warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

02161 26. Umat Nabi Muhammad SAW yang Paling Bahagia





02161 26. Umat Nabi Muhammad SAW yang Paling Bahagia



A. Kata sahabat RA,

“Sebahagia-bahagia umat pada masa al-Mahdi adalah bangsa Kufah.”

Penunjukan Kufah sebagai tempat dalam asar ini bukanlah menunjukkan benar-benar Kufah yang teretak di negara Iraq sekarang ini. Kufah yang dimaksudkan adalah bangsa Timur, iaitu bangsa Melayu. Penunjukan Kufah ini adalah kias sahaja kerana pada masa dahulu, Kufah itu dianggap sudah terletak di timur Tanah Arab. Jadi, kiasan yang paling hampir dan sesuai disebutkan pada masa itu adalah Kufah. Lagipun Kufah pada masa itu adalah kota pusat perdagangan yang bertaraf antarabangsa. Jadi memang terkenal kota Kufah ini dan mudah pula untuk diterima oleh akal pada masa itu.

 Disebutkan bahawa merekalah bangsa yang paling bahagia di dunia ini apabila Imam Mahdi muncul kelak. Ini dikeranakan oleh beberapa faktor yang antaranya adalah,

  1. Dari bangsa Melayu itulah lahirnya Imam Mahdi itu sendiri.
  2. Dari bangsa Melayu itu jugalah lahirnya Pemuda Bani Tamim.
  3. Dari bangsa itu jugalah lahirnya golongan Ikhwan yang setaraf dengan Sahabat RA.
  4. Dari bangsa Melayu itulah lahirnya golongan Asoib, yang datang dari Timur.
  5. Imam Mahdi dan Pemuda Bani Tamim akan memerintah dunia ini dengan menggunakan dua bahasa iaitu bahasa Arab dan bahasa Melayu. Pada masa itu, seluruh manusia akan bertutur dalam bahasa Melayu dan Arab.
  6. Di negara Melayu itulah terletaknya pusat pemerintahan Imam Mahdi, yang dari situlah Imam Mahdi akan memerintah seluruh dunia ini dengan hukum-hukum Islam yang sebenar.
  7. Dan nama hampir dua pertiga benua Asia akan dinamakan menurut nama negara mereka iaitu akan disebut dengan nama Malaysia Raya.
  8. Di sanalah Imam Mahdi meninggal dunia dan dimakamkan (yang disebutkan sebagai Madinah).

Artikel ini adalah bagian dari buku Imam Mahdi : Rahasia Kegemilangan Umat Islam pada Zaman Modern karangan Ustadz Hawari bin Abdul Malik

ASSALAMU ALAIKUM

ASSALAMU ALAIKUM WARAHMATULLAHI WABARAKATUH
ALHAMDULILLAH ADA SUATU BUKU YANG MENGGAMBARKAN AKHIR ZAMAN INI, TETAPI PENULIS BUKU INI USTAZ HAWARI SEPERTINYA PERLU MEMBACA BANYAK REFERENSI DAN METOLOGI SEBELUM MENULIS BUKU SEPERTI INI TIDAK BOLEH SEMATA2 HANYA DASAR INTUISI APALAGI TAKLIQ DARI GURU DENGAN SERTA MERTA DIPAKSAKAN UNTUK MENJADI ACUAN DASAR DALAM ANALISIS. SAYA MENCERMATI JAUH LEBIH MUDAH MEMAHAMI HADIS DAN AYAT ALQURAN YANG DITAMPILKAN DALAM BUKU INI DIBANDINGKAN DENGAN URAIAN ATAU KETERANGANNYA APALAGI ANALISANYA. KADANG TUMPANG TINDIH PENJELASANNYA, DAN SANGAT MISKIN DASAR PIJAKAN REFERENSI DALAM ANALISIS TIBA2 KELUAR KESIMPULAN2. SAYA KRITISI BUKAN UNTUK MEMOJOKKAN TETAPI BUKU SEPERTI INI MESTINYA HARUS SEILMIAH MUNGKIN DALAM PENULISAN SEBAB MENYANGKUT PENAFSIRAN HADIS. KALAU SALAH PENAFSIRAN MAKA KITA MEMBAWA UMAT KE ALAM FIKIRAN DAN HAYALAN YANG SALAH DAN ITU SANGAT BERBAHAYA PADA AQIDAH UMAT. KALAU MENULIS UNTUK KALANGAN SENDIRI (DARUL ARQAM .... SANGAT SUBJEKTIF) SILAHKAN SAJA TETAPI UNTUK DISEBARLUASKAN SEBAB BISA MENIMBULKAN PERSEPSI YANG SALAH DAN MENJADI BAHAN DEBAT YANG TIDAK BERUJUNG, APAKAH ANDA SIAP KONSEKWENSINYA ?
COBALAH BANDINGKAN DENGAN TULISAN KARYA HARUN YAHYA DAN ULAMA LAINNYA.
MOHON MAAF KEPADA SAUDARAKU USTAZ HAWARI INI KRITIK MEMBANGUN BUKAN UNTUK MEMOJOKKAN APALAGI MERENDAHKAN.
WASSALAMUALAIKUM WR.WB

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer