warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

02123 26. Orang Suci Itu Dari Keturunan Sayidina Ali KMW





02123 26. Orang Suci Itu Dari Keturunan Sayidina Ali KMW


A. Kata sahabat RA,

Sebelum (munculnya) al-Mahdi, akan berlaku banyak bencana. Kemudian sekumpulan orang berkumpul di hadapan seorang lelaki yang berketurunan Sayidina Ali RA, yang mana lelaki ini pada sisi Allah dinyatakan tidak mempunyai (sebarang) dosa. Dia akan membunuh atau terbunuh, kemudian muncullah al-Mahdi.

B. Ammar bin Yasir RA menyatakan,

Apabila orang suci itu terbunuh, satu seruan dari langit akan kedengaran, Pemimpin kamu semua adalah si fulan. Berikutnya, al-Mahdi akan memerintah dunia dan memenuhinya dengan keadilan dan kesamarataan. (Ibnu Tawus)

Kedua-dua asar ini saling menerangkan siapa dia lelaki yang berhati suci itu. Dia adalah seorang yang berasal dari keturunan Sayidina Ali KMW, dipandang mulia oleh orang ramai dan dikatakan seorang yang terpelihara daripada dosa dan maksiat. Dia adalah seorang pemimpin yang disayangi oleh orang ramai dan pergi menunaikan haji dengan para pengikutnya. Semasa sedang mengerjakan ibadat haji itulah dia akan dibunuh oleh seorang lain yang juga sedang mengerjakan ibadat haji.

Selepas lelaki berhati suci ini dibunuh, maka Pemuda Bani Tamim pun  sampai ke Makkah dengan para Ikhwannya yang seramai 314 orang itu. Sebaik-baik sahaja mereka sampai, Imam Mahdi segera muncul lalu terus sahaja dibaiat oleh orang ramai sebagai khalifah mereka. Para Ikhwan juga akan membaiat Imam Mahdi di sisi Kaabah pada masa itu.

Penyataan ini tidaklah bercanggah dengan penyataan sebelumnya yang menyebutkan bahawa apabila Imam Mahdi muncul, barulah Pemuda Bani Tamim dan pengikutnya datang mendapatkannya seperti yang disebutkan pada bahagian terdahulu. Di sini ada dua keadaan iaitu Pemuda Bani Tamim mempunyai dua pilihan utama, sama ada akan membaiat Imam Mahdi di Makkah atau melengah-lengahkannya untuk bertemu di Baitulmaqdis. Jika Pemuda Bani Tamim ingin bersegera, maka bolehlah beliau membawa pasukannya mendatangi Makkah dan menunggu kemunculan Imam Mahdi dan berbaiat dengannya di dalam Masjidil Haram. Jika mereka tidak ingin bersegera, mereka akan bertemu juga di Baitulmaqdis.

Asar ini juga menjelaskan bahawa suara hatif itu akan kedengaran dari langit selepas peristiwa pembunuhan lelaki berhati suci itu. Selepas itu akan kedengaran berturut-turut suara hatif dari langit yang menyatakan bahawa pemimpin mereka yang sebenarnya adalah Imam Mahdi. Dan tanda-tanda kemenangan sejati bagi seluruh umat Islam sudah amat hampir dan begitu nyata dirasakan oleh setiap hati yang beriman. Hanya orang-orang yang pintu hatinya telah tertutup rapat sahaja yang tidak dapat merasakan betapa debaran saat yang amat dinanti-nantikan itu.

Semakin lama, suara hatif tadi semakin kuat dan jelas, dapat didengar oleh seluruh manusia, bahasanya adalah menurut loghat masing-masing dan semakin kuat pula perasaan seluruh umat Islam untuk segera menemui Imam Mahdi yang dikatakan itu. Orang-orang kafir, munafik, fasik, zalim dan sebagainya semakin takut dan risau kerana sudah terbayang di ambang mata bahawa seluruh sistem Barat yang sedang diamalkan oleh mereka akan menemui ajalnya, tidak dapat ditahan-tahan lagi, walau dengan apa cara dan daya sekalipun.

Artikel ini adalah bagian dari buku Imam Mahdi : Rahasia Kegemilangan Umat Islam pada Zaman Modern karangan Ustadz Hawari bin Abdul Malik

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer