warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

02102 5. Siapa Itu IKHWAN





02102 5. Siapa Itu IKHWAN


A. Rasulullah SAW, ada menyebutkan mengenai Ikhwan ini yang maknanya kira-kira begini:

Apabila azan sang muazin, berserulah dia, ‘Asyhaduan Lailahaillallah’, (ketika itu) bergoncanglah syurga. Sangatlah rindunya para bidadari dan bertambah-tambah rindunya lagi mereka akan Rasulullah SAW. Begitu juga segala mahligai syurga dan segala bilik peraduannya (bergoncang-goncang kerana) amat rindu kepada Rasulullah SAW. Kemudian Rasulullah SAW itu pula, selain rindunya yang bersangatan kepada syurga, juga tersangat rindu kepada suatu toifah dari kalangan umatnya yang akan keluar pada akhir zaman nanti. Mereka itu berakhlak dengan akhlak nabi-nabi dan mengambil perjalanan yang ditempuh oleh para siddiqin. Mereka ini adalah ghurabak (orang-orang asing) di kalangan umum mukminin.”

 Dalam hadis ini disebutkan bahawa golongan Ikhwan ini adalah suatu toifah, ertinya satu golongan kecil dari kalangan umat Islam yang sekian ramainya itu. Mereka ini muncul pada akhir zaman, bukan pada awalnya atau pada pertengahannya. Golongan Ikhwan ini adalah golongan yang sangat dirindui oleh baginda SAW, melebihi rindunya baginda SAW kepada syurga dan para Sahabat RA. Jadi, sesiapa di antara kita yang dirindui oleh baginda SAW, maka itulah tandanya dia ada harapan menjadi salah seorang daripada golongan Ikhwan yang disebutkan itu. Ada dua sifat utama yang terdapat pada setiap Ikhwan ini iaitu mempunyai akhlak seperti akhlak nabi-nabi dengan maksud, akhlak para nabi zaman dahulu terkumpul dan dapat dilihat secara realiti pada mereka, bukannya sekadar teori.

 Yang keduanya ialah mereka beramal sesuai dengan amalan kesufian/kerohanian golongan siddiqin, dan tidak salah dinyatakan bahawa golongan siddiqin yang dimaksudkan di sini ialah golongan siddiqin tahap kedua yang hanya mampu dicapai oleh kalangan wali-wali besar yang telah mencapai tahap tertinggi pada masa-masa lalu, bukan siddiqin yang tahap pertama iaitu golongan salik yang baru hendak mencapai ke taraf wali. Maksud ini lebih sesuai memandangkan ketinggian akhlak mereka seperti yang disebutkan tadi. Maka padanlah kedua-dua penyataan ini jika digabungkan iaitu akhlak yang tinggi, yang menyamai akhlak nabi-nabi dengan taraf amalan mereka sebagai amalan para siddiqin.

Disebutkan juga bahawa golongan Ikhwan ini adalah amat asing, janggal, ganjil, aneh, jauh berbeza dan tersendiri daripada umat Islam umumnya. Malah mereka bukan sahaja kelihatan janggal pada pandangan masyarakat umum umat Islam, tetapi amat janggal juga pada pandangan kaum mukminin iaitu golongan yang telah baik agama mereka pada sisi Tuhan, dan baik pula penghayatan Islamnya. Kalau kaum mukminin sahaja pun sudah merasakan betapa asingnya golongan Ikhwan ini pada pandangan mereka, maka pada pandangan kita yang umum muslimin ini, lebih-lebih lagilah ganjilnya mereka itu. Hal ini rupa-rupanya sudahpun baginda SAW terangkan sejak awal-awal lagi. Hanya kita sahaja yang tidak berapa peka terhadap perkara yang pernah disebutkan oleh baginda SAW itu.

B. Dari Abdullah RA, katanya, “Datang seorang lelaki kepada Rasulullah SAW menanyakan,

“Ya Rasulullah, bagaimana pendapatmu mengenai seorang yang mencintai suatu kaum, sedangkan dia belum pernah bertemu dengan kaum itu?” Rasulullah SAW menjawab, “Orang itu nanti akan bersama-sama dengan orang yang dicintainya itu.”Muslim

Hadis ini umum maksudnya, tetapi Imam Muslim meletakkan hadis ini di tempat yang sesuai dengan hadis-hadis lain yang menceritakan keadaan umat Islam pada akhir zaman. Oleh itu, yang dimaksudkan oleh hadis ini dengan kaum adalah golongan Ikhwan. Maknanya sesiapa yang mencintai golongan Ikhwan ini, sama ada secara umum ataupun secara salah seorang daripada mereka, maka umat Islam itu juga akan mendapat syafaat untuk dimasukkan ke dalam syurga, seperti masuknya golongan Ikhwan ini ke dalam syurga. Nanti mereka akan ditempatkan bersekali dengan tempat yang telah dikhususkan untuk golongan Ikhwan ini, insya-Allah.

Maksud lain yang umum daripada hadis ini iala kalau kita mencintai seseorang yang fasik, maka kita akan turut sama fasik, seperti fasiknya orang yang kita cintai itu. Dan lazimnya orang yang fasik itu akan dimasukkan ke dalam neraka. Maka akan diikutnyalah orang fasik yang dicintainya itu ke dalam neraka. Maksud tersirat daripada hadis ini ialah supaya kita berhati-hati sebelum mencintai seseorang atau sesuatu kumpulan. Lihat dahulu keadaan agama mereka, jika baik maka bolehlah kita ikuti.

C. Sabda Nabi SAW dalam hadis yang diriwayatkan daripada Abu Hurairah RA,

Islam itu permulaannya adalah asing, dan nanti akan kembali menjadi asing, seperti permulaannya. Maka beruntunglah orang-orang yang asing itu.”Muslim

Rasulullah SAW menyatakan bahawa agama Islam itu pada zaman dahulu, iaitu pada awal perkembangan oleh Rasulullah SAW, dipandang asing oleh orang-orang kafir Makkah. Maka sangatlah beruntung para Sahabat RA yang termasuk ke dalam golongan yang amat asing itu. Pada akhir zaman nanti, agama Islam akan kembali asing seperti masa awalnya, tapi kali ini asing pada pandangan umat Islam itu sendiri. Ikhwanlah golongan ghurabak yang dimaksudkan oleh hadis itu. Dan golongan ghurabak ini jugalah yang menjadi golongan yang sangat beruntung seperti yang dikatakan itu. Itulah sebabnya Nabi SAW menyebutkan golongan Ikhwan ini beruntung sehingga tiga kali.

Keadaan agama Islam yang menjadi asing pada hari ini menunjukkan bahawa saatnya sudah amat hampir untuk Muhammad Kedua muncul. Muhammad Pertama muncul dengan membawa ajaran Islam yang amat asing pada pandangan masyarakat jahiliyah ketika itu. Dan kedatangan Muhammad Kedua dengan membawa ajaran Islam seperti yang pernah dibawa oleh Muhammad Pertama akan menaikkan semula Islam ke tempat yang sepatutnya, sama  seperti yang pernah dibawa oleh Muhammad Pertama dahulu. Sejarah ini pasti akan berulang sekali lagi di pentas dunia.

D. Sebuah hadis Nabi SAW yang diriwayatkan daripada Jabir bin Abdullah RA menyebutkan kira-kira begini:

Sentiasa ada satu golongan daripada umatku, (mereka) memperjuangkan kebenaran, selalu memperoleh kemenangan sampailah ke hari kiamat. Maka turunlah Nabi Isa bin Maryam AS (kepada mereka). Maka berkatalah pembesar mereka (Imam Mahdi) kepadanya, “Marilah ke hadapan, imamkan sembahyang kami.” Jawabnya, “Tidak. Sesungguhnya sebahagian kamu menjadi umarak bagi yang lain.” Inilah suatu penghormatan daripada Allah untuk umat ini.”Muslim

Mereka inilah golongan yang tidak pernah kalah seperti yang banyak disebut oleh hadis-hadis Nabi SAW dan tugas mereka ialah memperjuangkan kebenaran, bukan memperjuangkan poket sendiri atau parti yang  terdiri daripada kelompok mereka sahaja. Untuk menjadi golongan yang tidak pernah kalah seperti yang disebutkan oleh hadis ini, mereka mestilah mendekatkan diri dengan Allah sedekat yang mungkin. Maksud dekat dengan Allah di sini hanyalah sesuatu hubungan yang amat abstrak, bukannya sesuatu yang zahir. Oleh itu, tidaklah sesiapa pun dengan mudah dapat memiliki sif-sifat ini. Hanya golongan Ikhwan inilah sahaja yang akan mendapat keredhaan daripada Allah. Maka marilah kita berdoa agar kita termasuk ke dalam golongan Ikhwan yang dimuliakan oleh Allah SWT. Atau paling-paling kurang pun dapat bertemu dengan para Ikhwan ini, untuk mendapat berkat daripada mereka itu.

E. Sabda Nabi SAW,

Al-Mahdi akan datang setelah munculnya Panji-panji Hitam dari sebelah Timur yang mana pasukan itu selalu tidak pernah kalah dengan pasukan mana pun.”

Perjuangan hakiki mendaulatkan Islam akan sentiasa mendapat bantuan secara terus daripada Allah SWT dan mereka ini telah diberikan jaminan bahawa mereka tetap akan menang walau dengan siapa pun yang menentang mereka itu. Sebab itulah dalam hadis ini disebutkan bahawa para Ikhwan itu tidak akan dapat dikalahkan oleh mana-mana musuh pun, dan dengan apa cara dan bentuk sekalipun. Ini disebabkan hubungan hati mereka yang amat akrab dengan Tuhan mereka sehingga tidak terdinding oleh apa pun. Setiap usaha mereka sentiasa dibantu oleh Allah.

Pejuang hakiki juga sangat menjaga hubungan hati antara mereka dengan Allah SWT, sehingga perkara yang kecil-kecil sahaja dalam syariat Islam tetap diambil berat dan diamalkan dengan bersungguh-sungguh. Hanya dengan cara ini sahajalah bantuan terus daripada Allah SWT akan tiba kepada mereka sehingga mereka menjadi amat kuat, sama ada secara zahir mahupun batinnya. Mereka adalah pejuang yang amat gigih, gagah dan berani pada waktu siang, dan gigih, sabar dan rindu beribadat pada malam harinya.

F. Sabda Nabi SAW,

Orang ramai daripada Timur (Ikhwan itu benar-benar) akan muncul, kemudian menyerahkan kekuasaannya kepada al-Mahdi.”

Hadis ini memberitahu bahawa para Ikhwan berperanan membangun dan menyiapkan pusat pemerintahan bagi Imam Mahdi dan setelah siap didirikan, mereka akan mencari pemimpin sebenar iaitu Imam Mahdi lalu diserahkan kekuasaan umat Islam ini seluruhnya kepada beliau. Itulah salah satu peranan utama para Ikhwan ini pada peringkat permulaan Islam naik pada kali yang kedua.

G. Pasukan Ikhwan ini jumlahnya sudah ditetapkan oleh baginda SAW sendiri, berdasarkan beberapa buah hadis, yang salah satunya adalah seperti berikut;

Tiga ratus empat belas orang yang di antaranya adalah perempuan, bergabung dengan al-Mahdi yang akan bertindak ke atas setiap pemimpin yang berbuat zalim dan menegakkan keadilan seperti yang diharap-harapkan oleh semua orang. Setelah itu, tidak ada kebaikan lagi di muka bumi ini yang melebihi kebaikan pada masa al-Mahdi.”

Selain disebutkan jumlah orang yang menjadi anggota Ikhwan itu, disebutkan juga bahawa di antara mereka itu adalah dari kalangan wanita. Mereka ini akan sentiasa mentaati Imam Mahdi sebagai pemimpin mereka dan bertindak bagi pihak Imam Mahdi semasa menguruskan segala urusan umat ini. Dari kalangan mereka akan dilantik Ahlul Hilli wal Aqdi, yang sama sifat-sifat, keimanan, kefahaman dan ketakwaan kepada Allah dengan Ahlul Hilli wal Aqdi yang pertama semasa zaman pemerintahan Sayidina Umar bin Al-Khattab RA dahulu. Hanya jumlahnya sahaja yang berbeza kerana Ahlul Hilli wal Aqdi kali ini lebih besar berbanding dengan jumlah yang pertama dahulu. Ini disebabkan keluasan kawasan jajahan takluk Islam pada zaman Imam Mahdi adalah jauh lebih luas dan kompleks.

H. Ada satu sifat istimewa yang dimiliki oleh Ikhwan ini, iaitu tahan uji, penuh sabar zahir dan batin, ikhlas dalam berjuang, sentiasa bertakwa kepada Allah, seperti yang disebutkan di dalam hadis ini;

Akan datang Panji-panji Hitam dari Timur, seolah-olah hati mereka adalah kepingan-kepingan besi. Sesiapa yang mendengar tentang mereka, hendaklah datang kepada mereka dan berbaiatlah kepada mereka, sekalipun terpaksa merangkak di atas salji.”

Hadis di atas, selain menyebutkan sifat-sifat sabar para Ikhwan ini, juga menyatakan bahawa para Ikhwan itu adalah khalifah-khalifah Imam Mahdi, yang wajib dibaiat oleh setiap umat Islam apabila mereka muncul nanti. Secara tidak langsung juga dinyatakan bahawa para Ikhwan ini adalah golongan khusus pentadbir muka bumi ini, di bawah pimpinan Imam Mahdi. Penerimaan umat Islam dan manusia umumnya kepada golongan Ikhwan ini adalah wajib, berdasarkan penyataan hadis di atas.

Kepingan-kepingan besi yang dimaksudkan adalah sifat sabar yang tinggi, ketahanan terhadap ujian, ikhlas dalam perjuangan mereka, amat bertakwa kepada Allah dan mempunyai kefahaman yang sama pula. Penghayatan mereka kepada syariat Islam amat tinggi manakala penonjolan zahir mereka dilihat tidak berbeza antara setiap seorang daripada mereka. Kita melihat seorang mereka seperti kita melihat yang ramai, dan kita melihat yang ramai itu seperti kita melihat seorang. Begitulah samanya mereka dari segala segi, baik yang berkaitan dengan pekerjaan dunia apatah lagilah kalau yang berkaitan dengan pekerjaan akhirat. Hal ini amatlah sukar dilakukan oleh mana-mana pemimpin.

I. Sebuah hadis yang diriwayatkan daripada Abu Hurairah RA juga ada menceritakan mengenai sifat istimewa Ikhwan ini, dalam hadis berikut yang maknanya kira-kira begini:

Di antara umatku yang bersangatan cintanya kepadaku, ialah manusia yang hidup sesudahku. Salah seorang di antara mereka itu (kerana) sangat ingin melihatku, (sehingga sanggup menjual) dengan anak isteri dan seluruh harta bendanya.”

Ikhwan adalah golongan yang sangat mencintai Rasulullah SAW, sama seperti yang pernah berlaku kepada para Sahabat RA pada masa dahulu. Malah mereka ini sanggup menjual anak isterinya (pada jalan Allah) kerana ingin sangat bertemu dengan baginda SAW, sama ada di dunia ini mahupun di akhirat sana. Sesiapa yang sangat merindui Rasulullah SAW, seolah-olah Rasulullah SAW itu berada di hadapan matanya, maka orang itu insya-Allah akan dapat bertemu dengan Rasulullah SAW, dan insya-Allah juga akan termasuk ke dalam golongan Ikhwan yang amat sedikit jumlahnya itu. Oleh itu, kita hendaklah mencintai Rasulullah SAW dengan bersungguh-sungguh, seolah-olah baginda SAW itu pernah kita lihat, pernah berada di hadapan kita dan seolah-olah baginda SAW itu mengenali kita, seperti baginda SAW mengenali para sahabat baginda semasa hayatnya dahulu.

Hadis ini juga menjelaskan secara yang amat tersirat bahawa yaqazah adalah dibolehkan oleh syarak kerana Rasulullah SAW sendiri yang menyebutkan keharusan yang demikian itu, seperti yang dinyatakan dalam hadis ini. Hal ini dapat dimengertikan melalui penyataan bahawa para Ikhwan itu ingin sekali bertemu dengan baginda SAW sedangkan kita semua sedia maklum bahawa Rasulullah SAW itu sudah lebih seribu empat ratus tahun wafat, dan makamnya yang mulia itu masih terjaga dengan rapi di dalam Masjidin Nabawi di kota suci Madinah al-Munawarah. Mustahillah Rasulullah SAW menyebutkan keinginan mereka itu sedangkan mereka maklum dan Rasulullah SAW sendiri pun maklum jarak masa antara mereka amatlah jauh.

Maksud lain ialah orang-orang yang pernah melihat Rasulullah SAW, sama ada secara jaga (sedar) atau melalui mimpi basyirah adalah antara tanda bahawa orang-orang itu adalah salah seorang orang kanan Imam Mahdi. Ini dikeranakan Imam Mahdi itu sendiri selalu bertemu dengan Rasulullah SAW, sama ada secara jaga atau tidur, bertemu dengan roh sahaja atau bersekali jasad dengan roh baginda SAW itu. Hal ini tidak pelik bagi golongan sufi dan ahli tasawuf, tetapi amat pelik malah diingkari oleh golongan yang mengaku dirinya sarjana Islam atau ulama moden, juga oleh puak Wahabi. Maka hadis ini menjadi bukti kukuh bahawa para Ikhwan itu akan dapat bertemu dengan baginda SAW, sama ada melalui mimpi atau secara sedar dan (bagi yang fasih berbahasa Arab dapat pula) bercakap-cakap.


J. Sebuah asar lain yang bersumber daripada Sayidina Ali RA menceritakan dengan lebih terperinci sifat-sifat Ikhwan ini, seperti berikut;

Maka Allah Azza wa Jalla menghimpunkan sahabat-sahabatnya seramai tentera-tentera Badar dan seramai tentera Talut, iaitu 313 orang lelaki, seolah-olah mereka itu singa-singa jantan yang keluar dari hutan. Hati mereka itu ibarat kepingan-kepingan besi. Kalaulah mereka berkehendak untuk memindahkan gunung, nescaya akan mampu mereka lakukan. Pakaian mereka sejenis dan seolah-olah mereka itu dari satu ibu dan satu ayah.”

Hadis ini menjelaskan bahawa para Ikhwan ini berkumpul adalah atas Qudrat dan Iradat Allah SWT jua, bukannya dengan daya upaya manusia. Allahlah yang mengumpulkan mereka. Mereka ini dikumpulkan oleh Allah di suatu tempat, bersama-sama berjuang membina Islam di dalam diri, keluarga, masyarakat, jemaah dan seterusnya negara mereka. Semua jadual-Nya ini sudah ditentukan secara langsung oleh Allah SWT.

Mereka juga adalah orang-orang atau sekumpulan orang yang amat ditakuti oleh pihak musuh. Kekuatan setiap orang daripada mereka adalah bersamaan dengan kekuatan sepuluh orang bagi pihak lawan. Ketakutan pihak musuh terhadap mereka adalah seperti takutnya seseorang apabila melihat singa jantan yang baru keluar daripada hutan lalu masuk ke tengah kampng atau bandar. Pasti kampung atau bandar itu akan kecoh dan huru-hara dibuatnya. Sepuluh orang lelaki yang gagah pun belum tentu berani atau sanggup menangkap seekor singa yang terlepas ke dalam bandar atau kampung. Memang perumpamaan ini amat tepat dengan mereka kerana singa adalah antara binatang yang susah ditemui, maka Ikhwan ini diumpamakan seperti singa yang sukar ditemui.

Sudahlah mereka itu diibaratkan seperti singa, hati mereka pula diumpamakan seperti kepingan-kepingan besi yang ditempa. Sudahlah menggerunkan musuh, amat handal dan tahan pula. Besi yang ditempa adalah bahan yang terbaik dan terkukuh untuk digunakan sebagai senjata atau apa-apa sahaja. Begitu halusnya perumpamaan yang dibuat itu. Hanya yang hatinya bersinar sahaja yang dapat menangkap maksud-maksud yang amat tersirat dan seni itu, dan seterusnya membangunkan apa yang telah sedia difahaminya itu. Itulah dia Pemuda Bani Tamim, pemimpin singa dan penempa besi yang amat kuat dan kukuh.

Hutan yang dijadikan perumpamaan ini juga bermaksud kawasan tempat tinggal mereka adalah kawasan yang mempunyai hutan yakni berpokok dan bukannya kawasan gurun. Dan kawasan di Timur seperti yang banyak disebutkan itu adalah kawasan yang berhutan dan berpokok. Jelaslah bahawa Sayidina Ali KMW menerangkan sesuatu yang telah disebutkan oleh Nabi SAW tetapi dengan menggunakan bahasa yang berlainan dan perumpamaan yang berbeza. Hal ini hanya dapat benar-benar difahami dan dimengertikan oleh orang-orang yang telah mendapat ilmu daripada Allah, terutamanya dari kalangan para Ikhwan itu sendiri dan pemimpin mereka, Syuaib bin Saleh at-Tamimi.

K. Pernah suatu ketika, Rasulullah SAW menyebutkan kecintaannya yang amat sangat dan kerinduan yang begitu mendalam kepada para Ikhwan ini dengan sabdanya,

Aku tersangat rindu kepada para Ikhwanku.” Maka bertanyalah para sahabat, “Ya Rasulullah SAW, bukankah kami ini Ikhwanmu?” Rasulullah SAW menjawab, “Bukan, malah kamu adalah sahabatku. Sedangkan Ikhwanku adalah orang yang beriman denganku walaupun mereka tidak pernah melihatku.”

Hadis ini diriwayatkan daripada Abu Hurairah RA dan Anas RA dengan matan yang sedikit berlainan.

Maksudnya, kalau Rasulullah SAW sendiri sudah menyatakan rindunya yang amat mendalam terhadap para Ikhwan ini, maka menjadi suatu kesalahan pulalah kalau kita masih buat endah tak endah sahaja terhadap perasaan cinta baginda itu. Maka kalau kita ingin menjadi salah seorang Ikhwan yang dimaksudkan, hendaklah menanam perasaan cinta kepada Rasulullah SAW dengan sepenuh hati dan mengumumkannya pula kepada orang ramai. Dan salah satu cara menzahirkan rasa cinta kita kepada baginda SAW itu ialah dengan membanyakkan membaca selawat kepada baginda SAW dan mengamalkan sunnah baginda dengan ikhlas dan sepenuh hati.

L. Peranan Ikhwan ini sangatlah besar dalam kebangkitan Islam kali kedua, pada zaman ini. Mereka menyediakan tapak pemerintahan untuk Imam Mahdi yang bakal keluar tidak lama lagi, seperti yang termaktub di dalam hadis ini;

Akan ada orang-orang yang keluar dari sebelah Timur, lalu mereka mempersiapkan segala urusan untuk al-Mahdi, yakni pemerintahannya.”

Timbul beberapa persoalan baru, terutamanya daripada orang-orang yang masih ragu-ragu dan orang yang baru hendak tahu tentang golongan Ikhwan ini. Antaranya ialah,

  1. Siapakah mereka ini sebenarnya?
  2. Apakah kelebihan yang ada pada mereka?
  3. Bagaimanakah jumlah yang amat sedikit ini mampu mengubah peta dunia?
  4. Mampukah mereka mengalahkan kekuatan tentera Amerika Syarikat dan sekutu-sekutunya?

Beberapa persoalan lain turut bermain-main di fikiran kita pada hari ini, memandangkan kita sememangnya kekurangan maklumat yang tepat akan hal ini. Memang sifat manusia itu ialah ingin tahu apabila mereka merasakan yang mereka sememangnya tidak tahu. Mengenai persoalan-persoalan di atas, ada beberapa perkara yang perlu dijelaskan dengan tepat walaupun hanya secara ringkas sahaja.

Ikhwan yang dikatakan itu adalah terdiri daripada bangsa Timur keseluruhannya. Mereka adalah anak-anak didik Pemuda Bani Tamim, golongan yang iltizam dalam mujahadatunnafsi, berusaha mengamalkan sungguh-sungguh setiap sunnah Nabi SAW dalam setiap aspek kehidupan, rajin bekerja pada waktu siang, rajin beribadat pada waktu malam, sentiasa berkasih sayang terhadap sesama mereka, mengikut sungguh-sungguh setiap jejak Pemuda Bani Tamim sehingga setiap mereka itu dilihat sebagai ‘Pemuda Bani Tamim Kecil’ iaitu tidak banyak berbeza daripada pemimpin mereka, baik dari segi amalan harian, takwa, pemikiran, pemahaman, pakaian zahir, sikap, pembawaan, akhlak, ilmu agama, kehidupan harian dan sebagainya.

Maknanya, jika salah seorang dari mereka diletakkan ke suatu tempat yang asing, maka mereka ini berpaya menghidupkan sunnah di tempat tersebut sehingga sama atau hampir sama dengan apa yang dilakukan oleh pemimpin besar mereka itu. Itulah golongan yang sentiasa dibantu oleh Allah kerana mereka membantu Pemuda Bani Tamim dan keberadaan mereka juga membawa rezeki kepada semua orang sama ada Islam atau tidak. Mereka membangunkan dunia sungguh-sungguh untuk kepentingan Islam keseluruhannya, bukan untuk kepentingan mana-mana peribadi atau kelompok mereka sahaja.

Kelebihan mereka adalah mereka ini merupakan golongan yang amat kecil. Lazimnya setiap yang asing dan sedikit jumlahnya amatlah bernilai dan begitu istimewa. Mereka ini amat istimewa pada pandangan Rasulullah SAW walaupun ganjil dan pelik pada pandangan orang ramai. Apabila Rasulullah SAW sendiri memandang mereka ini sebagai golongan yang amat istimewa, maka tiadalah lagi yang lebih tinggi dan bernilai daripada itu di dunia ini. Melalui mereka juga pertolongan Allah SWT turun kepada seluruh manusia di dunia ini, sehingga dihilangkannya penyakit dan bala yang sedang amat hebat melanda seluruh dunia, dihapuskan segala maksiat dan dosa dari atas muka bumi ini sehingga kalimah Allah ditinggikan oleh seluruh manusia setinggi-tingginya.

Mereka ini jugalah yang dijanjikan oleh Allah akan mengubah sekali lagi seluruh peta dunia sehingga yang tinggal hanyalah dua sempada sahaja iaitu sempadan antara Darussalam dengan Darulharbi. Tidak ada lagi sempadan geografi seperti yang sedang berlaku sekarang. Pada hari itu cuma ada negara Islam dengan negara kafir sahaja. Hal ini pernah berlaku pada zaman dahulu, ketika Islam berkuasa ke atas tiga suku dunia. Dan sejarah itu akan berulang sekali lagi, pada zaman ini. Kekuasaan Islam melangkau seluruh kawasan, tanpa mengira warna kulit, bahasa, bangsa, tempat dan adat resam. Asalkan Islam pasti akan bernaung di bawah pemerintahan seorang khalifah yang amat adil, bertakwa lagi gagah perkasa.

Biarpun jumlahnya amat sedikit, dengan jumlah yang sedikit itulah Allah SWT turunkan bantuan-Nya kepada mereka kerana mereka adalah golongan Allah atau orang Allah. Sudah pastilah orang Allah akan mendapat bantuan daripada Allah, seperti juga orang-orang Yahudi yang mendapat bantuan daripada Amerika Syarikat, Britain dan Perancis. Kita tidak perlu melihat contoh yang jauh-jauh, lihatlah sahaja bagaimana pasukan tentera Kerajaan Kesultanan Melayu Melaka dahulu yang sebegitu ramai jumlahnya dapat dikalahkan dengan mudah oleh pasukan Feringgi yang kecil sahaja bilangannya. Padahal kita semua tahu bahawa pasukan Feringgi itu beragama Kristian. Itupun boleh menang melawan tentera yang beragama Islam dan ramai pula. Selain contoh itu, ada berapa banyak lagi contoh yang menunjukkan bilangan yang sedikit mampu mengalahkan bilangan yang ramai.

Oleh itu, jelaslah bahawa bilangan yang ramai dan kelengkapan yang termaju bukanlah penentu sesuatu pasukan itu menang atau kalah. Belum tentu bangsa yang kecil itu tidak mampu berbuat apa-apa terhadap bangsa yang besar dan ramai. Bangsa yang ramai tetapi tidak bertakwa lebih mudah dikalahkan daripada bangsa yang kecil tetapi bertakwa. Konsep ini sudah tidak lagi dipakai oleh umat Islam sendiri terutamanya dalam bidang politik. Sebab itulah kita lihat setiap parti politik setiap hari mahu menambah ahlinya, untuk menunjukkan mereka lebih besar dan lebih kuat daripada saingannya. Walhal semakin ramai ahlinya, akan semakin besarlah pula masalah yang akan mereka tanggung, dan akan semakin cepat pula hancurnya parti itu. Mereka beranggapan dengan ramainya ahli, akan lebih cerah pula peluang untuk mereka mendapat kuasa memerintah sesebuah negeri, atau negara.

Dan golongan Ikhwan rupa-rupanya tidak mengikut sunnah politik Barat itu, malah mereka amat berbeza sekali daripada yang demikian itu. Sebab itulah mereka ini dikatakan ganjil, kerana tidak mengikut jalan yang lazim digunakan oleh dunia pada hari ini.

Artikel ini adalah bagian dari buku Imam Mahdi : Rahasia Kegemilangan Umat Islam pada Zaman Modern karangan Ustadz Hawari bin Abdul Malik

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer