warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

02152 17. Jemaah Haji Turut Membaiatnya





02152 17. Jemaah Haji Turut Membaiatnya



A. Kata sahabat RA,

“Orang ramai pergi menunaikan haji. Mereka lalu berwukuf di Arafah tanpa seorang imam pun (yang memimpin mereka bersembahyang). Lalu di Mina, berlaku pemberontakan dan mereka (yang sedang berhaji) dibunuh di sana sehingga darahnya mengalir daripada (Jamratul) Aqabah. Mereka lalu meminta pertolongan daripada seorang yang dihormati. Mereka mendatanginya yang mana pada ketika itu dia sedang menyandarkan mukanya di Kaabah sambil menangis. Mereka berkata kepadanya, “Ke sinilah supaya kami (dapat) membaiat kepadamu.” Dia menjawab, “Celaka kamu semua ini, berapa banyak perjanjian yang telah kamu ingkari dan berapa banyak darah yang telah kamu alirkan?” Kemudian dengan terpaksa dia dibaiat. Jika kamu semua menemuinya, maka berbaiatlah kepadanya. Sesungguhnya dia adalah al-Mahdi di bumi dan al-Mahdi di langit.”

Disebutkan bahawa Imam Mahdi itu dicari dan dibaiat oleh orang ramai, bukan dia yang meminta orang ramai membaiatnya. Jika dia meminta orang ramai membaiatnya, maka itu bukanlah Imam Mahdi kerana Imam Mahdi tidak pernah meminta orang melantiknya sebagai pemimpin mereka. Sebaliknya merekalah yang mencarinya ke sana ke mari dan memintanya menjadi pemimpin mereka. Itulah yang sebetulnya sifat-sifat Imam Mahdi tulen. Orang Allah tidak pernah meminta simpati orang kepadanya tetapi Allahlah yang menggerakkan hati orang ramai untuk memilihnya sebagai pemimpin mereka.

Itulah kaedah pelantikan pemimpin dalam Islam. pemimpin yang dilantik tidak pernah menyorongkan muka kepada orang ramai agar mereka memilihnya sebagai pemimpin. Pemimpin sejati dalam Islam dilantik sebagai pemimpin atas kerelaan orang ramai tanpa dia meminta agar dipilih ke jawatan itu. Namun kaedah ini pada hari ini dianggap sebagai suatu yang sangat mustahil berlaku. Kenapa anggapan demikian dirasakan benar? Salah satu sebab utamanya adalah kerana orang yang menawarkan dirinya untuk menjadi pemimpin manusia itu adalah orang-orang yang bukan merupakan Orang Allah. Hanya orang Allah sahaja yang akan dilantik oleh orang ramai tanpa dipinta.

Lihatlah bagaimana para Khulafa dahulu dilantik ke jawatan khalifah. Mereka tidak pernah meminta orang ramai memilih mereka sebagai pemimpin manusia, jauh sekalilah daripada pergi berkempen ke sana ke mari, jauh sekalilah juga daripada mencerca lawan-lawan politiknya, lagi jauhlah daripada memohon simpati dan menabur janji-janji manis yang entah ditunaikan entahkan tidak itu. Mereka dipilih atas kerelaan orang ramai sedangkan mereka tidak keluar rumah pun untuk tujuan itu. Mereka juga tidak bersembahyang hajat agar mereka dilantik sebagai pemimpin dan tidak pernah berdoa agar dilantik sebagai pemimpin. Itulah politik Islam yang sebenarnya dan itulah punca naiknya Islam sebagai kuasa dunia yang terunggul. Pemerintahan mereka amat diberkati oleh Allah SWT.

Apabila ini berlaku, maka datanglah pertolongan Allah kepada umat Islam satu persatu selepas itu, datang kepada mereka dari langit seperti turunnya manik-manik tasbih yang terputus daripada benang. Itulah perumpamaan yang tepat untuk menggambarkan bentuk turunnya pertolongan Tuhan kepada mereka. Mereka ini pula setelah tahu bahawa pertolongan Allah turun kepada mereka, tidak pula bangga tetapi semakin banyak bersyukur dan semakin giat lagi bertasbih kepada Allah. Sifat mereka ini digambarkan oleh Al-Quran sendiri seperti yang terdapat dalam keseluruhan Surah An-Nasr.

Dengan cara ini negara Islam akan terbentuk dengan sendiri, tidak mempunyai sempadan politik dan geografi dan tidak mempunyai batasan yang nyata. Semuanya sama dan semuanya mendapat perlindungan yang sepatutnya dan mendapat perhatian yang sama berat oleh pemerintah mereka. Tidak wujud dalam Islam istilah parti pembangkang kerana dalam politik Islam yang mengamalkan sistem berkhalifah, setiap pembangkang adalah penderhaka yang wajib diperangi sampai mereka bertaubat. Jika tidak bertaubat, wajib pula dibunuh dan darah mereka halal ditumpahkan. Hal ini pernah berlaku semasa Sayidina Abu Bakar RA memerintah, dalam peristiwa yang amat dikenali iaitu Ar-Riddah. Itulah bentuk pembangkang dalam Islam. Tidak akan ada dua pihak yang boleh memerintah sesebuah negara Islam. jika ini berlaku, menurut hadis, pemimpin yang kemudian itulah yang wajib dibunuh dan diperangi.

Artikel ini adalah bagian dari buku Imam Mahdi : Rahasia Kegemilangan Umat Islam pada Zaman Modern karangan Ustadz Hawari bin Abdul Malik

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer