW keluar dari Timur, sambil menyandang pedang di bahunya selama 18 tahun. Dia membunuh, mengamuk dan (seterusnya) menuju ke Baitulmaqdis. Namun dia mati sebelum sampai ke sana.”

Asar ini agak sukar untuk dihuraikan kerana maksudnya tidak jelas. Yang dikatakan sebagai tidak jelas itu ialah siapakah peribadi sebenar Ahlulbait yang dimaksudkan itu. Ada beberapa orang yang boleh dimaksudkan dengan orang ini, sama ada yang benar-benar berketurunan Ahlulbait mahupun yang bukan berketurunan Ahlulbait. Menyandang pedang juga boleh diterjemahkan dengan beberapa maksud. Lama masa dia mengamuk itu juga adalah suatu yang amat relatif dan sukar ditafsirkan dengan benar. Perkataan membunuh, mengamuk dan menuju ke Baitulmaqdis itu juga boleh dimaksudkan dengan erti-erti lain yang sesuai. Maksud mati itu juga boleh dihuraikan dengan beberapa erti lain yang sesuai. Oleh itu, asar ini biarlah difahami menurut apa yang dapat kita faham secara zahirnya sahaja, sama ada benar-benar dengan erti mengamuk atau dengan erti-erti yang lain dan dapat diterima bersama. Hanya masa yang dapat menentukan benar atau tidaknya asar ini berlaku sebelum Imam Mahdi muncul, iaitu menurut erti dan kefahaman kita yang lazim.

Artikel ini adalah bagian dari buku Imam Mahdi : Rahasia Kegemilangan Umat Islam pada Zaman Modern karangan Ustadz Hawari bin Abdul Malik

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer