warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

02154 19. Imam Mahdi Dibawa Keluar dari Rumahnya ke Baitullah





02154 19. Imam Mahdi Dibawa Keluar dari Rumahnya ke Baitullah



A. Kata tabiin RH,

“Al-Mahdi didatangi oleh orang ramai di rumahnya. Ketika itu manusia sedang dilanda penumpahan darah (di Mina dan Aqabah). Dia dipanggil, “Ke marilah!” Dia menolak sehingga diancam akan dibunuh. Ketika diancam akan dibunuh, dia bangkit untuk menyelamatkan umat manusia. Setelah itu tidak ada lagi penumpahan darah.”

B. Imam Az-Zuhri RH berkata,

"Daripada anak cucu Fatimah, Al-Mahdi akan dipaksa keluar dari Makkah dan dibaiat sedangkan dia tidak menyukainya.”

Ungkapan tabiin ini adalah merupakan penjelasan sahaja kepada apa yang telah disebutkan sebelum ini. Maka seperti biasa, apabila sesuatu perkara itu disebutkan banyak kali, maka mustahil pula perkara itu batil dan maudhuk. Penjelasan yang berulang-ulang juga menunjukkan bahawa peristiwa itu akan benar-benar berlaku suatu masa nanti, iaitu di kota suci Makkah. Bersama-samalah kita menantikan kemunculannya. Sambil menantikan kemunculannya itu, bersama-samalah kita memperkemaskan ibadat kita, baik yang lahir mahupun yang bersifat kerohanian dan hati kita kepada Allah SWT.

Perlu diingat bahawa berdasarkan ungkapan tabiin ini, kita diwajibkan mencari pemimpin yang ditunjuk oleh Allah apabila tiba masanya, iaitu pada awal setiap kurun Hijrah. Penduduk Makkah yang disebutkan itu sebenarnya adalah wakil sahaja bagi setiap orang Islam di seluruh dunia yang mencari Imam Mahdi, iaitu pemimpin yang telah ditunjuk dan ditentukan oleh Allah untuk masa mereka. Selain penduduk Makkah, tujuh kumpulan orang ramai yang datang dari pelbagai tempat yang jauh juga menunjukkan bahawa mereka berusaha mencari pemimpin yang dijanjikan itu untuk mereka, agar dapat dilantik segera sebagai pemimpin seluruh umat Islam.

Itulah bentuk pemilihan dalam Islam yang pada hari ini, ungkapan tabiin ini amat rahsia dan masih lagi tidak dapat difahami oleh mereka walaupun mereka mengkaji ungkapan ini sejak sekian lama, dan mengetahui maksud zahir daripadanya sejak dahulu lagi. Dalam huraian yang mereka berikan, masih tidak ada lagi seorang pun yang sanggup menghuraikannya dengan tepat seperti yang dikehendaki oleh maksud tersirat ungkapan itu. Kerana itulah juga maka umat Islam masih lagi teraba-raba mencari sistem yang betul untuk diikut dan masih lagi teraba-raba mencari siapa dia pemimpin yang harus dilantik untuk memimpin mereka. Akhirnya umat Islam terus-menerus diperkotak-katikkan oleh musuh-musuh Islam yang penuh mengelilingi mereka.

Artikel ini adalah bagian dari buku Imam Mahdi : Rahasia Kegemilangan Umat Islam pada Zaman Modern karangan Ustadz Hawari bin Abdul Malik

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer