warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

02046 F. Keadaan Dunia Sebelum Beliau Dizahirkan - 1. Dunia Diperintah oleh Bukan Orang Quraisy





02046 F. Keadaan Dunia Sebelum Beliau Dizahirkan - 1. Dunia Diperintah oleh Bukan Orang Quraisy



A. Abu Hurairah RA berkata, Rasulullah SAW bersabda,

“Malam dan siang tidak berlalu (kiamat tidak akan datang) sehingga seorang hamba sahaya menjadi pemimpin manusia yang dipanggil Jahjah.”   (At-Tarmizi)

Pada hari ini, orang Quraisy tidak lagi dijadikan pemimpin mereka oleh umat Islam, termasuklah tidak langsung dijadikan pemimpin agama. Maksud hadis ini ialah di Tanah Arab sendiri. Manusia juga sibuk menjadikan orang lain sebagai ketua dan pemimpin mereka. Ramai yang menjadi pemimpin hari ini adalah datang dari golongan orang bawahan atau bukan dari golongan pentadbir yang selayaknya seperti:

  1. Bukan dari anak-anak bangsawan kaum Quraisy.
  2. Bukan juga dari kalangan orang-orang biasa kaum Quraisy.
  3. Datang dari kalangan anak-anak hamba sahaya.
  4. Datang dari golongan bawahan seperti anak-anak buruh kasar, kuli dan sebagainya.
  5. Datang dari golongan yang keturunannya tidak pernah menjadi pemerintah atau ketua.
  6. Datang dari keturunan yang rendah akhlaknya dan rendah pemikirannya.
  7. Datang dari keturunan orang-orang yang rendah agamanya dan rendah pula penghayatan agamanya.

Berdasarkan sejarah, memang sejak beberapa lama dahulu pun memang telah ada golongan hamba yang menjadi pemerintah umat Islam, begitu juga golongan yang berasal dari golongan bawahan.

Selain itu, mereka juga memakai bermacam-macam gelaran untuk menunjukkan kebesaran dan kemuliaan yang sedang dikecapinya. Jahjah di sini bermaksud gelaran yang mulia bagi mereka itu. Sesiapa yang datang berjumpa dengan mereka, hendaklah memanggil atau menyapanya dengan gelaran kebesaran itu. Jika tidak demikian, permintaan orang itu tidak akan dilayannya. Jika di Malaysia sekarang ini, jika seseorang itu tidak mendapat pingat yang membawa gelaran di hadapan namanya, menjadi suatu keganjilan pada mata masyarakat. Lihatlah para menterinya, semuanya mempunyai pangkat yang dikurniakan oleh mana-mana sultan atau raja.

Artikel ini adalah bagian dari buku Imam Mahdi : Rahasia Kegemilangan Umat Islam pada Zaman Modern karangan Ustadz Hawari bin Abdul Malik

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer