warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

02076 17. Pemuda Bani Tamim Adalah Pemimpin Ikhwan





02076 17. Pemuda Bani Tamim Adalah Pemimpin Ikhwan



A. Dari Anas RA, katanya, Rasulullah SAW bersabda,

“Aku amat rindu untuk bertemu dengan Ikhwanku.” Lantas para sahabat bertanya, “Tidakkah kami ini ikhwanmu?” Sabdanya, “Bukan, malah kamu adalah sahabatku dan Ikhwanku adalah mereka yang beriman denganku walaupun mereka tidak pernah melihatku.”

B. Dari Ibnu Mas’ud RA, sabda Nabi SAW,

“Kemudian Urwah bin Muhammad as-Sufyani menghantar sepasukan tentera berkudanya ke Kufah seramai 15,000 orang, kemudian mengutus pasukan tentera yang lain seramai 15,000 orang juga, yang berkenderaan, menuju ke Makkah dan Madinah untuk memerangi al-Mahdi dan para pengikutnya. Maka pasukan tentera yang pertama tadi sampai ke Kufah, berjaya menawan kota itu, lalu memusnahkan apa sahaja, daripada kaum perempuan dan kanak-kanaknya, di samping membunuh setiap lelaki, merampas segala harta-benda yang ada lalu pulang semula (kepada as-Sufyani). Maka (pada ketika itu juga) datanglah suatu kaum yang gagah berani (sihat)dari arah Timur, yang mana mereka itu mengikut Amir min Umarak dari (keturunan) Bani Tamim yang dikatakan dia itu (adalah) Syuaib bin Saleh. Maka dia datang menyelamatkan setiap yang ada daripada tawanan mereka (wanita dan kanak-kanak tadi) lalu (segera) bertolak pula ke Kufah. Pasukan tentera yang kedua pula, sampai ke kota Madinah Rasul SAW, lalu memerangi dan memusnahkannya selama tiga hari, maka datang kepada (hati) mereka pertolongan daripada memusnahkan terus seluruh penduduk dan anak-anak (penghuni Madinah). Kemudian mereka meneruskan lagi perjalanan menuju ke Makkah Al-Mukarramah, untuk memerangi al-Mahdi dan orang-orangnya. Apabila sampai di al-Baidak, semuanya dihapuskan oleh Allah. Maka itulah yang dimaksudkan dengan firman Allah, “Kalau kamu melihat ketika mereka terkejut, maka tidak akan luput (dari ingatan), lalu diambil (nyawa) mereka dari tempat yang dekat (dengan Makkah).” (Surah Sabak, ayat 51)

Ada dua golongan yang membangunkan Islam dalam erti kata yang sebenarnya. Golongan pertama membangunkan Islam pada peringkat awal perkembangan Islam, iaitu di Makkah dan Madinah, bersama-sama dengan Rasulullah SAW. Golongan kedua membangunkan Islam pada peringkat akhir perkembangan Islam, iaitu di Timur, bersama-sama dengan Pemuda Bani Tamim dan Imam Mahdi. Golongan pertama disebut Sahabat iaitu panggilan yang sudah amat masyhur seantero dunia, tidak perlu diperkenalkan lagi. Golongan kedua disebut Ikhwan, suatu panggilan yang tidak diketahui, amat ganjil dan perlu diperkenalkan kepada seluruh dunia.

Perbezaan sebutan atau panggilan ini tidaklah membawa apa-apa kerana kedua-dua golongan dibezakan itu untuk menunjukkan golongan pertama muncul pada awal kemunculan Islam dan golongan kedua muncul pada akhir perkembangan Islam. Seperti mana Rasulullah SAW sayangkan para Sahabat RA, maka begitulah juga rindunya baginda SAW kepada para Ikhwan ini. Golongan Ikhwan ini juga rindu untuk bertemu dengan Rasulullah SAW sama seperti Rasulullah SAW rindu untuk bertemu dengan mereka. Bukan Ikhwan namanya jika hati mereka tidak rindu kepada, atau tidak berapa rindu untuk bertemu dengan Rasulullah SAW, sama ada semasa hidupnya di dunia ini lebih-lebih lagi setelah matinya kelak, iaitu di alam akhirat.

Dan seperti biasa, setiap golongan itu ada pemimpinnya. Golongan Ikhwan ini pastilah tidak terkecuali dan ketua atau pemimpin mereka nyata bukanlah sebarang-barang orang. Jika para Sahabat RA dahulu pemimpin mereka adalah Rasulullah SAW sendiri, maka bagi golongan Ikhwan ini, pemimpin mereka adalah Pemuda Bani Tamim sendiri kerana beliaulah yang mengajar, mendidik, mengasuh, membentuk, membina dan membangunkan golongan ini sehingga keperibadian mereka salin tidak tumpah dengan keperibadian para Sahabat RA pada zaman dahulu. Hal ini tidak perlu difikirkan jauh-jauh atau kita cuba menafikannya. Jika kita mahu menjadi salah seorang daripada Ikhwan, maka ikutlah pimpinan dari Pemuda Bani Tamim. Jika tidak, payahlah harapan kita untuk menjadi salah seorang daripada anggota Ikhwan itu. Kita tidak mempunyai pilihan yang lain kerana hanya itu sahaja satu-satunya pilihan yang ada untuk kita pilih - to be or not to be.

 Setelah Imam Mahdi muncul kelak, maka Imam Mahdilah yang menjadi pemimpin bagi golongan Ikhwan ini. Namun kita perlu ingat, Imam Mahdi tidak membentuk golongan Ikhwan ini setelah beliau muncul kelak, sebab para Ikhwan ini dibentuk sebelum Imam Mahdi muncul, bukan setelah munculnya. Ini perlu diingat, difahami dan diketahui dengan sebaik-baiknya agar tidak tersalah faham atau sengaja buat-buat tidak faham.

Artikel ini adalah bagian dari buku Imam Mahdi : Rahasia Kegemilangan Umat Islam pada Zaman Modern karangan Ustadz Hawari bin Abdul Malik

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer