warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

02052 7. Amalan Agama Sangat Berkurangan





02052 7. Amalan Agama Sangat Berkurangan



A. Dari Abu Hurairah RA dari Rasulullah SAW bersabda,

“Sesungguhnya kamu (wahai para sahabat, berada) pada masa orang yang (jika dia) meninggalkan satu persepuluh dari apa yang diperintahkan-Nya, nescaya binasalah dia. Kemudian akan datang suatu masa orang yang beramal satu persepuluh dari apa yang diperintahkan-Nya, nescaya akan selamatlah dia.”      (At-Tarmizi)

B. Sabda Nabi SAW,

“Sesiapa yang berpegang (teguh) dengan sunnahku ketika umatku sedang rosak, baginya seratus pahala syahid.” ( Muslim)

Secara umumnya pada akhir zaman ini, hampir seluruh umat Islam sangat jauh daripada pengamalan sebenar Islam, sehingga untuk mencari orang atau jemaah yang dapat menghidupkan sepersepuluh daripada keseluruhan ajaran Islam ini pun amatlah susah. Kalau ada sesebuah jemaah yang berjaya menegakkan ajaran Islam dalam jemaahnya sehingga sepersepuluh, maka jemaah itu dikira sebagai jemaah tajdid untuk zamannya. Sudah pasti jemaah ini akan menerima tekanan yang maha hebat dan dahsyat daripada banyak pihak seperti pemerintah, ulama semasa, jemaah lain yang tidak berjaya, orang ramai, orang-orang kafir, para munafik dan orang-orang fasik.

Pernah dilaporkan bahawa umat Islam yang mengerjakan sembahyang tidak sampai pun sepuluh peratus daripada keseluruhan jumlah mereka. Perangkaan ini amatlah menyedihkan kerana sembahyang itu adalah suatu fardhu yang tidak boleh tidak mesti dilaksanakan. Jika sembahyang yang sebegitu penting pun, tidak sampai sepuluh peratus yang mengerjakannya, maka apa lagilah syariat-syariat yang lain. Lebih-lebih ramai lagi yang tidak pernah membuatnya sepanjang hidup mereka.

Berdasarkan perangkaan ini sahaja kita sudah dapat melihat bahawa apa yang disabdakan oleh Nabi SAW itu amatlah benar, tidak dapat disangkal lagi. Oleh kerana amat berat untuk melaksanakan Islam ketika umat Islam sendiri sedang amat rosak, maka Nabi SAW menjanjikan bahawa sesiapa yang sanggup dan mampu melaksanakan sunnah baginda SAW pada masa itu, akan diberi pahala sebanyak seratus kali syahid. Ini ada benarnya kerana orang yang syahid itu hanya menanggung kesusahan sekali dan sekejap sahaja sebelum dia syahid. Musuh yang perlu dihadapinya pula hanya seorang atau dua orang sahaja. Selepas itu dia syahid. Maka dapatlah dia syahid dan pahala syahid. Para mukmin akhir zaman terpaksa menanggung kesusahan dalam hidup berkali-kali dan berpanjangan pula masa menanggungnya, iaitu hingga ke akhir hayat mereka. Dan mereka pula hidup dikelilingi oleh jahiliyah yang amat tebal dan terlalu ramai.


Artikel ini adalah bagian dari buku Imam Mahdi : Rahasia Kegemilangan Umat Islam pada Zaman Modern karangan Ustadz Hawari bin Abdul Malik

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer