warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

02134 37. Tentera yang Ditelan Bumi





02134 37. Tentera yang Ditelan Bumi



A. Ummu Salamah RA menceritakan bahawa Rasulullah SAW bersabda:

"Selepas kemangkatan seorang amir, akan berlaku pertelingkahan di kalangan penduduk. Ketika itu seorang penduduk Madinah akan melarikan diri dan pergi ke Makkah. Ketika di Makkah, beberapa orang penduduk akan menghampirinya antara Hajarul Aswad dengan Maqam Ibrahim, dan mendesak menerima baiat mereka kepadanya.
Sejurus selepas itu, satu angkatan yang besar akan datang dari Syam untuk menyerangnya tetapi ketika mereka sampai di al-Baidak, yang di antara  Makkah dan Madinah, mereka akan ditelan ke dalam bumi.
Melihatkan peristiwa ini, puak Abdal dari Syam dan sekumpulan Asoib dari Iraq akan mendatanginya dan berbaiat kepadanya. Kemudian seorang lelaki dari suku Quraisy, yang bapa saudaranya dari Bani Kalb menghantar satu pasukan tentera untuk menyerang al-Mahdi, dan cuba menguasainya, dengan izin dari Allah. Tentera ini adalah dari Bani Kalb. Malangnya dia tidak menerima apa-apa perkongsian dengan Kalb. Orang ini (Imam Mahdi) akan memulakan peperangan selepas pertempuran itu. Dia akan memimpin orang ramai berdasarkan Sunnah dan semasa pemerintahannya, Islam akan tersebar ke seluruh dunia. Dia memerintah selama tujuh tahun. Al-Mahdi akan meninggal dunia dan jenazahnya akan disembahyangkan oleh seluruh umat Islam di serata dunia."
     (Abu Daud)

Lazim pula berlaku pada hari ini, apabila seseorang pemimpin meninggal dunia maka penggantinya akan berebut-rebut mendapatkan jawatan yang ditinggalkan itu. Yang berbeza hanyalah dari segi cara mereka berebut untuk mendapatkannya sahaja. Pada suatu masa dahulu, mungkin berlaku pertempuran kecil antara penyokong kedua-dua pihak yang menuntut. Pada hari ini, perebutan itu tidak ketara secara zahirnya tetapi lebih kepada secara perang saraf dan pengaruh di kalangan anggota parti. Dan inilah yang berlaku kepada seorang pemimpin yang disebutkan meninggal dunia oleh hadis.

Maksudnya mungkin benar-benar pemimpin yang dikatakan itu meninggal dunia, yakni mati lalu ditanam orang di dalam kubur. Dan boleh juga bermaksud meletak jawatan atau dijatuhkan oleh orang dari jawatannya itu. Dalam keadaan huru-hara itu beberapa orang melarikan diri dari Madinah ke Makkah, yang di antaranya adalah bakal Imam Mahdi. Semasa sampai di Makkah, dia segera dikenali oleh beberapa orang yang sememangnya sedang mencari ke sana ke mari. Mereka mendesaknya agar menerima baiat mereka kepadanya.

Selain dari kumpulan yang dikatakan itu, datang pula beberapa pasukan lain yang entah dari mana keluarnya menuju Imam Mahdi lalu membaiatnya sama. Mereka adalah golongan Wali Abdal, Wali Nujabak dan Asoib. Tidak lama selepas berlakunya baiat yang pertama itu, terdengar berita bahawa sepasukan tentera yang besar dan kuat sedang dalam perjalanan menuju ke Makkah, setelah memusnahkan kota Madinah sehingga hancur lebur. Kedatangan pasukan ini amat menakutkan seluruh penduduk Makkah yang ada lalu lari mencari Imam Mahdi untuk mendapatkan perlindungan. Tetapi kemudian terdengar pula berita yang mengatakan bahawa pasukan tentera itu sudah ditelan oleh bumi di suatu tempat yang tidak berapa jauh dari Makkah.

Tenggelamnya pasukan ini membawa dua makna besar yang cukup bererti bagi sekalian umat Islam. Pertama, setiap penentang atau musuh kepada Orang Allah pasti akan kecundang biar sekuat manapun mereka dan selengkap manapun kekuatan dan peralatan perang mereka. Peristiwa tenggelamnya pasukan tentera ini adalah sebagai ulangan terhadap peristiwa terbakarnya pasukan Tentera Bergajah dari Habsyi yang cuba memerangi Makkah. Kekalahan mereka diabadikan di dalam Al-Quranul Karim sendiri seperti yang disebutkan di dalam Surah Al-Fil.

Kedua, tenggelamnya pasukan tentera ini membawa makna tersirat iaitu Allah SWT akan menghapuskan setiap kebatilan bukan dengan kekuatan yang ada pada pasukan Islam, tetapi mereka ini akan dikalahkan oleh Allah SWT sendiri, tanpa melalui proses sebab dan akibat. Oleh itu, jika ada pejuang Islam yang mendakwa bahawa mereka berjaya mengalahkan musuh-musuh Islam hasil usaha mereka, maka sesungguhnya mereka itu adalah pejuang yang tertipu oleh perjuangan atau hasil usaha mereka. Sebenarnya tidak boleh kita mendakwa kitalah yang menjadi sebab kepada tewasnya musuh Islam kerana yang sebenarnya Allah SWT sendirilah yang mengalahkan mereka.


Artikel ini adalah bagian dari buku Imam Mahdi : Rahasia Kegemilangan Umat Islam pada Zaman Modern karangan Ustadz Hawari bin Abdul Malik

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer