Abuya Ashaari Muhammad At Tamimi

Abuya Ashaari Muhammad At Tamimi adalah pendiri jemaah Global Ikhwan. Berikut ini adalah biografi Abuya, diambil dari buku Pemimpin Ajaib:

Biografi Abuya

Usiaku telah menjangkau enam puluh tahun

Sepanjang umurku aku telah menempuh hidup berliku-liku

Cabaran demi cabaran menggugat kehidupanku

Masam, manis, masin, pahit maung telah aku rasai

Aku telah menempuh berbagai-bagai zaman

Satu kali adalah zaman Jepun yang ganas dan kejam

Dua kali berlaku zaman British yang halus diplomasinya

Di zaman peralihan ialah komunis mengganas 10 tahun

Sudahlah miskin, hidup pula dalam ketakutan

Setiap hari ada orang yang dibunuhnya

Ada kenderaan yang dibakarnya

Balai-balai polis yang diserangnya

Masa Jepun, papa kedana merata-rata negara

Sangat mengancam kehidupan termasuk aku dan keluarga

Ubi keledek sebagai nasi, itulah "beras A1"

makananku yang biasa di waktu itu

Adakalanya sehari sekali makan nasi atau pisang

Itu pun beras yang berdebu dengan kapur dicampur ubi

Ubi pun payah dicari

Sagu rumbia, buah getah makanan harianku yang istimewa

Makan nasi hanya 6 bulan atau setahun sekali

Pucuk-pucuk kayu, daun kalilayau, cendawan kulat

setiap hari aku makan

Pernah satu hari waktu hendak memakan sayur kalilayau

Terjumpa seekor lintah di celah daun

Untungnya di waktu itu ikan-ikan darat senang didapati

Bahan-bahan hutan mudah dicari

Kerana di masa itu bahan-bahan semula jadi

Belum dimusnahkan oleh pembangunan dan kemajuan

Zaman ini juga harimau, babi, buaya, ular,

mengganas di mana-mana

Kejamnya macamlah Jepun-Jepun

yang selalu menzalim orang terutama bangsa Cina

Hampir setiap hari lembu, kerbau, kambing dibahamnya

Zaman Jepun pakaian sangatlah susahnya

Sedikit-sedikit yang ada itu pun amat daifnya

Kain dan baju seribu tampungan

Bahkan setengah-setengah orang sudah ada

yang memakai daun-daun lebar yang keras

Atau kulit kayu yang diselimutkan di badan

Orang yang mati digulung sahaja dengan tikar mengkuang

kemudian dikuburkan

Rumah-rumah tempat tinggal

rata-rata macam rumah orang asli di hutan sekarang

Rumahku dan keluargaku semacam rumah mereka juga

tidak ada bezanya

Penyakit mengganas tidak ada orang yang terkecuali

daripada serangannya

Ubat-ubatnya tiada, kecuali ubat tradisi sahaja

Zat makanan kurang sekali

Apabila berkudis susah mahu sembuh

Sering sahaja berulat di dalamnya

Masjid surau terbiar kambinglah penghuninya

Di waktu itu orang beragama macam antah di dalam beras

Seluruh penduduk kampung kalau ada dua atau tiga orang

Yang sembahyang secara istiqomah sudah dibanggakan

Di zaman Jepun aku pernah kematian keluarga

Di dalam masa setahun empat orang

ibu, kakak, adik, pak cik

Perhubungan sangat sulit dan susah

Alat-alat perhubungan sangat payah

Menyeberang sungai melalui jambatan buluh

Atau setengah tempat menggunakan rakit buluh

Berjalan kaki menjadi basahan harian

Adakalanya berjalan kaki berbelas-belas batu jauhnya

Berbatu-batu naik kereta lembu sering berlaku

Naik kereta mungkin satu atau dua tahun sekali

biasanya lori

Pernah berlaku dua kali di zaman Jepun

kapal terbang Jepun datang

Satu kampung penduduk kampung lari ketakutan

termasuk aku yang masih kecil

Pernah aku melihat sebuah kapal terbang terbakar di udara

kemudian jatuh di tempat yang aku tidak tahu

Beberapa lama kemudian aku tahu

Sebuah kapal terbang British jatuh ditembak oleh Jepun

jatuh di Kampung Sawah Raja, Rembau

Di zaman permulaan British

kehidupan agak lebih baik sedikit

Namun kebatilan dan kemiskinan merata negara

Beras sudah ada, tepung seperti biasa

Tapi masih terbatas dan terhad

Pakaian sudah dijual merata-rata

Kebanyakannya kain belacu

Namun bermewah-mewah belum ada

Kalaupun ada golongan atasan sahaja

Itu pun hanya golongan terlalu minoriti

Pekerjaan sangat terbatas

Tidak seperti hari ini

Lumrah pekerjaan orang Melayu

ialah mata-mata, askar, cikgu

Kerani dan kastam satu dua termasuk ayahku

Perhubungan sudah ada tapi tidak selesa

Perjalanan satu jam di waktu ini

mungkin lima jam di waktu itu

Di zaman itulah aku dan keluarga naik bas turun bas

Masanya agak lama juga

Pergi ke Kelantan di zaman itu dua hari

baru sampai ke Kota Baru

Rata-rata orang Melayu masih jahil

dan mundur di dalam pelajaran

Buta huruf merata negara terutama penduduk desa

Yang berkelulusan universiti bilangan jari

Aku adalah termasuk orang yang terkorban

di dalam pelajaran di masa itu

Kalau aku ringkaskan sejarah hidupku secara umum

Dari zaman British hingga ke hari ini lebih kurang begini:

Jalan kaki budayaku, kereta lembu kenderaan istimewaku

Makan ubi, buah getah, sagu rumbia mengganti nasi

makanan utamaku

Pakaianku bertampung seribu, akulah yang tampung sendiri

Di waktu masih kecil lagi

Ketika ibu dan bapa tiada di rumah

Aku masak sendiri

Baju aku basuh sendiri

Koyak aku jahit sendiri

Belum bersekolah aku sudah pandai memancing sendiri

Hasilnya dibawa pulang

Duduk di gerobok buruk

Di waktu itu reban ayam sekarang ini

adalah lebih cantik dari rumahku

Kenderaanku silih berganti

Tidak ada melangkau, ia berlaku secara bertahap-tahap

Dia berlaku secara meningkat dan berperingkat-peringkat

Dari berjalan kaki

Kemudian naik basikal

hinggalah dapat beberapa orang anak

Berbasikal adakalanya berpuluh-puluh batu

Berkaki ayam biasa sahaja di zaman kanak-kanak

Enak saja tidak pula terasa kaki sakit

Selepas itu alhamdulillah lega sedikit

Boleh naik motosikal Honda 65, kemudian Honda 90

Setelah itu Allah memberi rezeki kereta Helman second hand

Kemudian Morris Minor second hand juga

Sesudah itu Holdan second hand pula

Kemudian sedikit demi sedikit bertambah canggih

Kereta Corolla permulaannya

Berpindah pula kereta Peugeot 404 kemudian 504

Setelah itu barulah Mercedes

Selepas itu kenderaanku adalah Pajero

Kemudian Mercedes MPV (multipurpose van)

Kenderaan awam kemuncaknya adalah kapal terbang

Jadi kehidupanku mengalami bermacam-macam

dan berbagai-bagai peringkat

Dari papa kedana, fakir miskin, senang, kaya biasa

Yang belum lagi kaya luar biasa

Di aspek-aspek lain yang teringat elok juga diceritakan

Disengat ikan sembilang, baung perkara biasa

Diserang penyengat bermacam-macam jenisnya

sering sahaja

Digigit lipan dua kali, satu kali disengat kala jengking

Keling keliak tidak terkira, mungkin puluhan kali

Dikejar oleh anjing, diburu oleh kera jantan

hampir digigitnya

Digigit lintah, pacat memang tidak boleh dielakkan

memang perkara biasa

Jatuh dari rumah, jatuh dari pokok berlaku juga

Pernah di rumah orang kenduri, sedang makan

serambi rumahnya roboh

Kuah gulai menyimbahi pakaianku

Di waktu itu hari pertama aku mengajar

sebagai guru kerajaan

Jatuh dari basikal berdarah lutut tidak boleh dilupa

Kereta masuk gaung, patah kaki lebih-lebih

lagi tidak boleh lupakan

Di waktu kecil beberapa kali lemas di sungai,

mujur dapat diselamatkan atau terselamat

Dicucuk paku dua kali pun merasa, parutnya masih ada

Kali kedua gelap mata beberapa ketika

Aku dipelihara dari satu tangan ke satu tangan

Dengan ibu dan ayah tidak sempat bermanja

Berpindah-randah dari satu tempat ke satu tempat

jadi budaya

Berpindah dari rumah setinggan ke rumah setinggan

cara menyewa perkara biasa

Di umur persekolahan, mengangkat air

cari kayu api, ambil pucuk paku

menyapu laman, tukang masak kerja saya

Tinggal merata-rata tempat, di kampung dan di bandar

Pernah tinggal di tengah hutan, di kebun getah,

di sawah padi, di tepi laut, di tepi kubur

Di dalam pendidikan banyak sekolah tempat belajar

dan mengajar

Berpindah dari sekolah ke sekolah

Di dalam perjuangan, Allah takdirkan

di dalam persekolahan lagi

sudah ada cita-cita perjuangan

Keluar sahaja dari sekolah, perjuangan pun bermula

Berbagai-bagai harakah Islamiah yang aku sertai

PAS, Jamiatul Dakwatul Islamiah, Ikhwan dan ABIM

Namun hati tidak puas

Semuanya aku tinggalkan

Aku bangunkan jemaah sendiri, Darul Arqam namanya

Sempat aku pimpin 28 tahun lamanya

Di dalam jemaah sendiri, ke luar negeri perkara biasa

Bahkan tinggal di luar negara berturut-turut

7 tahun lamanya

Di dalam jemaah, berbagai-bagai aktiviti

dapat dibangunkan

Hal ini tidak payah diceritakan

Ramai orang yang faham dan tahu ceritanya

Ujian-ujian di dalam perjuangan

Memang banyak yang dirasa

Tangga rumah dibuang, motosikal dibubuh garam

Beberapa kali hendak dipukul orang

Dipanggil ke Jabatan Agama dua kali disoal siasat

Kerana tidak senang dengan perjuangan yang aku lakukan

Pernah di waktu malam rumah dikepung polis

beberapa kali

Namun tidak menangkapnya

Tohmah, fitnah perkara biasa

Inilah yang paling banyak dilemparkan kepadaku

Akhir sekali aku ditangkap, diambil di luar negara

secara ekstradisi

Direman dua bulan, kemudian diasingkan di Rawang

di bawah akta ISA

Sekarang sudah memakan masa enam tahun

Namun belum dibebaskan lagi

Kalau aku panjang umur

Entah apa lagilah peristiwa-peristiwa yang akan berlaku

pada diriku

Tuhan sajalah yang tahu

 

Foto Abuya Ashaari Muhammad At Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer