warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

02143 8. Munculnya Selepas Tahun '97 Masihi





02143 8. Munculnya Selepas Tahun '97 Masihi



A. Kata tabiin RH,

“Orang biasa akan menjadi Amir (di sebuah negara di Timur atau di luar Hijaz). Kemudian masalah-masalahnya akan muncul pada tahun 95 atau pada tahun 97 (bukan) Hijrah. Lantas al-Mahdi muncul sebagai pemimpin mereka (tidak lama selepas itu).”

Tahun yang dinyatakan itu adalah menurut tahun Masihi dan hanya disebutkan sebagai tahun 95 dan 97 sahaja. Hal ini memang dengan mudah mendapat hukum maudhuk oleh para pengkaji hadis, termasuk yang hidup pada akhir zaman ini. Padahal kita seakan-akan tidak sedar bahawa orang yang meriwayatkan hadis itu adalah orang-orang yang bukan tandingan kita akan ketinggian ilmunya. Mereka adalah orang-orang yang amat soleh, bertaraf wali, bertaraf ulama mujtahid dan mendalam ilmunya dalam segala selok-belok agama, bukan macam kita yang ilmunya hanyalah tebuk sana sikit, tebuk sini sikit. Selepas itu mengaku sudah alim dan bijak. Orang yang ilmunya kita jadikan sandaran itu juga ilmunya dan takwanya tidaklah lebih tinggi daripada ulama yang kita rendah-rendahkan ilmunya. Namanya sahaja pun tidaklah lebih terkenal daripada ulama mujtahid yang kita perlekehkan itu.

Dan memang pada sekitar tahun 95 dan 97 dahulu, di negara kita berlaku berbagai-bagai peristiwa besar yang sangat menggoncangkan dan membawa erti yang cukup besar pula. Yang dikatakan masalah-masalah itu adalah masalah berkaitan dengan politik dalam negara di sebelah Timur ini, tidak terhad di negara kita semata-mata. Juga masalah yang berkaitan dengan isu agama dan ekonomi. Tidak perlulah disebutkan apa masalahnya itu kerana kita semua lebih arif tentang itu.
Selepas permasalahan-permasalahan itu timbul, dan tidak berjaya diselesaikan, maka muncullah Pemuda Bani Tamim sebagai pemimpin manusia di sebelah Timur, yang bukan sahaja dapat menyelesaikan semua masalah yang timbul itu dengan baik, malah dapat pula menyelesaikan masalah-masalah lain yang timbul di negara-negara luar dari lingkungan Timur itu sendiri. Ini termasuklah di Asia Barat, di Afrika dan di selatan Eropah. Orang biasa yang dimaksudkan oleh tabiin itu adalah seorang yang sebelumnya adalah orang awam menjadi pemimpin menggantikan sultan-sultan dan raja-raja, yang kuasanya melebihi daripada sultan-sultan dan raja-raja itu sendiri. Orang inilah yang membawa masalah-masalah itu ke Timur, yang merebak ke negara-negara lain dan tidak berjaya diselesaikannya dengan baik. Akhirnya dia akan menyerahkan kekuasaannya kepada Pemuda Bani Tamim, sebagai tanda dia menyerah kalah dan mengakui kelebihan yang ada pada Pemuda Bani Tamim itu.

Artikel ini adalah bagian dari buku Imam Mahdi : Rahasia Kegemilangan Umat Islam pada Zaman Modern karangan Ustadz Hawari bin Abdul Malik

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer