warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/hikmah/html/program/lib.php on line 582.

02011 3. Kuniyahnya Abu Abdillah





02011 3. Kuniyahnya Abu Abdillah



A. Sabda Nabi SAW,

“Nama yang diberikan kepada al-Mahdi adalah (seperti) namaku, perawakannya (adalah sama) seperti perawakanku, akhlaknya (sama) seperti akhlakku dan kuniyahnya ialah Abu Abdillah.”

Berdasarkan hadis di atas, Imam Mahdi itu diperincikan lagi oleh Rasulullah SAW dengan lebih lanjut sifat-sifat zahirnya seperti berikut:

  1. Nama Imam Mahdi adalah Muhammad. Ini adalah penjelasan yang selalu diulang oleh, sama ada Baginda SAW sendiri mahupun oleh kalangan Sahabat RA. Maka tidak syak lagi, memang nama sebenar Imam Mahdi itu adalah Muhammad. Di langit, nama Imam Mahdi itu adalah Ahmad, juga sama nama dengan nama Nabi SAW di langit, iaitu Ahmad.
  2. Perawakan Imam Mahdi juga adalah sama seperti perawakan Nabi Muhammad SAW. Maka adalah mustahil seseorang yang mengaku dirinya sebagai Imam Mahdi sedangkan perawakannya tidak ada persamaan langsung dengan perawakan baginda SAW.
  3. Dijelaskan sekali lagi bahawa akhlak Imam Mahdi itu adalah jelmaan kepada akhlak baginda SAW. Maka sangat beruntunglah orang yang dapat melihat akhlak Baginda SAW semasa hayatnya dan amat beruntung juga orang yang dapat melihat akhlak Imam Mahdi semasa hayatnya. Sebabnya, akhlak mereka berdua itu adalah sama, dan dapat ditiru dan dicontohi hasil penglihatan mereka sendiri, bukan sekadar dengar-dengar riwayat sahaja.
  4. Kuniyah Imam Mahdi itu ada banyak, salah satunya seperti yang disebut oleh hadis ialah Abu Abdillah, sempena nama salah seorang anak lelakinya, Abdullah. Gelaran seperti ini lazim di kalangan bangsa Arab, sama ada pada masa dahulu mahupun sekarang. Gelaran Abu Abdillah ini juga adalah salah satu kuniyah bagi Nabi Muhammad SAW. Para ulama terdahulu juga sangat ramai yang menggunakan kuniyah seperti ini, sebagai mengambil berkat daripada kuniyah baginda SAW dan kuniyah Imam Mahdi yang bakal muncul. Ulama dan sarjana Islam di Nusantara pada hari ini tidak lagi menggunakan kuniyah seperti ini dengan beralasankan kononnya itu adalah adat istiadat bangsa Arab sahaja, bukan dari syariat Islam sejati, maka tidak perlu dicontohi.
  5. Secara tidak langsung hadis ini menyatakan bahawa orang yang menjadi Imam Mahdi itu mestilah seorang yang TELAH berkahwin dan telah mempunyai anak, bukannya seorang bujang atau masih remaja. Orang yang telah berkahwin tetapi tidak mempunyai anak atau masih belum mendapat anak, tidak boleh mendakwa dirinya sebagai Imam Mahdi kerana sudah tidak bertepatan dengan kehendak hadis di atas.
  6. Salah seorang anaknya mestilah bernama Abdullah, sama seperti nama anak Nabi SAW, yang dengan itu, terkenal pulalah panggilannya dengan Abu Abdillah (Bapa kepada si Abdullah). Hal ini susah ditemui di kalangan bangsa Melayu tulen kerana jarang-jarang ada orang Melayu yang menamakan anaknya sama dengan nama datuknya, seperti Abdullah bin Muhammad bin Abdullah.
  7. Jika Muhammad al-Mahdi itu mempunyai nama-nama panggilan yang lain, tidaklah menjadi masalah kerana Abu Abdillah itu hanyalah salah satu daripada kuniyahnya yang banyak itu. Rasulullah SAW sendiri tidak pula menyatakan bahawa Imam Mahdi itu tidak boleh mempunyai kuniyat yang lain selain dari yang dinyatakan oleh baginda SAW itu.
  8. Imam Mahdi mempunyai sifat sebagai seorang ayah yang sejati. Kerana itu apabila zahir kelak, beliau akan memanggil sekalian umat Islam sebagai anakku, manakala kita sebagai rakyatnya, akan memanggil Imam Mahdi sebagai ayahku atau wahai ayah. Hanya pemimpin yang sejati sahaja yang akan sanggup berbuat demikian terhadap sekalian pengikut dan rakyatnya, tanpa mengira taraf dan keadaan. Pemimpin hari ini yang datang dari pendidikan sekular atau Barat, tidak mahu memanggil pengikut-pengikutnya sebagai anakku dan tidak mahu pula para pengikutnya memanggilnya sebagai ayahku. Amalan seperti ini adalah amalan ulama muttaqin zaman dahulu seperti Imam al-Ghazali RH dan sebagainya.
  9. Abu Abdillah adalah istilah yang digunakan oleh Rasulullah SAW untuk menunjukkan bahawa Imam Mahdi itu adalah ketua bagi sekalian hamba Allah yang saleh-saleh dan wali-wali. Itulah maksud tersiratnya yang tidak diketahui lagi oleh kebanyakan ulama hari ini. Ini menunjukkan Rasulullah SAW sendiri menceritakan secara amat tersirat bahawa Imam Mahdi itu adalah seorang wali yang terbesar dan teristimewa pada zamannya.

Artikel ini adalah bagian dari buku Imam Mahdi : Rahasia Kegemilangan Umat Islam pada Zaman Modern karangan Ustadz Hawari bin Abdul Malik

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer