warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

02037 7. Imam Mahdi Menjadi Pemimpin Nabi Isa AS





02037 7. Imam Mahdi Menjadi Pemimpin Nabi Isa AS



A. Sabda Nabi SAW,

“Apakah yang akan kamu lakukan semasa Isa bin Maryam AS turun ke dunia sedangkan Imam kamu adalah dari kalangan kamu?”     (Al-Bukhari & Muslim)

B. Sabda Nabi SAW,

“Apakah keadaan kamu jika Isa bin Maryam AS turun sedangkan pemimpin kamu adalah dari kalangan kamu?”         (Al-Bukhari)

Ini adalah suatu penghormatan kepada Imam Mahdi kerana Nabi Isa AS menjadi salah seorang daripada rakyat yang dipimpinnya. Nabi Isa AS memang amat dihormati oleh sekalian umat Islam apabila turunnya nanti. Ini tidaklah hairan kerana baginda adalah seorang yang bertaraf rasul, malah rasul yang Ulul Azmi, pernah diturunkan kepadanya Kitab Injil, turunnya membawa mukjizat yang selama ini hanya didengar oleh kita sahaja, orang yang maksum zahir dan batin. Namanya dan nama ibunya diabadikan di dalam Kitab Suci al-Quran.

Malah Nabi Isa AS yang turun itu memperakukan kepimpinan Imam Mahdi dan taat pula kepada segala perintah Imam Mahdi, selaku ketuanya juga. Inilah yang dikatakan sebagai suatu penghormatan, bukan sahaja kepada Imam Mahdi sendiri, malah kepada seluruh umat ini.

Jika Rasulullah SAW, ketika peristiwa Israk dan Mikraj, sembahyang di Masjidilaqsa dilantik menjadi imam sekalian rasul dan nabi serta malaikat, itu tidaklah menghairankan sangat kerana Nabi SAW adalah penghulu sekalian mereka, dan dari kalangan rasul juga, bukan dari kalangan orang biasa. Imam Mahdi adalah dari kalangan orang biasa (bukan bertaraf nabi dan rasul), yang menjadi pemimpin kepada seseorang yang bertaraf rasul. Inilah keistimewaan Imam Mahdi yang paling besar bagi dirinya.

Lazimnya rasul pada setiap zaman, rasul itulah yang menjadi pemimpin manusia, apatah lagi rasul itu bertaraf Ulul Azmi, kerana memang rasul itu ditugaskan memimpin manusia, zahir dan batin, agama dan dunianya, mengenalkan dan membawa manusia kepada Tuhan yang Maha Esa. Imam Mahdi pada ketika itu memimpin manusia dari segi zahir dan batin, agama dan dunianya, manakala Nabi Isa AS berada di sisinya sebagai pembantu kanan dan sekali gus rakyatnya. Dari segi inilah yang dikatakan istimewa itu.

Artikel ini adalah bagian dari buku Imam Mahdi : Rahasia Kegemilangan Umat Islam pada Zaman Modern karangan Ustadz Hawari bin Abdul Malik

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer