warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

02112 15. Pemuda Bani Tamim dan Tenteranya Berpakaian Serba Putih





02112 15. Pemuda Bani Tamim dan Tenteranya Berpakaian Serba Putih



A. Kata Muhammad bin Al-Hanafiah RH,

“Sebelum al-Mahdi (dizahirkan), muncul Panji-panji Hitam yang berkibar dan baju tenteranya berwarna putih di bawah pimpinan Syuaib bin Saleh at-Tamimi. Mereka menggempur pasukan (tentera) as-Sufyani (dan memenanginya). Akhirnya Syuaib sampai ke Baitulmaqdis lalu menyerahkan kekuasaan kepada al-Mahdi. Jarak masa antara penyerangan Syuaib dan penyerahan kuasanya kepada al-Mahdi adalah 72 bulan.”

B. Kata Imam Hasan al-Basri RH,

“Seorang lelaki yang bertubuh sederhana akan keluar daripada Al-Raiy (kota yang jauh di Timur). Dia berkulit agak gelap dan (berasal) dari keturunan Tamim. Seorang Wasaj, namanya Syuaib bin Saleh (keluar) dengan empat ribu tentera, yang pakaian mereka berwarna putih dan membawa panji-panji berwarna hitam, yang di hadapannya adalah Al-Mahdi. Setiap pertempuran yang dihadapinya pasti dimenangi dan ditawannya (musuh).”

Pakaian berwarna putih yang dipakai oleh Pemuda Bani Tamim dan para pengikutnya adalah sama dengan warna pakaian yang dipakai oleh Imam Mahdi. Namun, putih yang dimaksudkan adalah sesuatu yang amat relatif kerana tidak semestinya putih seratus peratus seperti yang lazim difahami oleh kita, atau tepat menurut apa yang telah disebutkan oleh Muhammad bin Ali Al-Hanafiah itu.

Pakaian pasukan yang berwarna putih ini sudah pernah disebutkan oleh Wali Songo dalam keterangannya dan pernah juga disebutkan oleh Nostradamus dalam ramalannya yang amat terkenal itu. Pakaian putih ini rupa-rupanya amat menakut dan menggerunkan hati setiap musuh Islam yang memandangnya. Ini ditambah lagi dengan kesatuan mereka dalam pelbagai segi, terutama kesatuan hati dalam mencintai Allah SWT dan rasul-Nya SAW. Dengan segala kekuatan ini, pihak musuh menjadi sangat gerun terhadap mereka.

Pakaian yang berwarna putih itu sebenarnya selain memang berwarna putih, adalah lambang kepada kesatuan hati, pemikiran, kefahaman, pengamalan dan tindakan. Setiap seorang daripada mereka tidak nampak perbezaan yang ketara dengan yang lain. Warna putih juga mengingatkan kita kepada satu peristiwa bersejarah iaitu Baiatur Ridhwan, yang setiap orang daripada mereka memakai pakaian ihram yang sama, iaitu berwarna putih. Oleh itu, apa yang akan dilakukan oleh mereka kali ini sebenarnya adalah suatu pengulangan sejarah semata-mata.

Warna putih juga melambangkan ketulusan hati mereka kepada Allah SWT. Warna putih juga adalah pakaian yang lazim dipakai oleh para wali dan orang-orang soleh sejak zaman dahulu. Warna putih juga melambangkan kemajuan yang mampu dicapai oleh sesebuah jemaah dalam segenap urusan mereka. Oleh itu, jemaah yang mampu memutihkan anggotanya, pasti akan maju dengan izin Allah SWT. Warna putih juga melambangkan sesebuah kumpulan itu mudah dilihat oleh pihak-pihak lain, sama ada yang berniat baik atau yang berniat jahat. Sebab itulah pada hari ini pasukan tentera memakai pakaian yang berwarna hijau tua atau polis yang memakai baju hitam. Ini bertujuan supaya mereka tidak mudah diintai oleh pihak musuh pada waktu-waktu tertentu, terutamanya semasa kecemasan atau sedang berlaku darurat.

Warna putih juga menunjukkan mereka menegakkan sunnah Nabi SAW dalam setiap aspek kehidupan. Para sahabat RA dahulu memakai pakaian putih semasa berperang dengan musuh. Mereka mampu menegakkan semula sunnah lama itu, yang pada hari ini sudah tidak ditegakkan oleh sesiapa pun lagi. Askar-askar pada hari ini tidak lagi memakai pakaian berwarna putih, sama ada semasa latihan, lebih-lebih lagi semasa peperangan sebenar.

Warna putih juga adalah lambang pertolongan Allah kepada mereka, kerana Allah SWT sentiasa membantu hamba-hamba-Nya yang memerlukan bantuan. Dan warna putih adalah lambang perjuangan mereka sentiasa Allah bantu, sama ada melalui pemimpin mereka mahupun melalui setiap orang daripada mereka. Kerana itulah mereka sentiasa mendapat kemenangan dan kemudahan dalam setiap urusan hidup mereka.

Warna putih juga adalah lambang kemajuan, kerana orang yang memakai pakaian putih menunjukkan bahawa dia itu maju, baik dari segi peribadinya, akhlaknya, pemikirannya, cara hidupnya atau rohaniahnya.

Artikel ini adalah bagian dari buku Imam Mahdi : Rahasia Kegemilangan Umat Islam pada Zaman Modern karangan Ustadz Hawari bin Abdul Malik

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer