warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

02073 14. Pemuda Bani Tamim Adalah Pembela Sebenar Ahlulbait





02073 14. Pemuda Bani Tamim Adalah Pembela Sebenar Ahlulbait



A. Dari Sayidina Ali KMW katanya Nabi SAW bersabda,

“Akan keluar seorang lelaki dari seberang sungai yang dikatakan Al-Haris bin Harras, yang di hadapannya ada seorang lelaki yang dikatakan al-Mansur, dialah yang akan memudahkan urusan atau membela keluarga Nabi SAW seperti pihak Quraisy yang membela Rasulullah SAW. Wajib setiap mukmin menolongnya atau baginda bersabda, “Wajib setiap orang mukmin menerimanya.”          (Abu Daud, an-Nasa’i, al-Baihaqi & al-Husin)

Seberang Sungai yang dimaksudkan atau disebut di dalam hadis sebagai Ma Wara an-Nahar, adalah juga wilayah Khurasan yang terkenal itu. Memang dalam sejarah awal penaklukan Islam ke atas wilayah-wilayah timur Arab, nama Ma Wara an-Nahar sudah cukup terkenal. Nama itu sudah wujud dalam sejarah penaklukan oleh Sayidina Umar RA lagi, disambung lagi pada zaman pemerintahan Bani Umaiyah. Maka nama itu memang terkenal dalam sejarah umat Islam sehingga ke hari ini. Khurasan juga adalah cukup terkenal, walaupun pada hari ini wilayah yang dinamakan Khurasan itu sudah tiada lagi kerana dipotong-potong oleh pihak penjajah Barat yang cuba menghilangkannya dari peta dunia. Mereka juga yakin dengan kebenaran hadis-hadis Nabi SAW mengenai wilayah Khurasan ini.

Dari kawasan itulah akan muncul seorang lelaki yang bernama Al-Haris. Al-Haris itu namanya dan Harras itu gelaran dan pekerjaannya kerana dia adalah seorang petani yang sangat berjaya kerana dibantu oleh Allah dalam setiap usaha taninya itu. Memang dia menempati kawasan itu, tidak keluar ke mana-mana. Dialah yang akan menyerahkan Panji-panji Hitam sebenar kepada Syuaib bin Saleh at-Tamimi, selain menyerahkan sejumlah pasukan untuk digunakan oleh Syuaib bin Saleh dalam ekspedisi besarnya itu.

Maksud yang di hadapannya bermaksud Al-Haris itu adalah pembantu kepada Syuaib bin Saleh. Namun dia hanya menyerahkan sejumlah pasukan kepada Syuaib bin Saleh, dan tidak ikut serta dalam ekspedisi itu. Dia tetap tinggal di wilayah Khurasan itu, memimpin umat Islam di sana dalam urusan agama mereka. Pada masa inilah Syuaib bin Saleh mendapat gelaran al-Mansur, suatu gelaran yang sangat istimewa bagi umat ini, sama istimewanya dengan gelaran as-Siddiq bagi Sayidina Abu Bakar, dan Karramallhu Wajhah bagi Sayidina Ali RA.

Al-Mansur inilah yang menjadi pembela sebenar keluarga Nabi Muhammad SAW pada akhir zaman ini kerana beliau berjuang untuk menaikkan seorang Ahlulbait ke jawatan yang paling tinggi bagi sekalian umat Islam sehingga dengan hasil usaha dan susah payahnya itu, mudahlah Ahlulbait berkenaan menjawat jawatannya sebagai khalifah bagi seluruh umat Islam. Dan sebagai mengiktiraf setiap hasil usahanya itu, Rasulullah SAW menyatakan dengan jelas dan terang bahawa wajib setiap mukmin menerimanya atau menolongnya, sehingga matlamat yang diperjuangkannya itu tercapai sepenuhnya.

Pada ketika ini, bukan sahaja umat Islam yang membelakangkan golongan Ahlulbait, malah di kalangan Ahlulbait sendiri ada yang menjadi penyambung lidah golongan yang menghancurkan mereka dahulu, dengan mengecam dan merendah-rendahkan golongan Ahlulbait sendiri. Apa niat mereka yang tersirat, kita pun tidak tahu. Selain itu, mereka ini juga berpecah-pecah ke sana-sini, berterabur ke serata pelosok dunia. Masing-masing ikut kepala sendiri-sendiri. Dalam keadaan demikian, hampir mustahil mereka ini dapat disatukan lagi di bawah satu pimpinan dan di suatu tempat tertentu. Namun, dalam keadaan demikian, muncul Pemuda Bani Tamim Syuaib bin Saleh yang menjadi pembela kepada golongan Ahlulbait itu sendiri, kemudian berusaha keras memandu mereka kembali kepada kebenaran, sambil menyatukan semula mereka yang sudah begitu lama berpecah-pecah ke sana-sini itu.

Sehingga apabila Imam Mahdi muncul sebagai khalifah Allah, golongan Ahlulbait ini sudah disatukan semula di suatu tempat dan bersatu pula pemikiran dan tindak-tanduk mereka. Selain itu, Pemuda Bani Tamim juga disebut mengikut jejak kaum Quraisy dahulu dalam membela Rasulullah SAW, iaitu sanggup bersusah payah dan sama-sama menanggung derita demi membela kaum Ahlulbait ini. Maka wajiblah kita sebagai umat Islam yang mukmin turut sama membantu usaha murninya itu. Ertinya setiap umat Islam wajib mencari pemimpin yang dilantik oleh Allah SWT pada awal setiap kurun Hijrah.

Artikel ini adalah bagian dari buku Imam Mahdi : Rahasia Kegemilangan Umat Islam pada Zaman Modern karangan Ustadz Hawari bin Abdul Malik

Siapa Pemuda Bani Tamim

Salam. Marilah kita sama-sama mencari siapakah Pemuda Bani Tamim itu di blog Lautan Biru.

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer