warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

02186 22. Panglima Perang Imam Mahdi





02186 22. Panglima Perang Imam Mahdi



A. Kata tabiin RH,

“Panglima perang al-Mahdi adalah orang yang paling terpilih. Penolong dan pembaiat al-Mahdi adalah penduduk Kufah, Yaman dan para Wali Abdal  dari Syam. Yang berada di hadapan al-Mahdi adalah Jibril dan Mikail. Dia sangat dicintai oleh makhluk, kepemimpinannya mampu menyelesaikan masalah bencana yang sedang menjadi-jadi, penduduk bumi berasa aman tenteram sehinggakan lima orang wanita dapat melakukan ibadat haji dengan (penuh aman) tanpa seorang pun muhrim (yang mengawal). Mereka tidak berasa takut (terhadap apa pun sepanjang perjalanan dan semasa mengerjakan haji) melainkan kepada Allah.”

Pemimpin yang baik akan menghasilkan rakyat yang baik. Pemimpin yang bertakwa akan menghasilkan rakyat yang bertakwa. Pemimpin yang imannya tinggi akan menghasilkan rakyat yang imannya tinggi. Pemimpin yang mencintai Allah sepenuh hati akan menghasilkan rakyat yang mencintai Allah sepenuh hati mereka. Pemimpin yang membesarkan Allah pada setiap ketika akan menghasilkan rakyat yang membesarkan Allah pada setiap ketika. Pemimpin yang kuat beragama akan menghasilkan rakyat yang kuat beragama. Pemimpin yang terpilih akan menghasilkan pengikut-pengikut yang terpilih. Pemimpin yang diberkati akan menghasilkan pemerintahan yang diberkati, negara yang diberkati, hasil mahsul yang diberkati dan rakyat yang diberkati.

Pemimpin yang baik adalah untuk rakyat yang baik. Mustahil sebuah negara yang pemimpinnya baik tetapi rakyatnya tidak baik atau sebuah negara yang pemimpinnya jahat tetapi rakyatnya baik-baik belaka. Jika ini berlaku juga, maka yang sebenarnya kedua-dua pihak, rakyat dan pemimpinnya, adalah tidak baik. Pemimpin yang berjiwa tauhid akan membimbing rakyatnya ke arah Tuhan, dengan cara yang betul dan tempat yang betul. Hal ini tidak mungkin dapat dilakukan oleh sebarang pemimpin, terutamanya yang mempunyai rekod pemerintahan yang buruk. Hanya yang baik sahaja yang membawa kebaikan. Hanya yang suci sahaja dapat menyucikan yang kotor. Yang kotor tidak akan dapat menyucikan sesuatu yang sedia kotor.

Artikel ini adalah bagian dari buku Imam Mahdi : Rahasia Kegemilangan Umat Islam pada Zaman Modern karangan Ustadz Hawari bin Abdul Malik

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer