warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

02054 9. Runtuhnya Pemerintahan Bani Abbas





02054 9. Runtuhnya Pemerintahan Bani Abbas



A. Kata tabiin RH,

“Keadilan dan kemakmuran akan sentiasa wujud selagi pemerintahan Bani Abbas tidak runtuh. Kemudian (setelah runtuhnya pemerintahan Bani Abbas) dunia ini dipenuhi oleh bencana sehingga al-Mahdi tampil memegang tampuk pemerintahan.”

Ucapan tabiin ini sebenarnya tidaklah bermaksud mahu mengangkat keluarga Bani Abbasiah yang sedang memerintah dunia Islam pada masa itu. Beliau tidak ada niat langsung mahu memuji pemerintahan Bani Abbas, atau mahu mengambil sesuatu keuntungan daripada ucapannya itu, seperti yang banyak disalah tafsir oleh para sarjana dan pengkaji sejarah zaman moden ini.

Memang seperti yang kita tahu, pemerintahan Bani Abbas tidaklah adil sangat, banyak kelemahan dalam pemerintahan dan pentadbirannya dan pelbagai macam lagi. Tetapi keadilan dari segi kebebasan mengamalkan tasawuf dan kesufian amatlah jelas. Hari ini, hal itu sangat disekat dan amat ditakuti. Kemakmuran hidup dan keberkatan juga amat nyata pada zaman pemerintahan Bani Abbas dahulu.

Apabila kerajaan Bani Abbas dijatuhkan oleh pasukan Hulago dari Mongol itu, bencana mula menimpa dunia Islam. Selepas itu, kelemahan umat Islam semakin nyata, terutamanya dari segi pentadbiran dan pemerintahan. Dari segi keilmuan dan penciptaan juga semakin tumpul, akibat tumpulnya rohaniah mereka dengan Tuhan. Kuasa Islam semakin merosot, walaupun Kerajaan Osmaniah mampu mempertahankannya seketika waktu. Kemuncak kekuasaan Kerajaan Osmaniah hanya seketika iaitu sewaktu Sultan Muhammad II Al-Fateh bin Sultan Murad II memerintah, dan sewaktu beliau berjaya menawan Kota Kostantinopel, lalu menukar namanya kepada Istanbul dan dijadikan ibu kota pemerintahan Kerajaan Osmaniah.

Pada masa yang sama, Eropah Barat semakin menyerlah kuasanya, baru bangkit dari tidurnya yang terlalu panjang, dan baru terbuka fikirannya daripada selimut mitos yang amat tebal dan pengaruh gereja yang amat mencengkam. Apabila Eropah Barat terjaga, maka bermulalah bencana dan fitnah terhadap Islam secara menyeluruh. Walaupun Kerajaan Osmaniah berjaya menawan sebahagian besar Eropah Timur, negara-negara bangsa yang ditawannya itu sedikit demi sedikit berjaya juga membebaskan dirinya, sehingga akhirnya semuanya bebas menjelang Perang Dunia Pertama. Sungguhpun Turki tewas, Eropah Barat tetap juga bangun dan mengamuk ke serata dunia.

Dan pada masa yang sama, seluruh negara Islam sudah pun berada dalam cengkaman kuasa-kuasa Barat yang sedang naik bintangnya itu. Antara kuasa besar Barat yang dimaksudkan itu ialah Inggeris dan Sepanyol. Kedua-dua negara ini mempunyai jajahan takluk yang cukup luas. Selain mereka, Jerman, Belanda dan Itali juga adalah dua buah  lagi kuasa yang berjaya mencorakkan dunia. Amerika Syarikat pula mengambil alih peranan semua kuasa Barat itu selepas Perang Dunia Kedua. Sejak itu hinggalah kini, seluruh dunia tunduk dan mengikut apa sahaja dari Barat yang pada ketika ini menjadi tuan bagi seluruh dunia.

Dan paling nyata, Islamlah yang menjadi mangsa paling teruk menerima bencana. Berdasarkan rentetan sejarah ini, sangatlah benar ucapan tabiin itu tadi. Dan seperti yang dinyatakannya juga, selepas bencana yang ditanggung oleh umat Islam ini beberapa lama, maka Imam Mahdi akan segera muncul lalu mengambil alih tampuk pemerintahan dunia, menggantikan seluruh kuasa Barat dan sistem-sistemnya sekali. Ketika itu, yang zahir dan menonjol adalah Islam, seperti pada hari ini yang menonjol adalah Barat dan sistem Barat.


Artikel ini adalah bagian dari buku Imam Mahdi : Rahasia Kegemilangan Umat Islam pada Zaman Modern karangan Ustadz Hawari bin Abdul Malik

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer