warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

02180 16. Menyeru Manusia ke Jalan yang Benar





02180 16. Menyeru Manusia ke Jalan yang Benar



A. Sabda Nabi SAW,

“Al-Mahdi akan memerangi umat manusia sehingga mereka kembali ke jalan yang benar.”

Hadis ini menyatakan bahawa Imam Mahdi akan menegakkan Islam secara tulen, sama seperti yang dibawa dan dilaksanakan oleh baginda SAW pada zaman kenabian dahulu. Untuk menegakkan Islam secara tulen itu, Imam Mahdi akan berperanan besar untuk membetulkan seluruh manusia daripada kesesatan yang telah terlalu jauh mereka lakukan, sejak sekian lama itu. Kerana itu, selain Imam Mahdi, para pembantunya akan turut berperanan besar memulihkan semula akidah, amalan dan penghayatan Islam secara mutlak di dalam diri setiap umat Islam.

Untuk itu, Imam Mahdi akan memerangi orang-orang yang masih melakukan perkara-perkara bidaah dan khurafat sehingga mereka bertaubat dan meninggalkan sungguh-sungguh setiap apa yang telah mereka lakukan, lalu kembali semula ke jalan yang benar. Maksud jalan yang benar ialah akidah yang tepat dengan apa yang difahami dan diamalkan oleh para sahabat RA pada zaman Rasulullah SAW dahulu. Sehingga dengan itu, tidak ada lagi di dunia ini mazhab-mazhab akidah seperti yang terdapat pada hari ini. Pada masa itu, akan sirnalah mazhab Syiah dari atas muka bumi ini buat selama-lamanya, begitu juga mazhab Khawarij yang mengutamakan akal, mazhab Murjiah, mazhab Wahabi, mazhab Qadariah, mazhab Jabbariah, mazhab Qadiani, mazhab Al-Quran (antihadis) dan sebagainya lagi.

Begitu juga mazhab-mazhab dalam ilmu fikah seperti Maliki, Syafie, Hanafi dan Hanbali akan dihapuskan terus dari atas muka bumi ini. Semua mazhab fikah ini tidaklah salah, hanya semuanya akan disatukan semula, sama seperti yang berlaku pada zaman Rasulullah SAW dahulu. Hasilnya, seluruh umat Islam akan beramal dengan satu kaedah amalan sahaja, iaitu Sunnah Rasulullah SAW dan tidak lagi disebut sebagai mazhab. Perkataan mazhab itu sendiri menunjukkan adanya dua kaedah atau lebih, hasil daripada dua pemahaman (atau lebih) dalam sesuatu masalah fikah. Maka pada masa Imam Mahdi itu, istilah mazhab terhapus dengan sendirinya, tidak lagi dipakai orang.

Maksud memerangi itu juga adalah sesuatu yang umum. Boleh jadi memerangi itu adalah dengan ucapan dan penghayatan untuk dicontohi oleh orang yang masih mengamalkan bidaah dan khurafat itu sehingga mereka kembali semula mengamalkan kaedah Islam, seterusnya meninggalkan amalan lama mereka itu. Maksud kedua ialah berusaha dengan bersungguh-sungguh membasmi perbuatan maksiat, bidaah dan khurafat dari atas muka bumi ini dan menggantikannya dengan kaedah Islam yang lebih cantik dan syumul itu. Boleh jadi juga memberi amaran akan memerangi mereka yang masih berdegil melakukan amalan-amalan yang menyalahi agama itu sehingga mereka benar-benar kembali ke pangkal jalan. Dan boleh jadi juga Imam Mahdi benar-benar memerangi mereka sehingga mereka dikalahkan atas kedegilan dan kekerasan hati mereka itu. Dengan itu, akan sirnalah segala kemungkaran, maksiat, bidaah dan khurafat yang masih berlaku itu sehingga mereka dihapuskan terus dari muka bumi ini.

Hadis ini juga menunjukkan bahawa Imam Mahdi itu memang benar-benar seorang pemimpin yang prihatin dan bertanggungjawab terhadap sekalian rakyatnya dan setiap apa yang mereka lakukan. Beliau hanya mahukan rakyat jelatanya mengamalkan ajaran Islam dengan bersungguh-sungguh tanpa memilih bulu atau sebagainya. Setiap apa yang mereka lakukan sentiasa mendapat perhatian daripada Imam Mahdi, termasuk pada perkara-perkara yang pemimpin hari ini melihatnya sebagai perkara remeh-temeh dan tetek bengik.

Artikel ini adalah bagian dari buku Imam Mahdi : Rahasia Kegemilangan Umat Islam pada Zaman Modern karangan Ustadz Hawari bin Abdul Malik

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer