warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

02191 27. Siapa al-Qahtani itu





02191 27. Siapa al-Qahtani itu



A. Kata Kaab al-Akhbar RH,

“Makhzumi (dilantik) menjadi pemimpin, tetapi kemudian (dia) mengundur diri. Lalu ada susuk seorang manusia yang tangkas, berbadan tinggi dan berbahu lebar. Dia membunuh setiap orang yang berselisih jalan dengannya, sehinggalah dia sampai ke Baitulmaqdis lalu dia mati di sana (sebaik sahaja masuk). Dia ini amat zalim dan aniaya. Setelah itu ada seorang (pemimpin) yang berbuat baik, kemudian al-Qahtani menjadi pemimpin. Dia berakhlak seperti akhlak saudaranya, iaitu al-Mahdi.”

Yang dimaksudkan di sini adalah pemimpin di suatu kawasan, iaitu sebagai wakil khalifah bagi Imam Mahdi. Orangnya tidak disebutkan dengan jelas, hanya disebutkan gelarnya iaitu Al-Makhzumi. Pemimpin ini kemudian berundur kerana masalah yang tidak dapat dielakkan, dan pengundurannya diterima oleh Imam Mahdi dan Pemuda Bani Tamim. Pengundurannya itu menyebabkan berlaku sedikit kegemparan sehingga ada yang tidak dapat menerima pengunduran itu dan marah-marah, sambil memukul setiap orang yang ditemuinya. Perbuatannya ini menyebabkan Imam Mahdi marah kepadanya lalu tempat pemimpin yang berundur itu digantikan oleh seorang lelaki lain yang lebih adil dan baik (soleh). Selepas itu barulah Al-Qahtani menjadi pemimpin di tempat itu, sebagai wakil khalifah kepada Imam Mahdi. Al-Qahtani itu sebenarnya bukan adik-beradik kepada Imam Mahdi seperti yang selalu difahami oleh kita berdasarkan istilah ikhwan yang digunakan.

Maksudnya yang sebenar, Al-Qahtani itu adalah salah seorang anggota Ikhwan Imam Mahdi, yang huraian mengenai golongan Ikhwan itu sudah diberikan pada bahagian sebelum ini. Ternyata pula bahawa Ikhwan yang diberi tugas besar ini mampu melakukannya dengan baik sehingga dikatakan akhlaknya hampir menyamai dengan akhlak Imam Mahdi sendiri. Itulah dia pemimpin sejati, yang mampu mendidik pengikutnya sehingga benar-benar menjadi celupan kepada peribadi sebenar pemimpinnya.

Artikel ini adalah bagian dari buku Imam Mahdi : Rahasia Kegemilangan Umat Islam pada Zaman Modern karangan Ustadz Hawari bin Abdul Malik

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer