warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

02170 6. Galian-galian Keluar Berketul-ketul dan Bergumpal-gumpal





02170 6. Galian-galian Keluar Berketul-ketul dan Bergumpal-gumpal



A. Dari Abu Hurairah RA berkata, Rasulullah SAW bersabda,

“Bumi akan mengeluarkan ketulan-ketulan emas dan perak dari dalam perutnya seperti tiang-tiang.” Sabdanya lagi, “Lalu seorang pencuri datang (dengan tujuan mahu mengambil harta itu) kemudian berkata (kepada dirinya), “Kerana mencuri inilah tanganku akan dipotong.” Pembunuh datang (dengan tujuan mahu mengambil harta itu) kemudian berkata, “Kerana mencuri inilah aku akan dibunuh.” Pemutus tali persaudaraan datang (dengan tujuan mahu mengambil harta itu) kemudian berkata, “Kerana mencuri inilah aku akan memutuskan lagi tali persaudaraanku.” Kemudian ketiga-tiga mereka meninggalkannya dan tidak mengambil sedikit pun daripadanya.”  (Ibnu Majah)

Hadis ini juga adalah penjelasan lanjut terhadap ungkapan yang disebutkan sebelum ini. Hanya bezanya, yang ini adalah hadis (yang ternyata keluarnya awal daripada ungkapan tabiin) dan yang terdahulu sebutnya itu adalah asar tabiin sahaja. Dari segi itu, diharap tidaklah disalah mengerti. Hanya dari segi tajuk-tajuk dalam buku ini sahaja yang dikatakan terdahulu dan terkemudian, bukan dari segi masa keluarnya ucapan atau ungkapan itu.

Manusia pada masa itu sudah menjadi terlalu kaya hati dan kaya harta benda sehingga pencuri pun tidak mahu mengambil harta yang berlonggok di tengah jalan lalu dikuisnya sahaja dengan kaki dan ditinggalkan begitu sahaja. Begitu juga setiap orang yang lalu-lalang di situ, tidak mahu mengambilnya walaupun hanya sebutir permata yang kecil sahaja. Masing-masing lebih mengutamakan keperluan orang lain yang (pada pandangan mereka) lebih memerlukan harta itu daripada mereka. Juga kerana mereka lebih mementingkan menjaga syariat, walaupun pada perkara yang kecil-kecil sahaja pada pandangan kita hari ini. Mereka juga menjadi begitu kerana amat menjaga hubungan hati mereka dengan Allah SWT walaupun pada ketika tidak ada orang yang melihatnya, dan kesempatan untuk memilikinya sudah cukup luas dan terbuka.

Artikel ini adalah bagian dari buku Imam Mahdi : Rahasia Kegemilangan Umat Islam pada Zaman Modern karangan Ustadz Hawari bin Abdul Malik

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer