warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

02088 29. Suara Dari Langit Menyokong Imam Mahdi





02088 29. Suara Dari Langit Menyokong Imam Mahdi



Kata tabiin RH,

“Ketika al-Mahdi dan as-Sufyani bertempur dalam medan peperangan, akan kedengaran suara dari langit, “Ketahuilah, bahawa wali-wali Allah adalah kawan-kawan al-Mahdi.”

Ungkapan ini menyatakan bahawa Imam Mahdi itu selain dibantu oleh pasukan dari Timur, juga mendapat bantuan daripada para malaikat dan wali-wali Allah. Maksudnya, Imam Mahdi sentiasa dibantu oleh malaikat, sama ada yang dapat dilihat atau tidak dapat dilihat oleh manusia, sama ada yang berada di atas muka bumi ini atau yang berada di atas langit sana. Ketua malaikat yang membantu Imam Mahdi adalah malaikat Jibril dan Mikail AS. Malaikat-malaikat lain yang membantu Imam Mahdi berjumlah empat ribu. Sebahagiannya dapat dilihat oleh manusia biasa, dalam bentuk bayangan atau bentuk manusia biasa. Ada yang hanya dapat didengar suaranya sahaja dan ada pula yang memukul setiap orang yang tidak mahu mengikut perintah Imam Mahdi.

Adapun para wali itu adalah golongan yang akan muncul semula ke dunia ini setelah sekian lama ghaib dari khalayak manusia biasa. Sebab itu tidak hairanlah kalau ada orang Islam sendiri pada hari ini yang berpendapat bahawa para wali sudah tiada lagi di atas dunia ini. Ini dikeranakan mereka tidak pernah melihat sesiapa pun di kalangan mereka seorang yang mencapai taraf wali, malah semuanya sama sahaja dengan mereka. Sebab lain hal ini berlaku ialah kerana golongan muqarrabin seperti para wali sudah tidak lagi dihormati oleh orang ramai kerana mereka telah terlalu dipengaruhi oleh sistem Yahudi dan Nasrani yang menekankan tidak perlunya kita menghormati sesiapa pun, temasuk pemimpin kita sendiri, para ulama, para guru, ibu bapa, para wali dan sebagainya. Semua mereka ini ada salah dan silap, kata mereka. Oleh itu, sepanjang hidup mereka, mereka tidak pernah bertemu bayang pun dengan mana-mana wali dan mereka juga tidak pernah meminta agar dapat dipertemukan dengan mana-mana wali, walaupun hanya sekali sahaja sepanjang hayat mereka.

Kerana itu, apabila Imam Mahdi sedang berperang melawan As-Sufyani dan angkatan tenteranya yang canggih itu sedangkan kelengkapan pasukan Imam Mahdi itu amatlah minimum sehingga tidak kelihatan seperti sebuah angkatan perang. Mereka sebenarnya lebih kelihatan seperti sebuah kumpulan dakwah daripada sebuah pasukan perang. Namun mereka tetap tidak menolak apabila terpaksa menghadapi pasukan As-Sufyani yang lengkap dari segala segi itu. Dan ternyata semasa perang baru meletus, para wali yang selama ini berada di mana-mana penjuru dunia akan segera mendatangi Imam Mahdi lalu menggabungkan diri ke dalam pasukan itu.

Bagaimana mereka boleh tahu bahawa Imam Mahdi memerlukan bantuan mereka? Hal ini sebenarnya amat mudah bagi Allah untuk melakukannya. Sebenarnya para wali itu ada dibekalkan oleh Allah dengan suatu rasa hati yang kuat untuk melakukan sesuatu apabila keadaan memerlukan mereka. Tanpa perlu disuruh-suruh oleh sesiapa atau tanpa diberitahu oleh sesiapa pun, gerak hati mereka kuat mahukan mereka pergi ke sesuatu tempat dengan kadar yang cukup pantas. Ada yang datang dengan cara terbang di udara, ada yang datang menaiki tikar terbang mereka, ada yang datang menaiki pelepah pinang yang berjalan di atas air, ada yang berjalan kaki di atas air seperti orang berjalan di atas tanah sahaja, ada yang berjalan beberapa langkah sudahpun sampai ke tempat yang hendak dituju, ada yang tahu-tahu sahaja sudah pun berada di sesuatu tempat, ada yang datang dengan dibawa oleh malaikat dan ada yang datang dengan dibawa oleh jin-jin khadamnya.

Lagipun apabila Imam Mahdi sudah menjadi pemimpin, maka wajiblah para wali ini membantu pemimpin mereka, terutama semasa memerangi musuh-musuh Allah. Bukan wali namanya kalau tidak turun membantu pemimpin mereka memerangi musuh. Dan dengan bantuan para wali Allah inilah Imam Mahdi dan pasukannya itu berjaya mengalahkan pasukan As-Sufyani. Ternyata bahawa kelengkapan perang yang cukup canggih itu tidak mampu mengalahkan kekuatan rohani tentera Imam Mahdi dan keramat para wali yang berada di kalangan mereka itu. Maka dengan mudah sahaja pasukan tentera As-Sufyani ini dapat dikalahkan oleh mereka menyebabkan pasukan As-Sufyani itu terpaksa berundur dan menanggung malu yang amat sangat.

Maksud lainnya ialah apabila orang ramai heboh memperkatakan tentang diri Imam Mahdi dan disebut secara terbuka pula, sama ada dalam bentuk pro atau kontra, maka itulah tandanya bahawa Imam Mahdi itu sudah tidak lama lagi akan keluar dan yang keluar kali ini benar-benar Imam Mahdi, bukan lagi sekadar dakwaan-dakwaan kosong.


Artikel ini adalah bagian dari buku Imam Mahdi : Rahasia Kegemilangan Umat Islam pada Zaman Modern karangan Ustadz Hawari bin Abdul Malik

aduh, mas mbok kalo nulis

aduh, mas mbok kalo nulis artikel agama itu ya pake dalil. kalimat pertama itu sumbernya dari mana yaa...?

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer