warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

02173 9. Umat Islam Menjadi Kaya Hati





02173 9. Umat Islam Menjadi Kaya Hati



A. Sabda Nabi SAW,

“Al-Mahdi akan membuatkan hati umat Muhammad SAW berasa sangat kaya.”

B. Dari Jabir Ra, katanya Rasulullah SAW bersabda,

“Akan ada pada akhir (zaman nanti) seorang khalifah yang akan membahagi-bahagikan harta tanpa menghitungnya.”  (Muslim)

Nyatalah bahawa Imam Mahdi itu adalah orang yang diutuskan oleh Allah SWT untuk membawa keadilan kepada seluruh manusia dan mengembalikan berkat kepada bumi ini dan para penghuninya. Kerana keberkatan itulah juga manusi akan menjadi manusia yang kaya hati mereka daripada mahu membolot harta dunia sebanyak-banyaknya. Mereka akan menjadi umat yang bersatu hati, tidak mahu lagi bergaduh-gaduh seperti dahulu, tidak mahu lagi berebut-rebut sesuatu apa pun, tidak mahu lagi memutuskan persaudaraan kerana hal yang kecil-kecil, tidak lagi mahu menjadi umat yang berpecah-belah kerana mempertikaikan masalah yang halus-halus dan seterusnya.

Memang manusia yang hidup pada masa itu kaya-kaya belaka, terutamanya selepas kematian Dajjal yang dibunuh oleh Nabi Isa AS. Tidak ada lagi apa-apa pun yang lebih mereka inginkan daripada sujud kepada Allah SWT sehinggakan nilai sujud pada masa itu adalah lebih berharga kepada mereka daripada bumi ini dan sekalian isinya. Begitu hebatnya iman mereka pada masa itu jika hendak dibandingkan dengan iman kita pada hari ini, yang nyata amat jauh ketinggalan ke belakang.

Kita pada hari ini, tengah-tengah sujud pun masih lagi ingatkan harta benda dunia dan masih sibuk lagi memikirkan cara-cara untuk mendapatkannya. Paling baik pun di kalangan kita ialah yang meminta diberikan harta atau ditambahkan lagi harta yang telah sedia ada padanya. Itu yang paling baik di kalangan kita pada hari ini, dari kalangan orang-orang awamnya. Yang terlalu sibuk mengumpulkan harta dunia sehingga tidak sempat sembahyang pun amatlah ramai jumlahnya. Malah yang lebih teruk lagi ialah yang terlalu asyik mengumpulkan harta sehingga tidak ingat lagi bagaimana caranya untuk bersembahyang. Yang tidak pernah sembahyang pun ada, kerana terlalu lekat hatinya pada harta dunia yang dikejar-kejarnya itu. Harta dunia itu pula sifatnya, semakin dikejar semakin jauh melarikan diri daripada orang yang mengejarnya. Semakin dikejar, semakin jauh larinya.

Imam Mahdi pula bersifat tidak pernah mengejar dunia. Dan harta dunia ini sifatnya, apabila tidak dikejar oleh seseorang, maka harta dunia itu pula yang menyerahkan dirinya kepada orang itu. Semakin tinggi takwa orang itu kepada Allah, semakin banyak harta dunia itu menyerahkan diri kepadanya, terutama kepada orang yang bertaraf pemimpin. Sebab itulah Imam Mahdi itu tidak perlu berusaha susah payah mendapatkan harta dengan segala macam cara yang dilakukan seperti amalan mana-mana kerajaan pada hari ini. Segala macam cukai dan sumber dicari dan digali supaya dapat harta, namun tidak juga banak-banyak harta yang didapatnya itu. Imam Mahdi tidak mengenakan sebarang cukai kepada manusia, hanya beberapa cukai tertentu sahaja yang masih dikekalkan, iaitu cukai-cukai yang berbentuk syarak, bukan cukai yang bersiat keduniaan.

Selain cukai-cukai syarak yang telah diwajibkan oleh sunnah, semua bentuk cukai dan bayaran akan dihapuskan sama sekali sehingga manusia menjadi bebas daripada segala macam pembayaran yang mesti dijelaskan seperti sebelumnya. Imam Mahdi adalah lebih kaya daripada segala yang ada itu sehingga beliau tidak memerlukan lagi sebarang bentuk cukai dan pembayaran. Dan, oleh kerana pemimpinnya sendiri begitu zuhud dengan harta yang ada, maka rakyat pun akan turut sama zuhud, seperti zuhudnya pemimpin mereka. Mereka bukan tidak membuat kemajuan, malah mereka jauh lebih maju daripada yang mampu dicapai oleh tamadun Barat pada hari ini. Hanya mereka adalah golongan yang zuhud dalam erti kata yang sebenarnya, tepat seperti yang dituntut oleh syarak.

Artikel ini adalah bagian dari buku Imam Mahdi : Rahasia Kegemilangan Umat Islam pada Zaman Modern karangan Ustadz Hawari bin Abdul Malik

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer