Aku Rasa Malu Menunggang Kuda

Submitted by admin on Sun, 2006-12-31 11:56


28/05/2006

Sedari kecil dia sudah merasai kesulitan dan kesempitan hidup. Dia mencari rezeki dengan usahanya sendiri. Dia bukanlah dilahirkan dalam keluarga yang berada. Pernah dia menjual kayu bumbung rumahnya yang gugur bagi memenuhi belanja seharian.

Ujian kesusahan itu merupakan didikan langsung dari Allah dalam membentuk peribadinya yang mulia. Walaupun hidup susah, dia tidak pernah mengeluh apalagi meminta-minta. Baginya, cukuplah Allah sebagai Penolong dan sebaik-baik Pelindung.

Itulah peribadi Imam Malik r.h.m., setelah dewasa dia menjadi seorang yang tawadhuk dan pemurah. Lebih-lebih lagi sebagai ulama yang terkenal, beliau sering menerima hadiah-hadiah dari orang ramai, termasuk dari khalifah - Khalifah Abu Jaafar Al Mansur dan Khalifah Harun Ar Rasyid. Imam Malik tidak sedikit pun terpengaruh dengan dunia. Jauh sekali untuk menumpuk-numpuk harta.

Baginya harta benda dunia bukanlah suatu aset yang berharga sebagaimana anggapan orang lain. Aset yang sebenarnya ialah Tuhan. Siapa yang mendapat Tuhan, dia telah mendapat segala-galanya . Justeru itu, segala harta benda dunia yang diperolehinya itu terus dibahagi-bahagikan kepada orang ramai, terutama kepada orang yang benar-benar memerlukan. Tanpa dilantik sesiapa, beliau berperanan sebagai `bank` kepada semua.

Demikianlah pemurahnya ulama pewaris nabi itu. Tawadhuknya pula amat ketara. Pernah tercatat suatu peristiwa tatkala seorang muridnya menziarahi beliau. Murid itu tidak lain tidak bukan adalah Imam Syafi`i yang ketika itu masih kecil. Terpandang Imam Syafi`i akan seekor kuda sambrani tertambat di hadapan rumah gurunya. Kuda itu rupanya hadiah daripada seseorang.

Tiba-tiba terpacul Imam Malik dari dalam rumahnya. Sambil tersenyum, Imam Malik berkata, "Kuhadiahkan kuda itu kepadamu."

Imam Syafi`i terkejut lalu berkata, "Terima kasih wahai Imam. Tetapi ambillah ia buat kegunaan tuan. Selama ini aku melihat tuan berjalan kaki sahaja ke sana ke mari."

Kata Imam Malik, "Tidak. Demi Allah, saya tidak akan menunggang kuda ini."

"Kenapa tuan?"
tanya Imam Syafi`i.

"Sesungguhnya aku malu untuk menunggang kuda ini dengan menginjak-injakkan kakinya di atas bumi, di mana di dalam perut bumi ini ada jasad Rasulullah."


Demikianlah hati Imam Malik yang begitu kasih, cinta dan hormat kepada Rasulullah sekalipun baginda sudah tiada.

Add new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Filtered HTML

  • Allowed HTML tags: <a href hreflang> <em> <strong> <cite> <blockquote cite> <code> <ul type> <ol start type='1 A I'> <li> <dl> <dt> <dd> <h2 id='jump-*'> <h3 id> <h4 id> <h5 id> <h6 id>
  • Lines and paragraphs break automatically.
  • Web page addresses and email addresses turn into links automatically.

PingBack